0

Pijat

Photo by Hans Vivek on Unsplash

Salah satu hal yg sy rindukan dari hidup di Indonesia adalah pijat.. dari kecil, yaa hampir tiap minggu sy di-pijat-kan ke mbahLim – ini mbah2 pujaan mami sy, beliau jago mijat sambil kasih wejangan kejawen di segala aspek hidup – ini berlangsung sampai beliau ngga ada… lantas kalau diingat2 lagi, setelah bekerja sy kok ngga sering2 amat juga pijatnya yaa.. entah kenapa kok kayaknya dulu itu suka ribet sendiri sama jadwal..

setelah berkelana mencoba berbagai pijat murahan terjangkau di sekeliling Surabaya, akhirnya sy memilih buat pijat di Aliyah salon & spa daerah Injoko Surabaya, dan kalau lagi ada diskonan atau lagi dapat bonusan – yaa boleh lah, ke MT spa di daerah Ciputra.. ini Martha Tilaar yaa, bukan Mario Teguh ^^, laaah, apa masih eksis si bapak nih? eh maap mari kembali ke pijat.. ok sekalinya pijat, harus meluangan waktu sekitar 4jam, belum sama perjalanannya (kedua tempat itu daerah maceeeet ya kalau sore) itu.. (belum kalau mau nambah facial, totok aura, atau hairspa.. duh.. *pengen!) dan kalau salonnya biasa tutup jam 6pm, maka sy kudu standby dari sebelum jam 2pm, hiks padahal pulang kerja jam 4an seringnya… jadi kalau pas lagi ngga niat2 banget, yaa ngga nutut waktunya.. dan keinginan pijat akan berlalu begitu aja..

begitu jauh baru kerasa, ya ampun, padahal enak banget kan bisa pijat, dan murmer (kalau dibandingin sm massage spa di Belanda yaa, tapi sy belum pernah juga sih nyalon di Belanda, seumur-umur) kenapa juga sy ngga berusaha lebih keras mengusahakannya.. *janji sama diri sendiri

Selama di Belanda, sy hanya pijat gratisan di kampus.. seperti pagi ini sy belain dateng pagi2 buat pijat dulu di sportcentrum… jadi sebagai salah satu fasilitas kampus, selain periksa kesehatan, juga ada pijat 20menit.. gratisan cencu saja… pijatnya sekitaran punggung tapi diakhiri dengan narik2 tangan dan kepala, eh ala stretching loh ya bukan ala berantem itu narik2nya.. berikut deskripsinya..

A good massage helps you relax and loosens your muscles when you have to sit or stand in the same position for prolonged periods of time during your work. This is why the UT offers a chair massage to its staff. It concerns a well thought-out and effective pressure point massage of your back, shoulders, arms, hips, neck and head.

You are not required to undress and no oil is used. The massage is provided in a chair specially made for this purpose, is constructive in nature, provides you with a better awareness of your body and prevents a number of complaints. In addition, it improves blood circulation and stimulates the body’s self-healing ability.

nah, disarankan paling engga sebulan sekali menikmati layanan ini, namun, saking banyaknya yg daftar (phd + dosen + staf akademik) – sementara tukang pijatnya hanya 1 ya (jago lagi mijatnya.. orang Belanda tapi kayaknya pijatnya ala2 Thai, enak lagi diajakin ngobrol..), bagus kalau bisa dapat 2bulan sekali.. trus karena kelamaan, kadang udah daftar dapat untuk 3 bulan lagi, eh malah kelewatan T.T (*langsung daftar buat bulan depan!) syukurlah kampus mengerti kalau phd butuh relaksasi…

sy sih pro banget sama pijat, kalau kamu?

Advertisements
9

Ketika Spiderman Nyasar di Belanda

setelah nonton Spiderman – Far From Home, entah kenapa, pengen banget nulis ttg hal ini.. suka banget pas scene ini sampe rasanya pengen ulang2 nonton cuman bagian ini aja.. wkwkwk.. untungnya pas lagi kelar meeting progress yg syukurlah berjalan baik *yippie waktunya belok dikit sekarang, nti balik lagi ke revisian.. #mahasiswa

apakah ini kategori spoiler? ngga lah ya…

eh.. bisa jadi iya tapi kan hanya untuk scenes saat Spiderman di Belanda aja kok.. *peace! di film ini ada 3 scenes yg menunjukkan si Peter nyasar di Belanda (adegan di penjara, adegan di desa, dan adegan di kebun tulip)

jadi…

bagaimana MCU menampilkan negara Belanda dalam film Spiderman FFH?

