7

5 alasan buat PhD

hello 2017, tenan to (=beneran kan), kalau ketemu deadline tuh yg dilirik malah blog… #procastination ? atau keinginan menyelesaikan sesuatu meski yang penting malah belum kelaaaar… Yaa Tuhan.. *tutup muka *jari teteup ngetik ^^ saat ini rasanya pengen invisible, ga pedenya meningkat drastis berasa manusia paling bodoh sedunia… hiks…

dan membuat pertanyaan yg sama muncul berulang-ulang:

” Ngapain PhD ?!?@!#$?! “

==================================================

1.kesempatan buat refreshing dari pekerjaan

sebelum ini, sy mengajar.. ya tk, ya guru tk-nya, ya mahasiswa… pengajar itu merupakan satu profesi yg mudah menjenuhkan, yaaaa meskipun materinya selalu update dan seru bin menarik (bayangin toooo, kalau guru tk tuh yg diomongin lagu baru atau sajak baru, kalau pas ngajar teknologi pendidikan yg diomongin teknologi baru, aaaah I love my subjects) tapi outlinenya tetep sama bertahun-tahun loooh… lantas anak2 atau mahasiswa2 memang beda (kecuali ada yg ngulang) tapi polanya selalu sama… ada yg bandel dan jadi kesayangan bunda *uhuy, ada yg rajin, ada yg pinter, ada grup si beken, ada juga si tukang copy paste… jadi kalau outline dan polanya sama.. wuih… setelah 20 tahun mengajar ya lumayan mblenek kalau orang surabaya bilang..

libur mengajar itu juga berarti bebas pesan beruntun atau curcol berkepanjangan dari mahasiswa, ortu mahasiswa, pacar mahasiswa, atau ortu anak2 tk via wa, email, twitter, skype, ig, facebook, line, oh la la… sampai pengajarnya ngga sempet curcol inih…

maka… mendadak pause mengajar itu seakan refreshing.. dan pengajar itu butuh banget refreshing.. biar kangen ngajar, trus pas balik ngajar bisa lebih baik *aamiin..

(meski begadangnya tetep aja… begadang nyiapin materi atau media, ngga ada begadang koreksi, ngga ada begadang nulis progress report nak-kanak ^o^ diganti begadang baca atau nulis)

2.kesempatan buat belajar sepuasnya

ketika sy menjadi pengajar, ini sy lo yaa… sy merasa belajarnya cupet.. belajarnya buat besok-besok yg mau diajarkan aja, dan kalaupun berkembang yaaaa masih di dalam lingkaran kecil yang sama.. laah trus kalau yg diajarkan outline sama berpuluh-puluh tahun kan kerangka belajarnya ya gitu-gitu aja toh.. iya sih, dari sisi lain bisa jadi itu maksudnya belajar lebih dalam, tapi di sisi lain, merasa kurang gahul hahaha… masak pengajar kudet, kan ngga seru, ya ngga?

maka buat sy itu pertanda buat kembali me-nol-kan pengetahuan sy, kembali merangkak untuk belajar apa aja dan sepuasnya, dan bukan cuman hard skills tapi juga soft skills…

3.kesempatan buat memperbaiki diri

makin bertambah usia, sy makin sering menemukan kekurangan2 sy…

sebagai pengajar yg so far belum berminat buat jadi pejabat memiliki tugas lain selain mengajar (dan meneliti & mengabdi – tridharma ini), sy hanya memiliki tujuan jangka pendek, per-semester lah paling banter.. planning lengkap, modifikasi media, evaluasi siap, koreksi nyicil, sudah… selain itu ya deadline kecil2, yang tiap semester ya sama aja lah, itu2 aja.. sampai kadang hafal bulan apa yg paling banyak acara, bulan apa yg paling bete, bualan apa yg banyak pelatihan, hehehe… alhasil, sy kurang handal di manajemen deadline waktu..

sebagai pengajar di tempat2 dimana sy mendapat predikat “satu-satunya” membuat sy mudah terjebak sm kenyamanan dan tepuk dada ^,^ *jendul diri sendiri hehehe.. ini kerasa kalau ngelihat guru-guru atau dosen-dosen (baru), kalau ngelihat mahasiswa baru suka berasa sedih sm umur… gileeee masa mahasiswa lahirnya pas sy selesai kuliah… T.T kalau sy lg cerita dgn kejamnya polosnya mereka komen: wah tahun segitu sy belum lahir, mam… trus sy jadi pengen jawab: etapi muke tuaan elo yaa… *cadaaaaas hahahaha ooops

jadi ya ini beneran untuk menambal hati, dan memperbanyak istighfar^.-

4.ada kesempatan

iya, kesempatan itu ada, maksudnya ada beasiswanya gituh… dari pemerintah ada, dari uni ada, dari organisasi dunia ada, tinggal pilih yg sekiranya bisa dicapai dengan bekal yg ada… syukurlah sy dpt beasiswa yg rentang umurnya sesuai *weeeeee

