12

Impostor Syndrome (2)

Image result for impostor syndromesy berbohong ketika menulis sy baik2 saja semenjak postingan terakhir..

sengaja

karena menurut beberapa artikel yg sy baca, alternatif pertama mengatasi #impostorsyndrome adalah tetap menjalani semuanya dengan semangat, senyum, dan  mengatakan pada diri sendiri sy baik2 saja, dan harapannya sy akan bisa kembali terbiasa benar-benar bersemangat menjalani hari2 sy..

alternatif kedua adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya sy memiliki orang2 terdekat yg bisa sy curhatin, sy hanya butuh jujur dan terbuka – pada diri sy sendiri kemudian pada mereka ttg apa yg sy rasakan..

alternatif ketiga adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya ada banyak phd lain yang pernah atau sedang merasakan hal seperti ini, bukan buat saingan penderitaan sih (pinjam istilah Deny) tapi untuk menyadarkan diri bahwa ini satu fase wajar yg harus dilalui..

alternatif keempat adalah menantang diri sendiri, put myself on a test – on self esteem and self confidence.. karena growth zone itu adanya diluar comfort zone, pemaksaan diri keluar comfort zone itu akan menempatkan seseorang pada learning edgethe condition that make us able to learn something.. ah yaa, mungkin menjalani phd selama ini itu sudah terlalu menyamankan, ada kantor sendiri yg spacious dan nyaman, akses informasi tumpah-tumpah, ada rutinitas yang membuai..

sy coba semuanya dong..

alternatif pertama, sy tulis, sy ucapkan, sy coba rasakan.. tapi tetap aja setiap akan progress meeting bersama para pembimbing berasa: mati deh, habis ini dipecat beneran! kalau udah gini, panick monster yg biasanya keluar menjelang deadline (dan bisa bikin sakti menulis, hehehe) itu malah hilang.. ngga produktif deh berhari-hari… = failed =

alternatif kedua.. hmm.. ngga tahu salahnya dimana.. tiap sy bilang sama orang2 terdekat kalau sy lagi error mode eh dianggapnya biasa aja.. ngga dianggap serius gitu rasanya… apa mungkin karena selama ini sy terlihat (sok) kuwat – jadi ketika sy punya satu masalah dianggapnya:

yaaa kan kamu kuwaaaat, kamu bisa laaah ngatasin itu sendiri

=tapi aku kok stressful ya yg sekarang ini, ngga bisa ngerjain apa2=

yaa mungkin itu untuk saat ini – ngga tau lagi kalau besok kan (*ala Dilan, weks)

yaa, intinya.. ini ngga membantu titik malah bikin emosi jiwa = failed =

alternatif ketiga.. belum mencari, tahu2 pada suatu pagi salah satu teman phd malah nangis dan panik dan mengucapkan berkali2 bahwa dia akan resign duluan sebelum dipecat gara2 dia belum juga berhasil menyelesaikan artikel penelitian pertamanya.. waaaa, malah bikin pengen nangis (bareng) lah ini… masalahnya dia itu mahasiswa terbaiq selama kuliah di kampus ini yg dapat tiket emas menuju phd.. terbayang kan kemudian apa yg malah sy rasakan? – ah apalah akuh inih remahan kastengel ajah – ujungnya kami malah ngobrol curcol ngalor ngidul – dan tidak bekerdja dengan semestinja… walah! =failed =

alternatif keempat.. tahun lalu sy mengikuti workshop untuk menjadi coach.. phd coach.. lantas karena suatu hal – uhuk, sy menunda untuk terjun jadi coach beneran.. meski suka banget belajarnya, tapi kok rasanya ngga pede-pede amat ya buat prakteknya.. namun demi kesehatan dan kebahagiaan jiwa *tsaaaah akhirnya sy memaksakan diri sign up buat jadi phd coach – awal spring kemaren untuk bidang academic presentation..

w.a.i.n.i.

di satu sisi… kesempatan bagus banget kan inih…

di sisi lain… ngebayangin sy.. berhadapan dengan phd2 jagoan kampus.. internesyenel pula.. OH MY.. malah makin down low ngga sih nantinya???

lagian sy bingung harus mulai dari mana mempersiapkannya.. bahasa inggris yg seringkali mendadak belepotan saat bicara di depan khalayak ramai??? (errrr, pas ngga ramai juga teteup belepotan sih, wkwkwkwk).. tema apa yg mau diomongin???.. baju formal???.. sepatu penambah tinggi badan dan rasa percaya diri???.. tampang sok teu???..

eeeeeeeeeee… etapi, paling tidak sy sudah ganti fokus stress yekan yekan???

*yippie!

cerita coaching menyusul yaaaaak!

 

 

Advertisements