  1. tingkat kejahatan rendah – ditunjukkan dengan penjara yg sepi, bisa jadi juga ini penjara lokal sih.. trus yg lagi dipenjara juga pake kaos bola dengan muka masih di cat bendera belanda – mungkin ya berantem gegara bola juga, bukan penjahat serem gitu
  2. gila bola – ngga cuman fakta adegan nomor 1, si Peter ditampilkan pake jersey oranye tim Belanda (sy punya! – pamer aja)
  3. menguasai bahasa Inggris – ada adegan Peter heran kok rangorang ini bahasa Inggrisnya pada bagus sih, si bapak kalem jawabnya: karena ini di Belanda, dikbro…
  4. taat aturan – ketika Peter merusakkan kunci pintu penjara dan pintunya terbuka lebar setelah dia keluar, eh penghuni penjara ngga ada yg mo keluar, malah salah satu bapaknya inisiatip buat nutup pintunya lagi..
  5. suka ngobrol ala emak2 – ditampilkan dalam dialog bahwa si bapak2 yg di penjara pada tau kalau si bapak polisi yg lagi jaga penjara itu – istrinya lagi hamil.. rumpi deh..
  6. baik banget – bukan cuman ditampilkan dalam adegan si Peter dikasih pinjem hp sama bapak2 di desa, tapi sampai dia terheran-heran juga.. “wah rangorang sini pada baek2 banget yaaaa
  7. pelafalan bahasanya ajaib susah – hahaha.. jadi si Peter tuh nanya si bapak ini tempat namanya apa.. trus dijawab sama si bapak di pasar: “Broek op de Langedijk” /bruk op de langedaik/ tapi kan ya dia ngga bisa ngulangin nama tempatnya.. (belum nama2 yg pake /g/ ituh lah..)
  8. pemandangan indah yg khas – dengan desa cantik, kincir angin, dan kebun tulip dong pastinya

nah, bagus amat ya si MCU menampilkan Belanda.. ngga tau juga ini pesan sponsor departemen pariwisata Belanda buat promosi apa emang begitu kesan MCU ttg Belanda..

tapi bener apa engga sih Belanda kayak gitu?

lah hayuk sajah kemari ^^

13

Studi PhD di Belanda

berikut adalah pengalaman pribadi sy menjalani studi phd bidang pendidikan di University of Twente, Belanda, dengan beasiswa negara.. note: beda funding (bisa dari beasiswa atau dari gaji sbg peneliti), jurusan, apalagi universitas, ya bisa beda lagi aturan dan pengalamannya yaaa..

Durasi Program PhD: 4 tahun minimal

(phdcomics)

durasi program doktorat dikemas dengan timeline penelitian minimal 4 tahun.. iya minimal itu.. hal ini membuat kelompok penerima beasiswa dikti seangkatan sy di WAG sudah pada punah lulus, karena kebanyakan program di Asia (Jepang, Korea, Taiwan) yg notabene durasinya 3 tahun seperti di Indonesia, selain itu hanya ada 1 di Eropa (Belanda-sy), dan 1 di Australia tapi beliau sudah lulus dalam waktu 3,5 tahun, iya, jadi sy ngga ada temen curhat dan gantian ngintip info kapan beasiswa cair.. hahaha.. maklum, grup itu rame di akhir semester, saat duitnya dah pada habis…

Trayek Program PhD: penelitian + course

:: penelitian :: trayek phd itu fokus pada 1 penelitian yg dipecah menjadi 3-5 sub-studi, nah, tiap sub-studi itu nantinya akan diteliti secara terpisah, kemudian ditulis dalam bentuk artikel yg harus dipublikasi di jurnal dengan rating tertentu.. maklum, kan nama spv masuk juga, jadi paling tidak diharapkan di 5 jurnal dengan indeks tertinggi (bisa berdasarkan scopus atau ISI) contohnya dalam bidang sy di gambar berikut (hasil browsing journal2 terpercaya di journalbrowser kampus)

5 jurnal bidang paud (dan literasi) rank teratas menurut scopus

hasil dari beberapa artikel inilah yg nanti akan dikompilasi dan menjadi disertas sebagai syarat kelulusan..

