8

Travelling tanpa vs bersama bayi

sy sering mendengar akhir2 ini pesan2 ttg travelling pada perempuan, kalau travelling itu asiknya pas belum punya bayi.. karena kalau nanti punya bayi itu bakalan ribet..

bagaimana menurut seorang Moz?

ya tergantung orangnya lah, kalau dirimu orangnya ribet ya mau sendiri kek, mau sama orang kek, ya udah bakalan ribet aja.. itu menurut sayaaaaaa.. krn sy orangnya paling ngga bisa ribet, ya menurut sy ngga beda aja… dan sy ngerasa buat yg satu ini sy ngga berubah tuh… oh iya… yang sy heran adalah: kenapa yg dibilangin gitu (cmiiw) cuman perempuan sih, seolah2 itu tanggung jawabnya si ibu sorangan aja, dan pasangannya ngga ada – ya kecuali emang single parent yaa..

*tanyakenapa

waktu stan bayi: travelling non liburan

karena papanya bekerja di lain kota (beda kota sm rumah, beda kota sm tempat kerja sy juga), baby Stan dan sy emang biasa bepergian hanya berdua setiap harinya, seringnya juga sampai luar kota, targetnya rumah sy, rumah mami, tempat kerja (kampus dan playgroup), tempat klien (klien sy adalah sekolahan/paud), rumah teman, dan mall.. hahaha..

nah, kalau di tempat2 yg pasti itu (rumah/tempat kerja) sudah ada baju, snack, mainan anak.. dan di mobil juga sudah kaya orang pindahan, semua tersedia.. jadi sy ngga perlu nyiapin setiap saat..

kekurangan metode ini adalah: butuh persediaan banyak! hahahaha..

kalau pekerjaannya (biasanya training guru paud) butuh waktu agak lama dari 5 jam sy selalu mengajak mahasiswa sebagai asisten, bagian menyiapkan segala sesuatu baik untuk pekerjaan dan bayi, atau sy menangani klien bersama sahabat sy jadi gantian jaga baby-nya, atau kalau kurang dari 5 jam kadang titip ke adik atau kakak sy di rumah mereka, atau sy ada juga alternatif asisten rumahan (tapi bukan art sy) yg bisa dititipin.. nah, kalau sy kerjanya hitungan hari, minggu, atau bulan baru baby Stan dijagain papanya (papanya yg cuti)..

selain bukan bibi titi teliti, sy juga penganut azas irit, contoh sederhana sy pake toiletries yg sama aja dgn bayi, kecuali sikat gigi ^^, trus sy ngga beli tas bayi yang lucu2 berwarna pastel dan berbahan kain katun lembut itu.. bikin gemes sih pernik2 bayi tuh, tapi ngga praktis… ya keperluan bayi sy bawa pake tas ransel atau tas travelling biasa.. ini juga akan lebih praktis kalau tiba2 mobil ngadat dan sy harus naik colt atau bus antar kota (saat itu Sidoarjo – Surabaya seringnya)

waktu stan bayi: travelling liburan

nah kalau emang tujuannya adalah travelling buat liburan yaa biasanya kami selalu bertiga doooong. dan karena yg titi teliti alias biasa ribet itu swami, yah pak swami juga lah yg bagian ribet alias rajin banget bikin list dan checking barang2 kebutuhan si bayi.. dia mah dari saat single juga sudah begitu itu – lebih2 pas ada bayi…

dan syukurlah dulu Stan pakai sufor sebentar aja, sebelum dan sesudah ASI, kemudian lanjut susu UHT.. jadi ribetnya pake sufor (perbotolan dll) ngga lama2 deh ya.. ketika Baby Stan mulai bisa jalan, dia malah ngga mau pake stroller, berkuranglah bawaan terbesar saat itu.. saat bepergianpun, kami hanya mengambil road trip dengan mobil pribadi, irit dan praktis, dan yg lebih penting yaa sesuai budget keluarga kecil kami saat itu..

kesimpulan Moz

jadi kalau buat sy yaaa ngga beda antara sebelum dan sesudah ada bayi: sy ngga ribet sama kostum, pernik, make up, dan barang bawaan, cuman.. beda yg ada tuh sy makannya tambah banyak aja… hahahaha… entah ini alasan apa bukan..

eh iya, jaman sy juga belum ada instagram kok, facebook juga belum ngehits, sy dulu masih ber-friendster ria, jadi mungkin kurang tantangan yaaa.. *peace

dan sy pasrah aja kalau sy TIDAK dikategorikan sebagai emak indonesia ideal yang harusnya lebih cemepak (kalau dalam bahasa jawa, bahasa indonesianya apa ya, yg bagian nyiapin2 gituh deh) syukurlah yaaa pasangan sy termasuk dalam #timribet sementara sy-nya adalah #timcuek

 

 

 