5.ada keharusan

mo gimana lagi.. sebagai pegawai negeri, ada keharusan buat studi lanjut, kalau dulu guru tk bisa lulusan sma, trus D2/3, lantas S1, malahan sekarang banyak yg sedang studi S2.. laaaah alhasil kan gurunya musti studi lanjut juga..

============================================

kamu kapan mau PhD???

 

 

Advertisements
3

Beasiswa Dikti 2016

Informasi BPPLN DIKTI

Beasiswa luar negeri S3 DIKTI tahun 2016 telah dibuka. Semua persyaratan tetap sama kecuali usia maksimal 47 tahun dan nilai bahasa Inggris baik untuk universitas dari English-speaking countries maupun tidak menjadi: ITP 550 dan atau IELTS 6.0. Manajemen perekrutan oleh tim DIKTI, dan pembayaran beasiswa oleh LPDP. Calon karyasiswa bisa langsung melamar secara daring (online) di: beasiswa.dikti.go.id

(Buka mulai APRIL 2016 — ditunda krn belum kompakan sama LPDP)

update 2-5-2016

info:

BUDI (Beasiswa Untuk Dosen Indonesia)

link:

http://budi.ristekdikti.go.id/web/

https://www.facebook.com/dikti/videos/10156803158965654/

=========================

BPPLN / beasiswa dikti itu apa?

beasiswa untuk dosen (atau calon dosen) atau tenaga kependidikan di lingkungan kementrian pendidikan dan kebudayaan yang sekarang menjadi pendidikan tinggi, riset, dan teknologi atau gampangannya buat yg kerja di pendidikan tinggi gitu deh, baik dosen (atau calon dosen) ataupun tenaga non-akademis, untuk dosen syaratnya sudah memiliki NIDN

ngapain dikasih beasiswa?

biar pada sekolah setinggi-tingginya, jadi ceritanya, pemerintah pengen laaaah, meningkatkan kualitas orang2 yg terlibat dalam pendidikan si MAHAsiswa… jadi lumrah kalau dibanyakin tuh yg mau lanjut sekolah

kenapa ke luar negeri?

hmm, buat di karyasiswa bisa dipastikan akan meningkatkan wawasan, kan bacaannya beda, kebiasaannya beda, kalau ngefek ke karyasiswa, ya diarepin ngefek juga ke orang2 disekitarnya… kemudian ntar kan pasti nulis, nulisnya masuk jurnal internasional, otomatis nama uni dan negara meningkat dong, syukur2 trus ada kerjasama krn si karyasiswa jelas jadi alat promosi negara Indonesia tercinta, begitu…

musti balik?

ya iyalah… gimane, ibu bapak… kan disekolahin negara, jadi musti balik dong… musti dibagi dong itu pengalaman ke mahasiswanya… trus selama sekolah kan gaji ibu bapak pns yang terhormat kan tetep jalan…

bisa ke negara mana aja?

yaaaa, benernya sih mana aja.. cuman karena tim DIKTI sudah pengalaman ngirim karyasiswa, ada beberapa universitas yang agak dihindari.. biasanya karena keras sama pembayaran spp (ngga boleh nelat, ngga boleh nyicil, atau harus bayar di depan), atau suka naikin spp secara ngga sopan, dan kasus-kasus lainnya..

Beasiswa-Luar-Negeri-BPPLN

Daftar tujuan negara bppln tahun 2015 (Ristekdikti)

 

beasiswa dikti kan lebih kecil trus hobi nelat?