:: course :: selain meneliti dan menuliskannya, ada juga kewajiban memenuhi course 30kredit.. 30 kredit itu dibagi 2 ranah, ranah pengembangan profesional (rpp1) dan ranah pengembangan pengetahuan (rpp2) ini nih yg pelik, kampus utwente hanya menyediakan course di rpp1 sementara untuk rpp2 untuk phd bidang pendidikan, sy harus mengambil perkuliahan yg diadakan oleh konsorsium jurusan pendidikan Belanda (namanya ICO) yg semuanya tidak diadakan di kota sy, jadi kalau pas lagi ambil course ya harus rela mengeluarkan ongkos transportasi (dll) rela deh rela – yg penting bisa jalan2 juga refreshing kaaan.. yg susah, course yg ditawarkan itu tidak selalu ada, kuliahnya hanya spring & autumn, dan muncul 2thn sekali.. jadi hrs benar2 mengatur waktu sesuai target..

6 hal ttg Program PhD ala anak TK

kegiatan sehari2 saya
  1. jadwal yg fleksibel, dikasih kalender online, bikin timeline sendiri, target sendiri, jam kerja sendiri.. mau siangnya tidur, malamnya kerja juga boleh..
  2. pengawasan supervisor – menyiapkan jadwal, timeline, progress report yg dibuat dilaporkan secara berkala ke spv.. untuk sy, ada jadwal tetap seminggu sekali untuk laporan dan konsultasi, kalau perlu banget, bisa jadi seminggu 3x..
  3. lunch break rutin – setiap jam 12an selalu ada lunch break di kantor, seringnya perayaan keberhasilan, perpanjangan kontrak sebagai dosen, publikasi ilmiah, ulang tahun, apaaaaa aja selalu dirayakan dengan cookies or cakes, kalau engga ya ngupi2 bareng aja..
  4. MENULIS ARTIKEL adalah kegiatan sehari2 – entah revisi artikel 1 sambil menulis metodologi artikel 2, siapin paper buat konferensi, atau mengemas proposal artikel 3, yaa kerjaannya cut & paste sana sini
  5. ngga ada nilai – baik2 aja asal memenuhi semua target revisi dan tugas terpenuhi tepat waktu, baik untuk course maupun deadline revisi artikel jurnal atau konferensi.. yaa kudu baik2 sama reviewers atau sm temen2 satu kelompok waktu course..
  6. break down & cry – bisa karena jenuh, atau sensitif sm jadwal, atau krn merasa ngga bisa memenuhi harapan spv, atau sikap perfeksionis, atau ya ngga nemu2 ide buat nulis itu bikin patah hati, ini kadang gantian, pernah sy pas mo curcol sambil nangis ternyata pas ngantor ada temen yg baru dateng sdh nangis duluan, yaaa sy tunda dulu deh nangisnya wkwkwk…

jadiiiiii, apakah kamu mau ambil PhD jugaaaaa???

16

Interviu masuk sekolah menengah, cerita Stan

puji syukur pada Tuhan, rezeki di bulan ramadan, sy kembali mendapat beasiswa untuk menjalani semester 8 tahun ini, setelah gabut menantikan kabar dan kalap mencari sesuap berlian untuk bertahan belanja beberapa bulan terakhir ini..

note: jadi memang #beasiswadikti untuk phd hanya sampai semester 6, kemudian tiap semesternya akan diseleksi kembali.. dasar keputusannya hanya dikti yg paham, tapi disampaikan bahwa yg memiliki prestasi – seperti sudah mempublikasi artikel atau presentasi dalam konferensi atau jurnal internesyenel – akan dipertimbangkan..

