13

Makanan Indonesia di Belanda

makanan indonesia

Nasi Rames porsi raksasa di salah satu resto di Belanda

berada jauh dari tanah air ibu pertiwi, konon katanya ada satu hal yg pasti dikangenin:

#makananIndonesia atau #jajananIndonesia

nah, buat saya…

beda dengan tinggal di negara atau kota lain mungkin, kelebihan tinggal di Belanda – setidaknya di kota tempat tinggal sy sekarang -Enschede- relatif mudah-lah beli kebanyakan bumbu dan bahan2 masakan Indonesia, khususnya indomie goreng (yg harganya kisaran 45sen, atau indomie kuah yg lagi diskonan di kruidvat 1 euro dapat 5 bungkus..) dan kecap manis ABC 600ml dengan harga 2,69 euro, asal ngga males nggowes ajah.. hahaha.. eh, tapi ada banyak toko online juga deh…

tapi beneran kok inih.. mo beli beras gampang banget – ada di semua jenis supermarket deh kayanya cmiiw – lontong siap masak pun ada (dalam kemasan plastik), terus sambal ada macam2 – sambal terasi – sambal bajak – sambal manis – sambal hijau – nah, sampai-sampai nih ya – ada toko online yg KHUSUS jual macam2 sambal ala Indonesia! dahsyat ngga sih…

lantas bumbu2 bubuk dan bumbu2 kering siap sedia di supermarket atau kalau mau lebih lengkap ya di toko Asia (di Belanda nyebutnya ya juga “toko”), kalau bumbu jadi hmmm, yg bukan buatan Indonesia sih sy kurang cocok ya.. sy biasa pake bumbu bamboe atau finna.. bumbu pecel (kebanyakan merk karangsari), bumbu gado-gado, sampai yg favorit wong londo – bumbu sate – yg variannya macem2 juga.. dan yg paling sy suka.. kerupuk.. hehehe.. kadang beli yg jadi atau yg masih harus digoreng dulu.. lantas makanan juga ada yg tersedia dalam bentuk kalengan juga.. sambal goreng, gudeg, sayur lodeh, dll, daaan last but not least – tahu tempe ^^

fyi tahu tempe harganya kurleb 1,5 euro per-kotak (200-300gr)

kalau mau beli jadi ya bisaaaaa… ada beberapa resto terkenal di berbagai pelosok Belanda, porsinya besar2 loh.. menyesuaikan ukuran Belanda kali ya.. eheeem – harganyapun ikut “besar”… ada yg rasanya idola bangeeeet… ada yg yaaa cukup lah ya buat tombo kangen…

buat yg (pernah/sedang) tinggal di Belanda mohon referensinya dong yaaa… ^^

tapi kan ADA looooo… bukannya ngga ada makanan Indonesia di Belanda..

jadi sy suka sebel sendiri sama dua hal:

  1. kalau dibilangin, ya puas2in makan di Indonesia, kan di Belanda makanannya makanan londo – ngga ada makanan kaya gini.. trus sy jelasin daaan masih pake ngga percaya.. haiyaaaa 350 tahun berhubungan tuh memberikan kedekatan ke segala lini apalagi lingkup makanan, wong mereka menjajah juga demi rempah-rempah, ya ngga sih? *esmosi
  2. kalau yg mau datang ke Belanda apalagi trus mau singgah di rumah sy (laaaaah, rumah singgah Enschede judulnya, hahaha….) lantas sdh nanya banyak tentang makanan2 inih, sy jelasin, eh dateng2 masih bawa beras atau bawa indomie berkarung-karung, arrrrrrgh… eh maap, bawa beras dan indomienya nyata – karungnya hanya di mata sy.. hehehe..

cuman nih… cuman yaaaa.. kalau mau irit, ya apa2 jangan beli di resto – kan mihil… musti nyoba bikin sendiri.. harus bersahabat sama resep2 online atau ig-nya para koki rumahan (karena segalanya berawal dari mata ya kakak…)

berhasil? hmmm.. yaaa lumayan laaah, meski kadang ngga pada percobaan pertama sukses, hahaha.. mulai yg gampil ala bubur ayam, bubur kacang ijo, bubur sumsum, piscok, sampai yg agak perjuangan kayak siomay, cilok, cireng, rangin, terang bulan, martabak, pastel..

dan yg bikin pedih itu ya..