bentar, dibandingin sama apa dulu nih? kalau di Belanda phd itu dianggap bekerja, gajinya emang hampir 2 kali lipat allowance dikti.. tapi apa beasiswa dari DIKTI itu ngga cukup? yaaaaah… harusnya cukup lah, kan sudah diitungin… kalau sama nfp (beasiswa dari nuffic -Belanda) cuman selisih dikit dibawahnya kok.. tapi kalau bawa keluarga (maksimal 1 pasangan dan 1 anak – itungannya malah lebih gede karena ada tunjangan 25%/orang, cuman pengeluaran juga tambah gede lah ya…)

jadi kalau dibilang kecil dan ngga cukup ya sepertinya tidak, buktinya ya masih banyak yg berangkat.. malah beberapa teman yg di Asia merasakan kenikmatan kok… misalnya di Taiwan yg biaya hidupnya cenderung lebih murah…

cuman musti lebih pinter ngaturnya aja.. karena turunnya hobi nelat, tapi bisa diprediksi.. maksudnya bisa diprediksi kalau telat, gituh… jadi kalau berangkat sudah dikasih duit 2x allowance.. begitu nyampe dan punya rekening ntar di transfer untuk bbrp bulan… kalau di awal tahun biasanya ditransfernya April untuk 6 bulan… tapi kalau lagi beruntung mungkin Maret sudah ditransfer…

catatan penting: beasiswa s3 dikti sah-nya berlaku untuk 3 tahun ya, selebihnya silahkan berjuang

nah, mulai 2016, pembayaran beasiswa dilakukan oleh LPDP, jadi katanya sih ngga bakalan nelat, tiap 3 bulan bakalan ditransfer..

apa aja yang dibayarin?

duit spp alias tuition fee (sepertinya kalau di Eropa (selain UK) max 9-10 rebu euro/tergantung jurusannya/cat: ini berdasar hasil browsing beasiswa DIKTI-NESO), duit buku tiap semester, duit asuransi kesehatan tiap tahun, tiket PP 1x, duit settlement sebesar 1x allowance, dan duit bulanan

catatan: yg tidak tertera ya ngga dibayarin!

gampang ngga dapetnya?

loh, kalau syarat utama memenuhi ya gampang buanget ^^

  • punya NIDN,
  • bahasa Inggris memenuhi,
  • memiliki proposal penelitian, dan apalagi:
  • punya unconditional LOA (letter of Acceptance)

seleksi dan interviu imho hanya bersifat cross check data aja, kalau ngaku IELTSnya 8 ya kalau ditanya ya harusnya bisa jawab begitu, *ojo ndlahom… jadi logikanya ya memastikan bahwa datanya benar dan sepertinya bisa selesai tuh phdnya tepat waktu

saya & beasiswa dikti

istilah kerennya, sy resmi menyandang titel Diktiers 

daaaaan setelah baca penjelasan aye diatas, ngga bakalan kan bilang “wow, kamu hebat banget” hehehe.. karena emang ya relatif mudah untuk dosen buat dapetin beasiswa ini… kalau dibilang keren yo ngga gitu-gitu amat.. jadi ngga perlu lah kagum sama sy… dan kalau sudah tahu sekarang bulan Maret, mbok ya nawarin mau transfer2 atau traktir2 gitu sy terima kok ^^ wkwkwkwkwk

 

 

 

 

 

 

 

 

5

Antara Ujian, Doa, dan Senyum

sy terduduk di kursi kantor, hiks.. puter-puter kursi sambil dengerin prambors, bengong, plongah plongoh, tangan sy masih dingin, dengkul rasanya lemes ngga karuan, ngga tau harus apa ato ngapain sekaligus punya buanyaaaak hal yg pop up tapi trus pecah begitu aja.. sy baru aja selesai pertemuan pertama dengan kedua pembimbing ttg rencana penelitian sy.. semacam ujian begitu.. hasilnya ampun-ampunan deh, sy lebih banyak diamnya gicu, mateeeeng… meskipun ada beberapa pernyataan yg baik tentang proposal sy, tapiiiii… hiks.. mo nangis tapi kan malu…

butuh hiburan, sy-pun googling: ujian proposal

ada satu hasil rujukan google yg bikin sy ketawa, krn muncul saran kata kunci untuk browsing lanjutan:

DOA menghadapi ujian skripsi

hehehe.. ya iyalah, bukan cuman mau ujian skripsi aja kan musti berdoa… hihihi… tapi nampaknya “doa menghadapi ujian skripsi” lumayan banyak dicari yaaaa… wkwkwkwk…

kemudian sy baca sekilas satu persatu… ada satu saran tentang ujian skripsi yang sering atau pasti muncul di semua tips-tips lucu itu, lumayan bikin sy ketawa lagi:

awali dengan SENYUM, SENYUM  kalau ngga bisa jawab, dan akhiri dengan SENYUM

wkwkwk, oalaaah apa sy tadi kurang senyum pas diuji yaa.. emang ngga sempet senyum sih rasanya, antara ndredeg sm nyatet masukan-masukannya.. terus jadi inget kalau pas lagi nguji skripsi mahasiswa sy, lah mereka kok sempet to yo senyum-senyum pas sy nguji, sy mbatin apa sy kurang serius ngujinya, tapi mungkin mereka terpengaruh tips kekinian saat skripsi aja.. hehehe..