nah, artinya, Stan kudu masuk sekolah menengah di Belanda dulu inih… beda sistem ya, ngga ada SMP dan SMA seperti di Indonesia, dan sudah penjurusan (tapi masih bisa pindah diantaranya kalau memang bisa portofolio anak mendukung). penjurusan? iya.. karena sekolahnya pun akan beda2.. mau vokasional atau sekolah umum.. mau pelajaran umum atau lebih fokus ke akademis, dll… sesuai dengan kondisi bahasa, minat bakat, akademis, dan psikologis anak saat sekolah dasar… tapi yang jelas, kalau pandangan buibu (khususnya dari Indonesia) akan melihatnya sebagai “strata” wkwkwk..

singkat cerita, berdasar hasil tes, Stan mendapat rekomendasi sekolah dimana kami hrs mendaftar kesana. Setelah sy menghubungi CP melalui email, kami memutuskan tanggal bertemu di sekolah tsb berkaitan dgn pendaftaran, kebetulan sekolahnya bukan termasuk yg diprogramkan sekolah Stan untuk dikunjungi. Sy pun NGGA ngeh – ntar bakalan mo ngapain… *huh emak cap 2 kelinci!

Pas kami datang, kami langsung bertemu Ibu Mon, dan dirujuk ke ruang meeting.. setelah kami semua duduk manis, Ibu Mon menjelaskan pd sy bahwa beliau akan melakukan interviu langsung ke Stan.. ehem.. haduh.. ni bocah belum pernah di-training interviu tuh kaya gimana deh kayanya.. emaknya langsung berkeringat dingin.. Stan memandang emaknya dengan pandangan sejuta tanya sejuta harapan, eh.. hahaha…

betewe kita bahas pertanyaan2 intinya aja yuk…

  • pelajaran yg disukai

Stan: sebagai anaknya emak yg gampang bosan, Stan nampak segalau ibunya soal ini, yaaaa lihat2 lah, temanya, aktivitasnya.. dia nampak berpikir keras – tapi terlihat tidak terlalu nervous.. huh, jagoan nih anak.. Sy aja yg ngga ikutan di-interviu super nervous kayanya.. untung ngga polos ikutan nyeletuk: “eh bu, kalau sy… sy emang suka bingung bu sy sukanya pelajaran apa”…. wkwkwk bs disekak si Ibu Mon nanti.. *sopo takok mbak?

  • pelajaran yg dikuasai

Stan: nampak makin bingung ditanya ginian.. maklum, sebagai orang Timur – wkwkwk kita ndak pandai “menjual diri” ya ngga sih… wkwkwk.. jadi pertanyaan ini dijawab dengan sekadarnya – nilainya dia bagus dimana gitu.. duh, anak SD gitu loh.. ^^

  • alasan memilih sekolah tsb

Stan: dengan polosnya, bilang karena begitu saran kedua gurunya di sekolah.. hihihi.. well, what can I say.. sy juga sudah membaca profil sekolah tsb sebenarnya, dan sekolah lain.. terus terang, semua nampak menarik.. ya terus sy jawab apaaaaa… untung bukan sy yg ditanya – hahahah, eh!

  • ada pertanyaan?

WAINI… hihihi, Stan kadang kalau ditanyain tentang dirinya emang suka bingung jawabnya (ya kayak emaknyalah) tapi yg beda dari emaknya adalah:

dia semangat bertanya!

oh si emak langsung klepek2 kagum, maklum dong ya.. sy dulu pas lulus SD -dengan berat badan 25kg- lebih memilih untuk lebih mengecil, mengecil, dan menghilang kalau diminta bercakap2 serius terkait dengan interviu.. mending tes tulis lah yaaa, sungguh! apalagi pakai bahasa Inggris… oh la la… eniwe – ketrampilan terlibat dalam percakapan formal masih kurang dikembangkan di sekolah dasar (at least dahulu kala) menurut pengalaman dan pengamatan sy, kerasa juga ngga???

apa aja yg ditanyakan Stan? dia bertanya mengenai sistem sekolah tsb, dari yg umum misal berapa lama, bedanya apa, sampai bagaimana pengaturan jadwal belajar harian di tiap minggunya.. lantas… lancar dong percakapan antara Stan sm Ibu Mon.. sy mah tinggal kipas2 doang, eh mengangguk2 sambil senyum tanda mengerti >.< sesekali Stan memberikan komentar atas penjelasan Ibu Mon, sampai ibu Mon memuji tingkat pemahaman Stan dalam bahasa Inggris walau baru belajar menggunakannya kurang dari 3 tahun..