beli bahan, nyiapin, masaknya tuh lamaaaaaaa.. berhasilnya juga lama, ehlahdahlah makannya cepet habis (syukurlah).. lantas cuci piringnya lamaaaaa… malez ngga seh… wkwkwk.. ibu2 cap opo iki.. pemalaz…

jadi yg berlaku buat sy, yg sebenarnya dikangenin adalah:

KEMUDAHAN mendapatkan makanan ataupun jajanan Indonesia ^^

bagaimana tidak.. saat di Surabaya, sy tinggal di dalam daerah perumahan elit yg juga kawasan cafe, restauran, dan warung yg happening dan ramai pengunjung sepanjang hari, eits.. tapi ini tidak terkait langsung dengan tempat yg sy sebut diatas yaaa.. bahkan BUKAN di perumahan elitnya juga, hahaha..

rumah mami sy tuh di KAMPUNG lama asli Suroboyo yg terletak di dalam kawasan happening ituh, huehuehue..

alhasil nih kampung dalam waktu beberapa tahun saja penuh dengan tempat kos2an dan fasilitas2nya.. depan rumah persis tuh warung toiletries dan jajanan kering dan kadang jual roti bakar bandung, sebelahnya tempat air galonan dan isi ulang, ada yg jual jajan basah, lantas laundry kiloan (ini emang bukan makanan, tapi penting untuk kehidupan juga, wkwkwk), rujak cingur, bakso yg super laris (warungnya agak jauhan, cuman karena yg jual tetangga sy bisa juga beli di rumahnya), nasi bungkus murmer, nasi pecel dan lauknya yg alakazam endessss banget, ote2 jagoan, dan banyak warung2 makanan dan minuman ala2 es degan ijo dan es dawet, belum lagi yg lewat seliweran dari pagi – sate laler – bakso bakar, bakso biasa, lontong balap langganan dengan lento yg kriyus kriyus, cilok – cireng, putu, kripik2, pisang molen mini, sampai tahu tek – nasgor dan migor di malam hari.. gluk, ini mo cerita apasi ga jelas banget ya! hahaha…

*ngelap iler dulu

gluk..

jadi pengeeeeeen.. jadi pengeeeeen… jadi pengen makan apa inih yaaaa??????

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements
7

janjian ketemuan pake apps

rawpixel-661923-unsplash

Photo by rawpixel on Unsplash

hmm di awal ramadhan, bisa ditebak semua grup wa di hape +62 sy, pada ributin apa – janjian ketemuan buat bukber dong..

begitu juga di akhir ramadhan.. belum2 udah pada janjian reuni.. yang dulu akrab dengan sebutan halal bihalal, lantas sepertinya tergerus karena suatu hal..

dan itu merata di grup temen sekolah, temen main, temen komunitas, temen kantor, dll… nah lo… ada berapa grup di hp +62 sy? hmmm… yang ini kita lewati saja ya.. wkwkwk

proses janjian ini yang kalau ditinggal tidur semalaman, dan besok pagi baru dibuka – wah bisa ratusan… iya.. sebanyak itu.. mendekati wiken sepanjang bulan.. gimana ngga banyak, wong kata “hayuuuk” + “kapan” + “terserah” itu bisa berulang sebanyak jumlah member yang aktif, hehehe.. (((kalikan jumlah grup)))

namanya juga orang banyak yekan, ya ribut lah.. pertamanya bilang “hayuk”… begitu hayuk bersambut lanjut dengan “kapan”.. begitu ditanya hari – jam – tempat jawabannya “terserah”, begitu disodorin tanggal, ujung-ujungnya “waaaa ngga bisa akutu…” kata satu orang, lantas ganti tanggal lagi, eh yg lain ngga bisa, gitu terus deh sampai liburannya habis..

tapi iya sih, di tiap grup selalu ada satu atau beberapa yang amat bersemangat buat jadi seksi sibuk, mereka berani menentukan waktu (yang pastinya mereka bisa) dan mungkin tempat, dengan resiko disebelin sama yg lain karena belum tentu cocok dengan jadwal mereka.. dan semoga ngga berakhir dengan diem2an di grup setelah liburannya habis DUH!