Advertisements
19

12 tahun pernikahan

Moz 12 Anniv

crossed path when we’re really young. being friends – like for centuries. twenty years together. twelve years of marriage. in many ways, life has been on fast-forward. we’ve learned a great deal. still about each other. dreams. hopes. wishes. about our keep-on-changing roles in this world. about ourselves. about our little family. about the marriage. and why it’s worth fighting for.

yuhuuuu.. 12 tahun!

hari pernikahan di tahun ke-12 kali ini berlangsung seperti hari2 biasa, no romantic date (ya iyaa orang lagi LDR) hahaha, trus no special message things whatsoever.. karena buat kami yg lebih penting adalah saat kami memutuskan bersama (it’s gonna be our 20th anniversary this year) daaaan month-iversary atau bulanan, jadi tiap tanggal 3 di tiap bulannya, kami mewajibkan masing2 untuk nyapa, curcol, yaaa pokoknya update feeling lah.. kalau lagi ngga jauh2 amat LDRannya kami akan mengusahakan ketemu buat nge-date.. cara ini efektif buat kami berdua yg suka sibuk sendiri2 dan demi merutinkan nge-date wajib seperti yg sudah sy tulis di posting 10 tahun pernikahan disini

kenapa bulanan?

well, kalau harian kok rasanya terlalu lebay buat kami…  “darling, selamat hari jadian ke 7165 hari yaaa…” begitulah kira-kira, hihihi.. dan ngga ada refleksi yg bisa diupdate juga..

kalau mingguan, ya bingung milih hari.. masa iya mau seninan? kamisan? atau jumatan? hahaha..

kalau nge-datenya tahunan kelamaaaaaaan… hahaha..

dan sebenarnyalah sampai tahun ke-12 ini kami berdua masih berdarah2 buat berpegang pada 10 rules itu:

  1. being apart is fine…
  2. blast from the past…
  3. communicate well…
  4. …but don’t expect perfect communication…
  5. don’t compete… 
  6. learn to say sorry…
  7. show love… 
  8. laugh hard…
  9. go on dates…
  10. you can’t change someone, but someone can change…

dan meskipun sudah bareng 20 tahun pun (dengan 12 tahun menikah) – karena kita menjalani dunia yang berbeda, maka selalu ada juga hal baru yg kami pelajari satu sama lain..

hal terbaru yg kami pelajari di tahun terakhir berkaitan dengan keberadaan anak dan conflict resolution.. yaaa meski sudah bersama dua puluh tahun tapi ya masih adaaaa aja konflik.. maklum keduanya kepala batu dan sedikit…

selfish

^^,

sebenarnya, kami males berantem dan ngga suka juga sih berantem di depan anak.. tapi pada prakteknya, lah wong kami cuman bertiga dan ngga ketemu tiap hari, ya berantemnya pas ketemu itu dong yaa..

=======================

eh sebenarnya kenapa ortu bisa berantem?

yaaa karena perubahan keadaan dari pasangan ke ortu itu itu ngga mudah loo, bahkan bagi pasangan yg dulunya baik2 aja, bukan si anak sumber masalahnya, tapi ya si pasangan itu sendiri, seharusnya si pasangan ini sadar bahwa mereka masih harus terus belajar adaptasi dengan keadaan baru (terus menerus dan sepanjang hidup) nah apalagi dengan ditambah keberadaan anak.. psssst… situasi yg baru dan kenyataan sudah bersama sekian lama itu malah konon cenderung membuat pasangan less patient dan less flexible looooh sama pasangannya..

eh lantas  apa kabar anak yang ortunya sering berantem?

hahaha.. gini nih yaaaa.. sy belajar bahwa…

anak usia dini yg dibesarkan sambil ngelihat ortu berantem (lebih-lebih lagi kalau berantemnya yg destructive – maksudnya yg dgn penuh energi kebencian entah dengan kata-kata yg insulting atau bahkan pakai fisik juga) akan sama bermasalahnya dengan anak yg lihat ortunya minim berantem (jadi aslinya berantem cuman yg ditunjukin yg baik2 aja di depan anak, huh, sandiwara banget! palsu.. pssst, padahal anak-anak bisa ngerasain emosi ortu dgn non-verbal anger lo! aura buruk tuuuuu! *emosi jiwa)

karena apa efeknya sama? karena si anak ngga akan belajar ttg emosi seutuhnya.. taunya “negatif aja” atau “positif aja”.. salah satu efek dahsyatnya adalah si anak akan mudah merasa insecure! hal ini akan terlihat mulai muncul pada anak2 di usia taman kanak-kanak (bayangkan susahnya posisi sang guru TK dooong – lah malah curhat) and it could last a lifetime!

apa semua pertengkaran berakibat buruk pada anak?

beberapa artikel menyatakan bahwa ngga semua pertengkaran itu berakibat buruk pada anak, bahkan dalam hal tertentu anak-anak bisa mendapatkan sesuatu dari rangkaian konflik tersebut… terutama bila pertengkarannya melibatkan negosiasi dan diskusi tentang kompromi dan dukungan antar pasangan.. alias pertengkarannya diselesaikan baik-baik dan eksplisit.. maka pertengkaran tersebut akan menumbuhkan social-skills dan kepercayaan diri yang lebih baik, efek kelanjutannya di masa mendatang imun-nya akan lebih tinggi terhadap masalah-masalah psikologis nantinya.. pertengkaran macam ini disebut constructive conflicts..

byuh… it does take a lifetime (dan kekuatan mata dan hati) to learn parenting yaaa!