2 good points here: Stan was *interacting with the interviewer very well* and he was also *asking -right- questions*. I love the way Tristan was quickly responding to the questions – it showed that his listening skills in English is already advanced. He was also using appropriate choice of diction – yaaah untung anak guru wkwkwk istilah kurikulum, lesson plan, learning objectives, teaching method, dia mah biasa..

next: ibu Mon menghadirkan ibu Mod yg langsung ikutan ngobrol – pakai bahasa Belanda.. dan tiga orang ini langsung lanjut ngobrol dalam bahasa Belanda yg berjalan begitu cepat dong yaaa.. hmm, well, hallo, ngga ada yg nanya kabar sy? hehehe.. ya sy ngerti juga sedikit2, tapi sy menimpali dengan bahasa Inggris saja… *minder sm anak

Obrolan bahasa Belanda kurleb sama dengan yg bahasa Inggris, tapi lebih mendalam tantang bahasa Belanda.. misalnya: tentang sejauh mana kemampuan bahasa Belanda Stan untuk belajar dan untuk pergaulan, dan juga tentang pemilihan sekolah – mengapa ngga ke sekolah internasional aja yg notabene cuman pake bahasa Inggris yg tetap akan dipakai di Indonesia.. syukurlah Stan juga bisa lancar menjawab pertanyaan2 tersebut, kayaknya mesinnya sudah panas sekarang, jadi dia nemuuuu aja jawabannya.. dan 2 intervewers mengangguk-angguk tanda setuju dengan jawaban Stan..

Sy? masih nervous lah gilak.. ngga ngebayangin sy umur 11 di-interviu dalam 2 bahasa asing mengenai diri sendiri dan keputusan jalan hidup.. paling banter mikirnya dimana bisa beli karet kiloan murah buat maen lompat tali, wkwkwk baru masuk ruangan sudah stress duluan bisa2..

Oh yes, I’m a PROUD mom!

6

Feedback

foto 1 dekade lalu saat presentasi proposal riset phd pertama di aussie

dalam tiap course yg sy ambil selama menjalani phd program, selalu disisipkan sesi wajib untuk memberi feedback thd hasil tugas/presentasi orang lain.

nah ini dia… ttg memberi dan menerima feedback, yang susah untuk sy. krn kalau boleh sy bilang, sy jarang menerima feedback dalam kelas selama ini, apalagi diajari untuk memberikannya.

selama bersekolah, yg sy terima itu umumnya opini ttg kesalahan sy dimana atau ttg pertanyaan2 yg mungkin ngga sempat terpikir.. maksudnya ya baik, kritik membangun gitu tujuannya.. menunjukkan sy salah dimananya.. kurang dimananya, atau hal2 apa yg harusnya juga sy pikirin.. tapi kan jadinya subyektif sekali… ngga heran kan, kebanyakan tumbuh jadi pinter kepo doang tanpa ada koneksi dan solusi.. halah ^^

lantas karena terbiasa dituduh dan dilabelin, respons pertama itu jadinya: nge-les.. apa sih bahasa Indonesianya? hmmm menghindar.. atau denial.. akhirnya debat kusir..

namun sebenarnyalah, dalam pendidikan, “feedback ala-ala” atau “kritik membangun” ini sebenarnya ngga ideal lo.. ketika seseorang menunjukkan sesuatu (hasil pemikirannya), sebenarnyalah dia menunjukkan bagian otak mana yg paling bekerja saat itu, dan kalau kita memberikan “feedback ala-ala” atau “kritik membangun” model diatas, maka orang tsb akan fokus ke hal lain dan mengurangi kinerja otak terbaiknya..

so by focusing on their negative attributes and pointing out flaws, you are actually NOT helping that person at all!

sy sendiri hrs belajar kilat ttg hal ini, dan ngga pinter2, karena menurut sy nih, sy sendiri masih kurang pede -wkwkwk kan emang susye.. karena pola pikir yg selama ini berbeda…

trus gimana dong ngasi feedback yg bener?