OOT: tapi ngga kebayang trus yg memang aktif dalam masa ramadhan – syawal bisa ikutan berapa kali bukber dan reuni ya?

kalau di kantor sy, di kampus Belanda maksudnya.. ceritanya kita selalu punya dana buat hura-hura setiap saat.. selain makan siang sandwich bareng sebulan sekali, perayaan ulang tahun, perayaan keberhasilan, dan juga ada outbond di musim dingin dan musim panas..

gimana janjiannya?

kita pake app yang namanya datumprikker. dimana si pengundang tinggal set up tempat dan waktu, kemudian ngasih range tanggal, misal dalam sebulan.. lantas dikirim ke temen2 yang mo diundang..

nah, yg dapet invitationnya langsung bisa nandain di tiap harinya, YA – MUNGKIN – TIDAK..

setelah selesai, langsung bisa kelihatan hasilnya per-tanggal yang sudah dipilih..

datumprikker

datumprikker

dan akan kelihatan prosentase pemilih tanggal itu.. kalau di satu tanggal yang prosentasenya gede – berarti banyak yg ikutan, tapi awalnya kita pilih TIDAK, masih bisa di-edit juga sampai dengan deadline yang ditentukan, kalau emang pengen ikutan si..

keputusan terakhir ya bakalan disodorin sama si app tanggal berapa yg prosentasenya paling gede… yg lain ya ngga pake baper wong memang pilih TIDAK dan ngga diubah.. praktis dan manis kan ya..

menurutmu, app macam ginian cucok ngga sih di indonesia?

eniwe.. Selamat merayakan hari raya Idul Fitri 1439H.. semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT.. Selamat liburan yang berlibur.. Yang masih bekerja dan ngga libur yaa tetap semangat ya!

 

13

Impostor Syndrome (2)

Image result for impostor syndromesy berbohong ketika menulis sy baik2 saja semenjak postingan terakhir..

sengaja

karena menurut beberapa artikel yg sy baca, alternatif pertama mengatasi #impostorsyndrome adalah tetap menjalani semuanya dengan semangat, senyum, dan  mengatakan pada diri sendiri sy baik2 saja, dan harapannya sy akan bisa kembali terbiasa benar-benar bersemangat menjalani hari2 sy..

alternatif kedua adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya sy memiliki orang2 terdekat yg bisa sy curhatin, sy hanya butuh jujur dan terbuka – pada diri sy sendiri kemudian pada mereka ttg apa yg sy rasakan..

alternatif ketiga adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya ada banyak phd lain yang pernah atau sedang merasakan hal seperti ini, bukan buat saingan penderitaan sih (pinjam istilah Deny) tapi untuk menyadarkan diri bahwa ini satu fase wajar yg harus dilalui..

alternatif keempat adalah menantang diri sendiri, put myself on a test – on self esteem and self confidence.. karena growth zone itu adanya diluar comfort zone, pemaksaan diri keluar comfort zone itu akan menempatkan seseorang pada learning edgethe condition that make us able to learn something.. ah yaa, mungkin menjalani phd selama ini itu sudah terlalu menyamankan, ada kantor sendiri yg spacious dan nyaman, akses informasi tumpah-tumpah, ada rutinitas yang membuai..

sy coba semuanya dong..

alternatif pertama, sy tulis, sy ucapkan, sy coba rasakan.. tapi tetap aja setiap akan progress meeting bersama para pembimbing berasa: mati deh, habis ini dipecat beneran! kalau udah gini, panick monster yg biasanya keluar menjelang deadline (dan bisa bikin sakti menulis, hehehe) itu malah hilang.. ngga produktif deh berhari-hari… = failed =

alternatif kedua.. hmm.. ngga tahu salahnya dimana.. tiap sy bilang sama orang2 terdekat kalau sy lagi error mode eh dianggapnya biasa aja.. ngga dianggap serius gitu rasanya… apa mungkin karena selama ini sy terlihat (sok) kuwat – jadi ketika sy punya satu masalah dianggapnya:

yaaa kan kamu kuwaaaat, kamu bisa laaah ngatasin itu sendiri

=tapi aku kok stressful ya yg sekarang ini, ngga bisa ngerjain apa2=

yaa mungkin itu untuk saat ini – ngga tau lagi kalau besok kan (*ala Dilan, weks)