=========================

ok kembali ke kami berdua..

jadi biasanya kami ngga melibatkan anak, kami berdua kan taunya it’s not his job to fix us, it’s ours.. BUT, teori juga menyatakan bahwa Kids are sophisticated conflict analysts; the degree to which they detect emotion is much more refined than parents might guess.” ehem.. dan tahun ini kami membuktikannya dengan memberikan kesempatan stan untuk melibatkan diri dengan kesadaran dan kerelaan hati, eh dan kekesalan hati kali ya, nih pasangan udah dewasa ngapain juga pake berantem sih yaaaa, hahaha, maafkan kami ya nak..

jadi suatu ketika, saat berantem, kami memutuskan buat misah dulu, duduk sendiri2 lah jauhan tapi ngga pake batas2 gitu kayak anak es de atau kaya di musholla, hihihi… biar adem kepalanya dan adem hatinya.. saat misah itu stan ke sy untuk memastikan sy ngga apa-apa atau butuh apa-apa (aaaah, isn’t he so sweet?), kemudian menghampiri papanya ngajakin diskusi..

setelah ngerasa adem, baru kami berdua diskusi yang ujung-ujungnya malah mbahas stan..

pssst dia bilang apa tadi? wah dia segitunya ya.. tuh kan stan mikirnya gituh.. kok bisa ya dia kepikir gituh.. eh kalian ngobrolnya pake bahasa apa? soalnya kami diskusi in English lo, takjub ngga sih… kebanyakan nonton drama kali tuh… dll, hahaha..

dan kami berdua pun baikan dan kembali kompak, dan ngga nahan buat nemuin stan buat berpelukan bertiga…

we feel so blessed and thankful to have each other and to be together..

Selamat hari Cinta =)

 

 

notes:

studi2 ttg melibatkan anak dalam konflik ortu dibaca dari publikasi riset Prof. E. Mark Cummings dan artikel lain dengan kata kunci tsb, salah satunya adalah artikel ini: “The Developmental Costs and Benefits of Children’s Involvement in Interparental Conflict” kalau ngga bisa unduh, minta ke sy aja kalau minat baca, artikel ini 40 halaman..

 

 

 

11

Obrolan santai bareng stan

di suatu acara undangan blogger yg baik hati (makasih buanyaaak, Den!), yg didominasi makanan Indonesia – eh perempuan Indonesia maksudnya.. stan sempat menjadi center of attraction, diwawancarai mbak2 ketjeh – salah satunya kakak blogger yg menetap di belanda juga, tentang macem2 tuh, termasuk diantaranya tentang tinggal di belanda..

intinya – karena stan bilang lebih suka tinggal di belanda, ditanyalah itu alasannya.. dan dengan polosnya, stan jawab:

“karena kalau tinggal di belanda, bisa update feed ig sampai 4kali sebulan.. sementara kalau di Indonesia yah gitu itu… trus juga suka bisa di-endorse…”

EPIC sekali yaaa jawabannya..

sementara pada yg ketawa ngakak – ada juga yg cuih cuih dalam hati kali ya… hahaha, entah karena udah judging duluan ttg anak 10thn dan social media-lah, … atau dan gadget-nya lah, … atau spesifik pada “dan ig-nya”

…lah *ketinggalan

sayangnya obrolan ini ngga diteruskan pada saat itu – eh… apa mungkin untung yaaa, karena kalau ditanya lagi lanjutannya trus langsung ditagih yg puyeng adalah emaknya..

loh kok bisa?

nah itu dia.. saat sudah kembali berdua, masih di dalam kereta api,  sy tanyakan kembali pertanyaan tersebut..

ma: jadi, lebih suka tinggal di mana?

s: disini (belanda)

ma: kenapa?

s: karena kalau tinggal di belanda, bisa banyak yg mau di-post di ig… sementara kalau di Indonesia yaaa sekali sebulan atau bahkan engga sama sekali..

ma: kenapa engga sama sekali, sementara di belanda bisa

s: ya karena engga ada yg menarik laaah, inget dong mama kalo wiken kita ngapain.. paling dinner sm papa trus ngafe atau ke mall.. yaaa, enak sih, aku suka, tapi engga asik buat di-posting, menarik – engga, ngasih inspirasi – juga engga.. lah ngapain terusan?

kalau di belanda kan mama juga tau, aku suka ke museum2nya, suka lihat perpus2nya, suka buku2nya, suka naik kereta, suka jalan2nya, suka nyobain yg baru, dan itu bisa tiap minggu kan ma..

kata stan berapi2, gluk, bikin mamanya tersedak

s: iya kan ma?

ma: *garuk2 kepala, hmm, iya juga sih.. 