kemudian nemu lagi tulisan blog bapak dosen ini.. inspiratif cerita momen ujiannya..  lulus sekolahan terakhir di usia 31 juga menakjubkan… sy dulu juga rencananya begitu (halah), tapi apa daya kalau mau lanjut sekolah harus nikah dulu, punya anak dulu, malah ada senior yg wanti-wanti kalau bisa punya dua anak, biar kalau sekolah lagi sudah lega (apanya yg lega sih? masih misteri sampai sekarang) hasilnya malah sy jadi susah switch mood ke sekolah lagi.. eh kok jadi curcol, ya yg penting sekarang sy jadi semangat nulis ttg momen ujian sy juga.. sekalian refleksi ^^ yaa..

momen ujian itu memang selalu membahana

ujian skripsi S1 memang dimulai dgn sy gemeteran dan jadinya gagap abis, lampu proyektor sy idupin sy matikan saking ndredegnya.. (iya, proyektor.. masih pake OHP) meski OHT yg sy bikin cukup cantik dan cukup detail, sampai sy nomorin tapi ya masih saja kebolak balik pas naruh di OHP… tapiiiii begitu disuruh cerita tentang skripsi sy tentang pelaksanaan kurikulum cbsa pelajaran Bahasa Inggris tingkat SD di Surabaya itu dan ditanya a sampai z tentang skripsi sy, langsung deh lempeng… nyuuuuus…ngga ada pertanyaan yg ngga bisa sy jelaskan.. semua buku sy baca beneran, semua observasi sy lakukan sendiri dan sy catat dengan detail.. I nailed it! menunggu hasil ujian diluar beberapa saat sy lalui dengan tenang, lega dan senyuuum yakin dapat bagus.. tau dari mana? hmm jelas kelihatan lah, pengujinya manggut2, meskipun salah satunya sedikit tanpa ekspresi, namun dari atmosfernya terbaca, sy mempesona ^^ dan jelas dapat A dengan minor revisi.. persiapannya apa? ya cukup tau banget apa yg sy tulis, dan sy suka dengan topiknya.. memang menjadi pertanyaan sy selama kuliah..

ujian s2 lebih dahsyat.. di kelas besar, dimana selain dosen penguji ada juga teman dan pihak umum yang berminat datang, mereka dari praktisi pengembang kurikulum dan pelatihan guru, maklum, tulisan sy adalah tentang pelatihan guru SD di Indonesia tentang KBK… lagi-lagi sy pede dengan media yang tertata manis, kali ini sudah pake power point ya… meski semalaman ngga bisa tidur dan salah bawa flash disc >.< untung bisa diambil dari kampus tuh filenya, gemeteran hanya berlangsung 5 menit pertama, dan selanjutnya momen ujian berlangsung mulus, karena sy bs menjawab semua pertanyaan dan memperkenalkan (pendidikan) Indonesia juga.. sy tidak mendapat angka menakjubkan saat itu, meski ada bbrp teman yg hadir yg nggumun kok cuman dapat 7 ya.. malah sy yg jelasin, di jurusan pendidikan atau sosial di Belanda sy bisa dapat 7 sudah sujud syukur tuh apalagi sy lebih banyak backpacking keliling Eropa saat itu.. hiyaaaa..

kemudian sy jarang ketemu momen presentasi yang diuji seperti itu… jadi kurang latihan kali yaa.. tiap tahun sy memang ikut seminar nasional/internasional tapi kalau saat konferensi mah jelas lebih pede lagi… terakhir ya interview beasiswa dikti itu aja…

dan mungkin sy kepedean, hiks

dan sesuatu yg berlebihan itu ngga pernah baek

hiks..

dengan penelitian sy saat ini, yg hidup sy banget, sy merasa sy sudah paham banget dan merasa pasti bisa menjawab pertanyaan apa aja.. sy jadi kemaruk, buta.. ngga bisa lihat dari sudut pandang orang lain yg jelas belum tentu menemukan bahwa ide sy itu penting buat diteliti..

harusnya sy siap dan memperkirakan kira-kira apa yg diragukan dari penelitian sy dan akan ditanyakan, harusnya sy juga musti merancang jawaban atas semua pertanyaan tersebut, membuat buku suci kalau perlu…

okeh, nggapapah…

sy akan belajar… sy akan siap… ujian kualifikasi, here I come..