yaa, intinya.. ini ngga membantu titik malah bikin emosi jiwa = failed =

alternatif ketiga.. belum mencari, tahu2 pada suatu pagi salah satu teman phd malah nangis dan panik dan mengucapkan berkali2 bahwa dia akan resign duluan sebelum dipecat gara2 dia belum juga berhasil menyelesaikan artikel penelitian pertamanya.. waaaa, malah bikin pengen nangis (bareng) lah ini… masalahnya dia itu mahasiswa terbaiq selama kuliah di kampus ini yg dapat tiket emas menuju phd.. terbayang kan kemudian apa yg malah sy rasakan? – ah apalah akuh inih remahan kastengel ajah – ujungnya kami malah ngobrol curcol ngalor ngidul – dan tidak bekerdja dengan semestinja… walah! =failed =

alternatif keempat.. tahun lalu sy mengikuti workshop untuk menjadi coach.. phd coach.. lantas karena suatu hal – uhuk, sy menunda untuk terjun jadi coach beneran.. meski suka banget belajarnya, tapi kok rasanya ngga pede-pede amat ya buat prakteknya.. namun demi kesehatan dan kebahagiaan jiwa *tsaaaah akhirnya sy memaksakan diri sign up buat jadi phd coach – awal spring kemaren untuk bidang academic presentation..

w.a.i.n.i.

di satu sisi… kesempatan bagus banget kan inih…

di sisi lain… ngebayangin sy.. berhadapan dengan phd2 jagoan kampus.. internesyenel pula.. OH MY.. malah makin down low ngga sih nantinya???

lagian sy bingung harus mulai dari mana mempersiapkannya.. bahasa inggris yg seringkali mendadak belepotan saat bicara di depan khalayak ramai??? (errrr, pas ngga ramai juga teteup belepotan sih, wkwkwkwk).. tema apa yg mau diomongin???.. baju formal???.. sepatu penambah tinggi badan dan rasa percaya diri???.. tampang sok teu???..

eeeeeeeeeee… etapi, paling tidak sy sudah ganti fokus stress yekan yekan???

*yippie!

cerita coaching menyusul yaaaaak!

 

 

14

Impostor Syndrome

selama studi lanjut ini, seringkali sy merasa ngga seharusnya sy tuh berada di tempat sy yg sekarang, lanjut phd – trus di Belanda – berkolega dgn pengajar-pengajar master sy dulu – dengan supervisor dan promotor yg hebat pula.. pernah menuliskan sekali di sini yg sebenarnya untuk menguatkan diri ^^ yaaa itu satu masa down diantara seribu masa..  yg kemudian sy tahu ini keadaan kaya gini sudah dilabelin #impostersyndrome atau #impostorsyndrome yg pada kenyataannya ngga se-sederhana “cuman lagi ngga pede”

buat sy sih ini berawal dari saat ada pertemuan antar phd baru di kampus.. setiap tahun ada 2 atau 3 kali workshops untuk phd newbie, yg secara acak akan berkelompok gituh.. dan kemudian saling mengenalkan diri.. seperti bisa diperkirakan, di universitas sy yg notabene technical university, akan selalu lebih banyak partisipan laki-laki di workshop ini *eh ini menurut sy yaa..

==== ada seorang prof yg menampilkan data statistis jumlah phd dan postdoc di uni beliau (umum) itu jumlah perempuannya sekitaran 58% dan untuk technical biasanya lebih kurang (sementara jumlah professor perempuan rata2 di sekitaran 15% saja – di uni umum itu lo yaa!) =====

kembali lagi ke intro workshop tsb aja yaa.. acara pertama yaa masing2 diminta mengenalkan diri dan projectnya di meja masing2… satu meja bulat ada sekitar 10 sampai 12 phd gitu, sy yg muka cahaya asia sendiri.. yak mulai deg2an ngga pedenya.. ditambah di meja saya – cuman sy yg perempuan.. yaaa, entah kenapa kok makin nambah ngga pede… lantas dimulailah oleh partisipan pertama di sebelah kiri sy (alhasil membuat sy menjadi giliran terakhir.. fiuuuh)

nama sy A, sy tergabung dalam proyek pengembangan liquid chip deteksi dan mengatasi perkembangbiakan sel bla bla bla..

WOW.. impressive! yg lain langsung memberikan komen, setelah berdecak kagum..

nama sy B, anda tentu menggunakan wireless internet bukan? nah, bayangkan ada berapa banyak gelombang radio yg seliweran di udara di sekitar kita, bagaimana mengatur keributannya itu menjadi proyek sy saat ini..