… … …

s: trus gimana lo kalau kita balik nanti?

ma: *lihat langit2 kereta api cari wangsit du du du du

 


 

PR ini.. 

jadi kepikiran enaknya kemana kalau wiken (selain kerja!)

karena kalau di Indonesia kami bisanya pergi bareng2 kalau wiken – sementara padahal kalau wiken macet, jadi kadang kita (bapak&emaknya) ngga mau cape2 kena macet dsb..

dan kalau di Surabaya aja kayanya 2 museum sudah, kebun binatang sudah, Surabaya carnival sudah, kalau kegiatan main, berenang, atau nonton bioskop milih ngga wiken lah biar agak murah – eh.. agak sepi juga maksudnyaaaa ^^,

daaaan kalau bapak sm emaknya sudah cape mikir yaaa ujung2nya kalau ngga di rumah aja yaaaa: marilah wisata mall!

trus gimana cobaaaa?

 

 

 

 

 

 

9

Terjebak Drama Korea

…sila lewatkan postingan receh berikut inih..

ceritanya bbrp saat lalu sy berhasil menyelesaikan satu artikel jurnal sy setelah beratus-ratus purnama revisi sy lewati… hihihi… dan setelah itu blank dong.. bengong lah ai di hadapan laptop, tak tau arah… (meski sudah tau musti lanjut ngerjain artikel berikutnya sih..) tapi tetep aja paused, hmm.. sy merasa kudu ada reward nih.. kan i finally finished something! gitchu…

kalau di Indonesia, mungkin sudah terbanglah sy ke tempat spa murce dan menghabiskan 4 jam mempersantai diri, bkn mempercantik yee, muka sy sudah takdirnya beginih >.<

lah kalu di Belanda.. hmm, sy cuman bisa terbang pake henpon.. utak atik foto buat update IG.. truus browse twitwar di twitter dan menahan diri buat ngga komen ke berita2 ajaib nun jauh disana.. truuus masuklah sy ke fb.. tararaaaaam…

ada seorang teman yg baru saja share clip 11 menit dari sebuah…

drama korea ^^,

yg menampilkan 3 kesukaan saya dari sebuah film:

1) setting sekolahan 2) anak perempuan pemberani 3) HANTU!

the who can see

waaaaa… kayaknya seruuuuu nih… hestek horror lover… dan lumayan menghibur kayanya..

tapi drakor? hmm gapapa kan konon katanya korea-an suka banyak cerita yg konyol gitu, meski tetep horor kan… semoga tetep sereeeem ya, harapan sy tulus…

apalagi setelah kecewa ngga bs nonton pengabdi setan dan menemukan fakta bahwa insidious the last key ngga seserem yg dibayangkan (sy pikir krn nontonnya di tv, eh kata suami yg nonton di bioskop pun begitu, cuman sesekali kaget aja kena soundnya – suami istri pecinta horror ^^)

kemudian sy memutuskan untuk search via fb aja episode pertama serial ini, dgn kata kunci “the one who can see“, hihihi, kan sy ngga tau judulnya.. barulah setelahnya sy tahu judulnya

HWAYUGI

whatever the meaning is..

cerita hwayugi dibuka dalam setting kelas sekolah dasar.. dengan tokoh utama Seon Mi yg bisa lihat hantu sementara temen2nya engga, dan diapun di-bully habis2an karenanya.. namun setting sekolahan berakhir di beberapa menit awal itu ajaaaa…

looo bukan setting sekolahan jeeee…. salah kan ya kaaan…

yaaa tapi cerita tetap tentang si anak perempuan dengan payung kuning ajaibnya… oke, krn tokoh utamanya tetep.. eh ya gapapa sy lanjut deh nontonnya… dari sekolahan, ceritanya ganti ke settingan dimana dia pulang sekolah diikuti si hantu guru, yg mempertemukan dia dgn tokoh kedua dan ketiga, Ma Wang dan Oh Gong.. daaaaan, cerita seputaran tokoh anak perempuan pemberani ini pun berakhir di menit keduapuluhan…

hiyaaaaa… hilang dong kesukaan pertama dan kesukaan kedua sy -___-”

hmm, tapi kan ceritanya tetep hantu2 gitu kaaan.. jadi sy lanjut lagi deh.. ^^v

setelah menit ke-dua puluh alur meloncat ke setting 25tahun kemudian, saat Seon Mi sudah dewasa dan menjadi CEO sebuah perusahaan real estate! hahaha.. cocok.. karena dia bisa beli property harga murah krn lama ngga laku atau berhantu.. namun kemudian dia bisa ngusir hantunya, dan propertynya bisa dijual lagi dgn harga normal… suksesss dooong dia… yg bikin lucu asistennya yg nganggap si boss aneh, suka ngomong sendiri dll.. yaaa horor komedi lah yaaa… sy terhibuuuur…