WOW… amazing! lagi2 kata2 kagum terlontar kembali.. disertai pertanyaan tentang bla bla bla seputaran hape, wifi, dll itu lah..

.. dan semacam itu lah partisipan berikutnya dan berikutnya.. berkaitan dengan kehidupan atau kecanggihan atau kerakyatan.. makin lama makin menakjubkan aja kedengerannya.. mana kelihatan banget mereka masih di kisaran umur 20an begicu… jadi nginget.. sy pas umur 20an ngapain yaaa… nambah lagi ngga pedenya… membuat sy -yg lagi nunggu giliran sambil ngedengerin betapa hebatnya proyek mereka- menjadi menua eh mengeciiiiil..

mengeciiil..

mengecil..

dan menguap begitu saja.. eh, kalau boleh berharap ya lemak 3D di perut sy aja lo yg menguap yaaa.. hehehe.. asli, sampai sy mikir, pas giliran sy nanti sy mau bilang apaaaaaa??? boleh ngga sy bilang sy tukang bersih2 yg nungguin mereka ngabisin minumannya di meja?

-.-

saya? saya? saya? hmm..

proyek sy ttg bercerita (dijital) sebagai dasar pengembangan literasi (dijital) anak usia dini.. kata sy cepat, lirih, dan sy akhiri sendiri biar sy ngga denger komen atau mendapat pertanyaan…. sudah yaa sudaaah.. OKAY guys.. now what?!?!?!?!

=========

sy paham apa yg sy rasakan saat itu.. unworthyness atau worthlessness.. dan sy juga tahu, bertahan dengan perasaan seperti itu akan mengarah pada DEPRESI seperti berita2 phd yg serem2 selama ini, dan yg paling bencana adalah bakalan bikin penelitian sy ngga selesai-selesai..

mungkin sy terlalu sering mendengar kalau: to get a PhD means you are the world’s leading expert in your topic. sementara sy ngga merasa secanggih itu deh.. sy hanyalah remahan kacang dalam terang bulan kacang coklat keju.. padahal kalau dipikirkan lagi, didengerin lagi pelan-pelan yaaaa… ya kan memang beneeeer.. topik sy yg cuman punya sy aja kan.. disertasi sy kan ya cuman sy yg tahu.. UNIK.. kaya sy.. ya ngga?

Today you are YOU, that is truer than true

there is no one alive, who is youer than YOU ” -DrSeuss

dan supervisor sy pun berbaik hati memberikan peptalk keesokan harinya setelah ngelihat muka sy yg ditekuk2 kaya duit lusuh.. phd ini kan masa mengukuhkan dasar kemampuan meneliti dan mengatur proyek, yg nantinya akan dikembangkan setelah phd – yg mungkin akan butuh waktu dan tenaga yg lebih sampai bisa membentuk pengalaman dan reputasi di akademia (ga pake indosiar yaa!) masih panjang waktunyaaa.. dan ngga ada tuh yg bilang harus umur segini harus sudah apa.. perempuan atau laki-laki.. acia atau yurep.. karena pendidikan itu sepanjang hidup dan untuk siapa saja..

trus mata ini bersemangat lagi ala stephen chow!

 

 

 

 

 

 

 

 

16

Beasiswa dan saya

pada satu masa di twitterland, yg bisanya sy baca sekilas saja, ada twit yg amat menggoda buat dikomentarin balik gara2 ada istilah:

(((ngemis))) beasiswa

trus jelas yg reply (dgn huruf acak dan tanda seru) yaa banyak dooong, trus di-reply balik sama si mawar – sebut saja kakak pencipta istilah tsb dgn nama ini ya – nunjukin kalau dia ngga ngerti salahnya dimana wong dia ngomong biasa aja kok neyti jen pada nge-gas gitu.. benci sana benci sini pun dimulai… dan seperti biasa, ramailah twitterland dgn lalalili seputar beasiswa (yg sebenarnya awalnya ramai karena sebelumnya ada twit pembahasan ttg menjadi orang tua yg bertanggung jawab – ngga ikutan ini sy deh, capek! wkwkwk)

sy – yg sejatinya hidup di bawah kucuran beasiswa dari masa ke masa.. jadi merasa tertohoq.. mengapa begitu hina diriku dihadapanmu, mawar… *halah *cari meme qasidah

lah gimana toh, dari awal pendidikan tinggi sampai saat ini ditambah workshops,  shortcourses, bantuan/media belajar, dan seminars yg sy ikuti, semua bukan murni duit sendiri atau dari orang tua, malah sy sebisa mungkin menghindari menggunakan pemberian orang tua (- kecuali kepepet ^^v) eh, kok mbahas orang tua lagi, ooopsie.. yaa pokoknya sy termasuk golongan yg bersemangat apabila mendapat kiriman info beasiswa ataupun hibah penelitian begituuuu..

saat itu seketika sy esmosi dong, langsung perintah si jempol – admin akun twitter sy untuk beraksi demi bela diri sendiri: beasiswa itu sejatinya penghargaan! beasiswa itu prestige! beasiswa itu dapetinnya ngga mudah! beasiswa itu butuh konsistensi! dar! der! dor! (tapi kemudian dibaca dan diedit ratusan kali sebelum di-twit kok ^^ lantas di-twit dgn sopan, intinya adalah pengendalian diri, saudara, betul tida?)

nah, ya gini ini yg kemudian jaka sembung.. alias bakalan kaga nyambung antar 2 kubu neytijen.. dan ngga akan bikin benci sana benci sini itu lantas menguap begitu saja, karena apa? ya karena dasarnya beda.. yakinnya beda booo..

beasiswa menurut saya

sedari kecil, sy melihat istilah beasiswa sebagai terjemahan dari kata “scholarship” yg merupakan sebuah prestise – beasiswa tipe penghargaan yg diberikan karena prestasi.. pengertian ini didukung oleh arti dan penggunaannya dalam kalimat di macmillan dan collins dictionary.. untuk mendapatkannya harus  berkompetisi dengan kemampuan penuh.. modal nilai setinggi-tingginya, prestasi non-akademik yg menonjol, nilai baik hasil tes bahasa inggris (yg ngga murah.. dan mungkin ngga sekali ikutnya.. *hiks), dan kemampuan komunikasi yg sesuai… setelah mendapatkannya juga harus mempertahankan, minimal prestasi tetap baik (sampai kapanpun jua..) dan selesai tepat pada waktunya.. (kapan kelar studinya, Moz? *eh maaf ya ini ngga relevan… *pakai kacamata hitam…)

pengertian lain beasiswa

sedangkan mawar, imho, melihat istilah beasiswa seperti dalam KBBI atau terjemahan “scholarship” dalam cambridge dictionary, bahwa beasiswa itu semacam bantuan finansial untuk orang yg tida mampu (dalam menempuh pendidikan tertentu..) <- maka ini juga benar kan.. arti beasiswa tipe pemberian/bantuan..

nah, wajar kan sebagai orang yg tida-pernah-tida-mampu, mawar akan memandang bahwa pengajuan beasiswa seperti ini seperti ngemis.. walaupun, sebenarnyalah penggunaan istilah itu juga tida tepat disematkan pada karyasiswa…

ngemis itu menurut KBBI adalah meminta dengan merendah- rendah dan dengan penuh harapan.. lantas habis dikasih, ya sudah ngga ada kewajiban apa2 ke yg ngasih.. laah, ini kan bertentangan bahkan dengan beasiswa jenis pemberian sekalipun, karena si karyasiswa akan tetap mendapat kewajiban2 yg harus dipenuhi..

update closing

yaa, ngga ada yg salah dalam pemahaman beasiswa ternyata kan, masalahnya ada pada DIKSI dan SENSI.. diksi itu pemilihan kata ketika mau komenin sesuatu supaya selaras dgn apa yg mau disampaikan, kadang maksudnya ngga gitu tapi kok ya yg keluar itu.. alhasil bikin yg lain sensi, trus muter aja kaya kincir..

trus bagaimana mengatasi masalah diksi? yaa, banyak baca..

kalau mengatasi masalah sensi? yaa ngopi, eh, piknik yuuuuk!

note: ngga usah sambil nyanyi – “aku bukan pengemis cintaaaa…” ya!

update note: usul perluasan arti kata beasiswa ke KBBI doooong!