eits… masih lanjut nih ceritanya… setelah satu jam nih, baru nyadar ini hiyyaaa drama yg satu ini bakalan ngga jauh2 dari nuansa romansa… aduuuuuuuuuh… hahaha… trus jadi galau sendiri, lanjut ngga ya…

jadi ini tuh A Korean Odyssey, versi modern dan gokil dari kisah Journey to the West (JW)… itu looo… cerita ttg pendeta mencari kitab suci bersama monkey king Sun Go Kong dan temen2nya.. kebetulan sy suka ceritanya JW.. jadi yaaa paket lengkap deh, hwayugi ini ada hantu2annya.. ada komedinya.. dan ada kisah cinta yg rumit antara Monkey King dan Seon Mi (karakter si pendeta atau manusia suci dalam kisah JW) – (dan kisah2 cinta siluman ataupun zombie lainnya… wkwkwk)

dan.. meskipun di grup para sahabat dan keluarga ngga ada yg nonton drakor, sy ajakin juga ngga ada yg minat, ya jadi ngga ada yg mendukung sy berbunga-bunga dan galau karena nuansa romansa di drakor ini, biarin deh.. sudah terlanjur cintaaa… yaaa sy tetap lanjut menunggu episode demi episode nih tiap weekend (tayang tiap sabtu dan minggu malam di korea)… lumayan, jadi reward setelah duduk berkepanjangan saat weekdays… ya kan ya kan ya kan…

 

*postingan sambil nungguin episode 8

*update.. soundtrack2nya bikin galau! apalagi dengerin pas winter juga.. meleleh! ini salah duanya: bumkey – when i saw youost episode 1

 

 

 

 

 

4

primbon parenting: talking while walking

Blog1

jadi gini, sbg emak2 (sok) sibuk, sy suka takut sy ngga bisa memenuhi satu hal penting dalam parenting:

be available for your children

ada untuk anak ini beda lo dari nyiapin keperluan dan kebutuhan anak..

beda juga sama nganterin anak maen misalnya…

bedanya yg satu ini ngga bisa disambi (eh apa yg bahasa Indonesianya??? ngga bisa diduain deh pokoknya..) karena itu kalau menurut sy sih musti dijadwalkan, engga bs gitu mikir: yaaa liat2 anginnya deh, anginnya mah lewat ya lewat aja… anaknya makin gede lo iniiiiiih…. <- ngingetin diri sendiri! ^^

padahal menurut primbon parenting ala MbakMoz:

tiap minggu harusnya ada aktivitas bersama anak (dimana ortu ga boleh ada kerjaan lain) dimana aktivitasnya merupakan pilihan/kesukaan anak (DAN ortu bisa juga ikutan, kalau main bola yaaaa makasih lah yaaa…)

aktivitas ya, jadi “kegiatan”… nah dgn melakukan kegiatan bebarengan, diharapkan akan mengalir percakapan yg ENGGA bersifat todongan, tuduhan, atau interviu hingga bisa sama2 sharing tentang pendapat masing2 ttg hal2 yg ada.. jadi fokus gitu deh sm anak, hmmm kaya pedekate gitu deh, masa iya kita pedekate sambil asik cuci piring, kan engga mungkin ^^, yg mungkin adalah cuci piring sambil ngomel2… jiaaaaah… *emak2 bangeeeet eike yak..

gini soalnya.. di hari-hari biasa, kalau baru pulang ke rumah, sy nyuci piring (piring lagi.. piring lagi.. ada apa dgn piring? hahaha) sambil mikirin banyaaaaaak… kayak deadline ini itu makin dekat, atau mau nulis apa nanti malam, atau mau baca artikel mana yg tadi sekilas kayanya bagus banget buat dikutip di artikel berikutnya, atau sambil memperkirakan awal tahun ini kira2 transferan beasiswa datengnya kapan yaa, atau mikirin curhatan2 mana yg belum dibales tadi yaaa, atau mikir tagihan pajak bakal datang kapan, dan lain-lain yg selalu bikin pening kepala.. eh trus Stan – anak lanang menjelang remaja – suka mendadak datang ke dapur bawa cerita panjang lebar tentang sekolah, guru, atau temen2.. ngga brenti2 lo ceritanya… terusss terusss dan terussss….

walaaaaah..

sy nyerah, tiap lagi lemah gitu seringnya sy akan mendengar seperlunya > berasumsi > beropini..  walau mungkin dia ngga perlu opini sy saat itu… ampuuuun… *tutup muka… *emak macam apah sayah inih

syukurlah si anak nih terbiasa kritis responsif komunikatif..  dia bakalan protes sertamerta “mama, you didn’t listen!” lantas si ibu akan tertunduk malu dan merasa bersalah… hahaha… engga lah..