 

 

 

 

 

 

 

11

Obrolan santai bareng stan

di suatu acara undangan blogger yg baik hati (makasih buanyaaak, Den!), yg didominasi makanan Indonesia – eh perempuan Indonesia maksudnya.. stan sempat menjadi center of attraction, diwawancarai mbak2 ketjeh – salah satunya kakak blogger yg menetap di belanda juga, tentang macem2 tuh, termasuk diantaranya tentang tinggal di belanda..

intinya – karena stan bilang lebih suka tinggal di belanda, ditanyalah itu alasannya.. dan dengan polosnya, stan jawab:

“karena kalau tinggal di belanda, bisa update feed ig sampai 4kali sebulan.. sementara kalau di Indonesia yah gitu itu… trus juga suka bisa di-endorse…”

EPIC sekali yaaa jawabannya..

sementara pada yg ketawa ngakak – ada juga yg cuih cuih dalam hati kali ya… hahaha, entah karena udah judging duluan ttg anak 10thn dan social media-lah, … atau dan gadget-nya lah, … atau spesifik pada “dan ig-nya”

…lah *ketinggalan

sayangnya obrolan ini ngga diteruskan pada saat itu – eh… apa mungkin untung yaaa, karena kalau ditanya lagi lanjutannya trus langsung ditagih yg puyeng adalah emaknya..

loh kok bisa?

nah itu dia.. saat sudah kembali berdua, masih di dalam kereta api,  sy tanyakan kembali pertanyaan tersebut..

ma: jadi, lebih suka tinggal di mana?

s: disini (belanda)

ma: kenapa?

s: karena kalau tinggal di belanda, bisa banyak yg mau di-post di ig… sementara kalau di Indonesia yaaa sekali sebulan atau bahkan engga sama sekali..

ma: kenapa engga sama sekali, sementara di belanda bisa

s: ya karena engga ada yg menarik laaah, inget dong mama kalo wiken kita ngapain.. paling dinner sm papa trus ngafe atau ke mall.. yaaa, enak sih, aku suka, tapi engga asik buat di-posting, menarik – engga, ngasih inspirasi – juga engga.. lah ngapain terusan?

kalau di belanda kan mama juga tau, aku suka ke museum2nya, suka lihat perpus2nya, suka buku2nya, suka naik kereta, suka jalan2nya, suka nyobain yg baru, dan itu bisa tiap minggu kan ma..

kata stan berapi2, gluk, bikin mamanya tersedak

s: iya kan ma?

ma: *garuk2 kepala, hmm, iya juga sih.. 

… … …

s: trus gimana lo kalau kita balik nanti?

ma: *lihat langit2 kereta api cari wangsit du du du du

 


 

PR ini.. 

jadi kepikiran enaknya kemana kalau wiken (selain kerja!)

karena kalau di Indonesia kami bisanya pergi bareng2 kalau wiken – sementara padahal kalau wiken macet, jadi kadang kita (bapak&emaknya) ngga mau cape2 kena macet dsb..

dan kalau di Surabaya aja kayanya 2 museum sudah, kebun binatang sudah, Surabaya carnival sudah, kalau kegiatan main, berenang, atau nonton bioskop milih ngga wiken lah biar agak murah – eh.. agak sepi juga maksudnyaaaa ^^,

daaaan kalau bapak sm emaknya sudah cape mikir yaaa ujung2nya kalau ngga di rumah aja yaaaa: marilah wisata mall!

trus gimana cobaaaa?

 

 

 

 

 

 

9

Terjebak Drama Korea

…sila lewatkan postingan receh berikut inih..

ceritanya bbrp saat lalu sy berhasil menyelesaikan satu artikel jurnal sy setelah beratus-ratus purnama revisi sy lewati… hihihi… dan setelah itu blank dong.. bengong lah ai di hadapan laptop, tak tau arah… (meski sudah tau musti lanjut ngerjain artikel berikutnya sih..) tapi tetep aja paused, hmm.. sy merasa kudu ada reward nih.. kan i finally finished something! gitchu…

kalau di Indonesia, mungkin sudah terbanglah sy ke tempat spa murce dan menghabiskan 4 jam mempersantai diri, bkn mempercantik yee, muka sy sudah takdirnya beginih >.<

lah kalu di Belanda.. hmm, sy cuman bisa terbang pake henpon.. utak atik foto buat update IG.. truus browse twitwar di twitter dan menahan diri buat ngga komen ke berita2 ajaib nun jauh disana.. truuus masuklah sy ke fb.. tararaaaaam…

ada seorang teman yg baru saja share clip 11 menit dari sebuah…

drama korea ^^,

yg menampilkan 3 kesukaan saya dari sebuah film:

1) setting sekolahan 2) anak perempuan pemberani 3) HANTU!

the who can see

waaaaa… kayaknya seruuuuu nih… hestek horror lover… dan lumayan menghibur kayanya..

tapi drakor? hmm gapapa kan konon katanya korea-an suka banyak cerita yg konyol gitu, meski tetep horor kan… semoga tetep sereeeem ya, harapan sy tulus…

apalagi setelah kecewa ngga bs nonton pengabdi setan dan menemukan fakta bahwa insidious the last key ngga seserem yg dibayangkan (sy pikir krn nontonnya di tv, eh kata suami yg nonton di bioskop pun begitu, cuman sesekali kaget aja kena soundnya – suami istri pecinta horror ^^)

kemudian sy memutuskan untuk search via fb aja episode pertama serial ini, dgn kata kunci “the one who can see“, hihihi, kan sy ngga tau judulnya.. barulah setelahnya sy tahu judulnya

HWAYUGI

whatever the meaning is..

cerita hwayugi dibuka dalam setting kelas sekolah dasar.. dengan tokoh utama Seon Mi yg bisa lihat hantu sementara temen2nya engga, dan diapun di-bully habis2an karenanya.. namun setting sekolahan berakhir di beberapa menit awal itu ajaaaa…

looo bukan setting sekolahan jeeee…. salah kan ya kaaan…

yaaa tapi cerita tetap tentang si anak perempuan dengan payung kuning ajaibnya… oke, krn tokoh utamanya tetep.. eh ya gapapa sy lanjut deh nontonnya… dari sekolahan, ceritanya ganti ke settingan dimana dia pulang sekolah diikuti si hantu guru, yg mempertemukan dia dgn tokoh kedua dan ketiga, Ma Wang dan Oh Gong.. daaaaan, cerita seputaran tokoh anak perempuan pemberani ini pun berakhir di menit keduapuluhan…

hiyaaaaa… hilang dong kesukaan pertama dan kesukaan kedua sy -___-”

hmm, tapi kan ceritanya tetep hantu2 gitu kaaan.. jadi sy lanjut lagi deh.. ^^v

setelah menit ke-dua puluh alur meloncat ke setting 25tahun kemudian, saat Seon Mi sudah dewasa dan menjadi CEO sebuah perusahaan real estate! hahaha.. cocok.. karena dia bisa beli property harga murah krn lama ngga laku atau berhantu.. namun kemudian dia bisa ngusir hantunya, dan propertynya bisa dijual lagi dgn harga normal… suksesss dooong dia… yg bikin lucu asistennya yg nganggap si boss aneh, suka ngomong sendiri dll.. yaaa horor komedi lah yaaa… sy terhibuuuur…

eits… masih lanjut nih ceritanya… setelah satu jam nih, baru nyadar ini hiyyaaa drama yg satu ini bakalan ngga jauh2 dari nuansa romansa… aduuuuuuuuuh… hahaha… trus jadi galau sendiri, lanjut ngga ya…

jadi ini tuh A Korean Odyssey, versi modern dan gokil dari kisah Journey to the West (JW)… itu looo… cerita ttg pendeta mencari kitab suci bersama monkey king Sun Go Kong dan temen2nya.. kebetulan sy suka ceritanya JW.. jadi yaaa paket lengkap deh, hwayugi ini ada hantu2annya.. ada komedinya.. dan ada kisah cinta yg rumit antara Monkey King dan Seon Mi (karakter si pendeta atau manusia suci dalam kisah JW) – (dan kisah2 cinta siluman ataupun zombie lainnya… wkwkwk)

dan.. meskipun di grup para sahabat dan keluarga ngga ada yg nonton drakor, sy ajakin juga ngga ada yg minat, ya jadi ngga ada yg mendukung sy berbunga-bunga dan galau karena nuansa romansa di drakor ini, biarin deh.. sudah terlanjur cintaaa… yaaa sy tetap lanjut menunggu episode demi episode nih tiap weekend (tayang tiap sabtu dan minggu malam di korea)… lumayan, jadi reward setelah duduk berkepanjangan saat weekdays… ya kan ya kan ya kan…

 

*postingan sambil nungguin episode 8

*update.. soundtrack2nya bikin galau! apalagi dengerin pas winter juga.. meleleh! ini salah duanya: bumkey – when i saw youost episode 1