sy biasanya minta maaf sudah menyampaikan opini sy tanpa diminta.. kemudian kembali berusaha mendengarkan,  kalau sy pas ngga bisa konsen dengerin sy akan jujur, dan minta waktu untuk mencoba fokus setelah cuci piring tentunya…

dan kalau itu hal yg cukup mengganggunya kita akan masukkan ke agenda buat diobrolin kala weekend, karena untuk hal ini, sy berguru pada mami sy untuk selalu meluangkan waktu untuk: talking while walking

kebiasaan keluarga niy kalau mau fokus ngobrol malah ngajakin masuk mobil trus kemana gitu… atau minim beli makan dimana gitu yg rada jauhan alias di luar kota… dasar pada tukang makan semua… dan tukang ngobrol semua… tukang berantem semua, eh

alesannya kalau ngobrol pas lagi pergi2 waktunya akan lebih lama, milih tujuan bisa barengan, dan kegiatan mengisi waktunya bisa bervariasi.. banyak yg bisa muncul sebagai obyek yg bisa diomongin (atau buat ngeles sementaraaa kalau topiknya susah.. hihihi)… dan biasanya.. seringnya.. piknik itu bikin mood enak… dan mood enak adalah koentji!

dan alasan lain adalah, kalau pas pergi bareng kan susah buat diem2an… aneh aja kalau pergi bareng trus sibuk sama gadget sendiri2 kaaaan (kalau sibuk sm game minim pamer2 skor laaaah, hahahaha… *emak gamer) trus paling penting adalah susah marahannya, harus baikan cepet lo, hihihi.. an kalau pergi bareng pasti ada sesi makan bareng, susah lo makan sambil marah, ya ngga sih? kalau sambil jalan kaki atau bersepeda dan menikmati udara luar itu bikin seger dan ga gampang emosi.. menurut teorinya sih ortu wajib melembutkan reaksi saat2 “being available” softening your reaction is a must! dan ini susah buat emak2 yg terbiasa emosinya gegap gempita…

catatan penting untuk ngobrol sm anak yg sy juga masih membiasakan diri..

catatan buat “talking”

satu.. pastikan dulu apa yg dibutuhkan, saran atau dengerin atau bantuan mengatasi sesuatu.. ngga semua2 dalam hidup anak ortunya musti step-in kan?

dua.. apapun yg diomongin  kudu didengerin sampai tuntas, trus dengerin juga pendapatnya tanpa lecture/criticize.. respon pertama yg dianjurkan hanya mengulangi saja.. atau memperjelas, misalnya “jadi kamu ngerasa sebel karena…” (kaya sm klien curhatan gitu deeeh)

catatan buat “walking”

satu.. arahkan anak untuk memilih kegiatan yg diinginkan, kemudian tempatnya.. baru diskusikan apakah kegiatan tersebut bisa melibatkan ortunya apa engga..

dua.. ortu musti siapkan alternatif2 kegiatan, baik untuk mengisi waktu ataupun kalau2 terjadi hal yg ngga sesuai, misalnya hujan atau perjalanan harus tertunda.. bisa games sederhana atau nyanyian atau buku aktifitas yg bisa dikerjakan bersama

catatan umum

Kids learn by imitating. termasuk dalam pengendalian emosi. mereka belajar dari ortu bagaimana cara mengatasi emosi untuk menyelesaikan masalah dan menghadapi perasaan yg rumit.. ortunya musti belajar terus nih yaa…

children are lovely, parenting is (indeed) hard work

 

 

 

 

8

Helsinki Trip: persiapan backpacking bersama anak

selama ini, sy selalu memilih perjalanan sendiri – #solotravelling

karena iya.. kalau berdua ato berkelompok kecil sy banyak berantemnya – i am cranky whenever i got tired, jadi super duper judes gilak.. trus kalau berbanyak – segrup tour gituh sy seringnya sakit – capek ati krn diatur2 sepanjang waktu, trus kebawa sampai sakit fisik… nah loooo.. makanya kalau bisa sendiri ya sy akan pergi sendiri kayak anak  ibu2 yg minggat trus nyasar di jalan.. hahaha..

kali ini sy nekat ngajakin stan curi2 jalan ala backpacker gitu ke finland, “curi2 jalan”  karena sebenarnya perjalanan ini adalah bagian dari perjalanan kami mudik ke Indonesia tahun ini, ngeri karena stan agak2 mirip emaknya kalau cranky, trus ngebayangin apa bisa 2 orang cranky dibarengin???

mana stan belum pernah mengikuti perjalanan ala backpack pulaaaa.. karena itu, dari planning 2-day trip sy pangkas jadi 1-day… itung2 pemanasan buat backpacking berikutnya lah yaaaa….

—- persiapan backpacking bersama anak —-

1.tiket (murah)

sy naksir berat sm alitalia sama finnair diawal browsing…

kemudian singkat cerita sy jatuh hati sm finnair.. kalau ke websitenya, dari amsterdam ke beberapa tujuan negara di asia, ada pilihan stopover di helsinki, kemudian nanti akan disuguhin pilihan2 berdasarkan durasi dan harga.. jadi kalau kita mo transit 1/2/3 hari di hari2 tertentu maka harganya juga akan berubah makin murah ^^,

misal harusnya penerbangan ke singapura normalnya 700 euro, kalau stop over di helsinki (tergantung pilihan hari) bisa keluar pilihan 640/600/500-580/dst gituh… itu harga pulang-pergi looo…

2.barang bawaan

sy pisahkan yg berat2 masuk bagasi (gratis sampai 23kg) dan ada 1 backpack berisi botol minum kosong, buku, gadgets, dan makanan, dan 1 koper kabin berisi keperluan ganti dan toiletries selama di Helsinki saja

makanan yg sy bawa camilan berat seperti gorengan bakso, roti tawar (dan selai – huehuehue), dan camilan ringan seperti coklat + permen – sebanyak yg sy bisa, biar ga banyak jajan yg ga perlu di negara tujuan, hahahaha – golongan emak irit banget yaaa

3.itinerary

kalau pergi sendirian sy bisa aja cuek bebek dengan alasan spontanitas tapi kalau bawa anak sy sedikit parno, jadi deh sy browsing agak lebih banyak dari biasanya buat atur itinerary ^^

dengan itinerary ini sy juga memperkirakan: mainan atau buku yg musti dibawa untuk mengisi waktu stan dalam perjalanan..

di Helsinki, karena cuman sehari, maka tujuannya adalah ke Soumenlinna island, trus ke pasar kota, sisanya baru putar2 kota

4.(ekstra) budget

iya.. lagi2 kalau sendirian sy pede aja apa adanya.. malah pernah dari jakarta ke madrid-valencia-barcelona trus  pede aja dengan sangu sejuta (yg akhirnya cukup buat beli makan doang selama 8 hari) biaya lain2 (beli suvenir dan hostel) minjem dooong sm sahabat yg baik hati wkwkwkwk

bareng anak, sy ngerasa musti punya budget buat pengeluaran dadakan, misal kalau ngga memungkinkan tidur di tempat umum, maka akan harus menyiapkan dana buat hostel… atau minim siap lah buat ngafe (trus nunut tidur di sofanya)

5.komunikasi dan maps

lagi2 karena jadi sedikit parno, menjaga kalau ada apa2 di jalan, maka sy juga memeriksa lebih awal ttg jaringan komunikasi selama perjalanan, dan download offline maps, dan meminta swami buat standby memantau perjalanan kami dari kejauhan (meski dianya ngiler2 karena ngga kesampaian ikutan, whahahaha, tegaaaaa)


nah dengan 5 persiapan ini, sy dan stan siap menjelajah bagian kecil dari negara Finlandia pertama kali, baik buat stan ataupun sy

next story: perjalanan backpacking ke Helsinki

 

 

4

My Picture-perfect Life

Picture-perfect menurut kamus merriam-webster artinya completely flawless

~ * ~

sudah cukup lama sy ngga nulis, selain malas (yaaa -___-” ngaku!) sy juga patah hati berat.. alasannya klasik lagi, karena sosmed! *alamaaaaaaak apa coba yaaaa…

jadi cerita singkatnya sebelum masa puasa sy “mendengar” selentingan ttg sy yg ngga update status berduka terkait kepergian ayah sy di facebook, iyaaa.. tentang sosmed sy ngga berbau duka-lah.. atau tentang sy ngga woro2 di sosmed (*kasih kabar ke dunia) tentang kepergian ayah… kemudian hal ini memunculkan berbagai label buat sy, parahnya.. juga pd ayah sy!

*aaarrrrgh bete banget pokoknya *mana ngga ada yg diajakin berantem (^^,) *mantan preman

sempet kepancing2 buat nulis ttg hal ini, namun daripada posting tulisan isinya provokasi penuh kebencian mending nunggu hati tenang dan nulis penuh cinta, ya ngga? *eaaaaaa *huehuehue

~ * ~

kemudian beberapa waktu lalu, sy dan Stan – bocah kesayangan, sedang diskusi ttg Summer Camp, yang dinanti2nya sekian lama, selama dua hari satu malam menginap di luar kota bersama teman2.. programnya main mulu deh.. mulai berenang, main bola, menjelajah hutan, sampai api unggun..

yaa itu anaknya..

trus emaknya ngapain dong dua hari?

sy langsung berasa sepi… ngebayangin hiks, sendirian di dalam rumah segede gaban… *galau maksimaaaaal

sempat kepikiran mau kemah sendiri di halaman belakang rumah… hahaha… *emak berjiwa kompetitif!

sambil meratap2 dan mengikuti kemanapun dia pergi di malam sebelumnya sampai dia akhirnya jengah dan bertanya:

  • S: “mama kenapa juga sih”
  • Me: “kan kangen besok mama ditinggal cobaaaa…”
  • S: “emang mama sedih kalau ngga ada aku?”
  • Me: “ya iyaaaa laaaaaah”
  • S: “kita sempet juga kan ngga bareng, waktu mama duluan ke Belanda, aku di Indonesia, tapi mama baik2 aja tuh?”
  • Me: “hah, bagimana baik2 ajanya sih?”
  • S: “ituuuh, ig-nya jalan2 seru mulu!”

dieeeeeng…

jedaaaar…. jedeeer…

sosmed lagi nih – cari gara-gara…

okeeeeh, waktunya: TIME IN! – diskusi sm anak..

fyi: Stan jarang di-Time Out, dari kecil nih, dan sesuai permintaan juga karena menurutnya Time Out itu bikin dia merasa makin ngga karuan.. (Time in vs Time out dibahas kapan2 yak…)

berikut hasil diskusi singkatnya, malam2 soalnya, jadi keburu ngantuk ^^

~ * ~

Me: kita sudah pernah diskusikan ini, tapi refresh lagi yuk nak, bagaimana perasaanmu waktu jauh dari mama?

S: (sedih, terutama hari minggu, senin-jumat sibuk sekolah dan aktivitasnya, wiken sibuk jalan2 sama papa, saat istirahat minggu baru kerasa kangen berat jadinya sedih)

Me: menurutmu bagaimana perasaan mama?

S: (yaa, aku tahu mama juga sedih, hmm… iya ya pastinya.. kangen juga pastinya,  tapi ngelihat ig mama fotonya bagus2 *ehem dan jalan2nya kayaknya seru banget, terus tiap wiken, aku lihatnya minggu malam pas mau bubu, malah bikin ngiri kan? kayak mama seneng2 mulu deh pokoknya)

Me: harusnya mama bagaimana?

S: (ehmm… ngga tau juga sih ma….)

Me: gini… kalau ada postingan orang lain berbau sedih, menangis, marah, menurutmu bagaimana?

S: (yaaa, aku baca selintas aja, malah kadang malas lihatnya…)

Me: mama pernah posting sekali sih tentang kita, ini nih… bagaimana pendapatmu?

IG1

S: (iya aku lewatin, malah bikin sedihnya kerasa…)

Me: mama juga nak, dari posting, sampai balasin komen satu2 itu malah bikin nangisnya ngga berhenti, dan komennya itu ngga saat itu aja, dari subuh pas posting… siangnya… sorenya… malamnya, besoknya, besoknya lagi… ada aja yg komen atau dm… tau kan mama tuh nangisan… terusan deh nangisnya… jadi ya sekali itu aja.. atau nunggu kalu mama kuwat bingit…

—- silent —-

Me: okeh, jadi postingan sosmed yg bagaimana yg kamu suka?

S: (hmmm… yg ngasih tau sesuatu yg seru… atau yg lucu, atau yg fotonya bagus banget)

Me: jadi kamu suka postingan ig mama kan, like semua yaaa *sambil ngancem *wkwkwkwk

Me:

*tarik nafas krn bakalan panjang

saat ini mama suka posting di ig sebagai album foto mama, yes, I wanna keep my memories there, and yes, it also means I wanna share my moments..

tapi terutama yg indah.. atau… dibuat bagaimana sehingga tampak indah

karena apa yg terjadi dalam hidup itu selalu indah… 

…pada waktunya…

dan ini juga jadi pengingat untuk diri sendiri…

jadi… yaaa.. sekali lagi itu sekedar album…

it is truly mine, but it is not truly me.

akun mama itu album foto dari kejadian yg -inginnya- akan diingat dengan indah…

meski aslinya pada saat itu mungkin tidak…

karena yaaa hidup yang sebenarnya kan tidak sempurna, tidak picture-perfect, mama tidak selalu makan enak, tidak selalu jalan2, tidak selalu tertawa…

ya, mama bagikan apa yg mau mama bagikan.. akun mama, apapun itu memang itu hak mama, namun mama seringkali berpikir lagi dan lagi ttg sesuatu yg akan di-share di sosmed… karena mama sadar orang lain juga punya hak ngelihat yg bagus2… tujuannya yaaa kebanyakan memang hanya memberikan update berita, secara hidupnya jauh dari keluarga dan teman… terus juga ada sedikit harapan syukur2 yg di-share bisa bikin orang yg lihat tertarik buat ngasih ide atau tips atau berbagi pengalaman… ya kan… ya kan…

— berpelukan —

~ * ~

===malamnya===

kemudian browsing posting masa-masa berduka…

ah, sedihnya keliatan kan? ya kan?

T.T

trus nangis lagi…

ig5ig4ig3Ig2