1 – make it personal: deskripsikan perasaan kita, misal: “wah sy suka banget dengerinnya/bacanya/lihatnya” kalau seandainya ngga ada yg kita suka gimana? bisa juga dengan bilang: “hmm, sy bayangin pasti persiapanmu cukup banyak nih

2 – focus on positive things: identifikasi hal2 yang menjadi kekuatan yg bisa kita lihat, yaa kalau biasa ngeliat salahnya orang lain doang emang bakalan berat buat poin ini..

3 – give praise/compliments: ngga bole berlebihan apalagi ngga tulus, tapi pujian pada detail itu memberikan efek yg baik sebagai penguatan tingkah laku tertentu..

nah, mulai skrg, kita coba yuk membiasakan diri fokus pada hal2 positif BILA diminta pendapat oleh orang lain, bisa juga dimulai dengan diri sendiri – lihat yg positif2 dulu, fokus ke yg positif dulu.. ini juga menjadi catatan penting buat sy saat kembali mengajar nanti..

stay positive will ya!

10

Merayakan keberhasilan


Photo by Brooke Lark on Unsplash

Di kantor sy ada satu acara yg disebut “Koffie Plus”, jadi ngopi bareng sambil ada yg bawa jajanan buat merayakan keberhasilan, entah ulang tahun (keberhasilan hidup kaaan..), kerja sekian tahun, dapat hibah, publikasi, terpilih apa, dll.. yg dibawa biasanya yaa jajanan londo, umumnya seperti pie, brownies, atau cake.. dan saking seringnya sy curiga mereka ini cuman hobi makan, hahaha.. yaa cocok2 aja lah ya sm sy..

Sy terbiasa sih kalau yg dirayakan ulang tahun, kalau keberhasilan yg lainnya belum juga terbiasa karena menurut sy – sy kebanyakan mikirnya!

Ceritanya, sy kan menjalani program PhD yg disertasinya berbasis artikel penelitian, jadi disertasi sy nantinya merupakan kumpulan artikel yg dipublikasikan di jurnal internasional. Tiap jurnal punya gaya penulisan yg berbeda. Maka, setahun terakhir ini kerjaan sy seputar submit ke satu jurnal – dibaca editor – revisi – ditolak – cari jurnal lain – revisi style biar sesuai jurnal tsb – dibaca editor – revisi – ditolak. Gituh deh. hiks. Dan ceritanya artikel penelitian pertama sy sudah ditolak 2 kali, sampai sy sudah hilang rasa excitement ttg artikel ini, pokoknya ditulis ulang trus di-submit, syukur2 editornya mau baca.

taken from http://www.phdcomics.com

Nah, bulan Oktober lalu sy mendapat surel bahwa artikel penelitian pertama sy diterima untuk dipublikasikan + dengan revisi minor (revisi seputar non-content misalnya: tanda baca, istilah, cara penulisan, dll) selama 2 minggu. Bersyukur.. pasti laaah! Senang?.. hmmm mungkin.. yg sy rasakan lebih ke “lega” saja. Yg dikatakan supervisor dan teman2 langsung: congratulations! it’s time to celebrate! you should feel proud and happy! dan sy jawab: hmmm, tungguuuu… masih ada revisi yg harus dilakukan (meski pas revisi rasanya sudah eneg bacanya – just like in the comic). Setelah revisi selesai, kata supervisor dan teman2 sekali lagi: It took hard work! It’s time to celebrate! sy jawab: hmmm, tungguuuu… belum lihat hasil akhir onlinenya.. Setelah artikel tersebut akhirnya published online [ https://link.springer.com/article/10.1007/s13158-018-0230-z ], supervisor dan teman2 masih semangat dengan dorongan untuk merayakannya, “It’s time to celebrate!” namun.. di hari yg sama saat artikelnya online published, sy mendapat kabar bahwa suami masuk IGD.. (btw: he is pretty ok by now)

hilang sudah perayaannya, dan semua akhirnya memaklumi..

well, sebenarnya kalaupun suami tak apa, sy tau sy ngga bakalan bikin perayaan untuk hal ini… kayaknya krn sy-nya memang kebanyakan mikir banget orangnya.. iya sih sy sudah berhasil published, tapi.. 1) kalau menurut orang lain cuman ecek-ecek (ecek2 bisa diartikan: kecil dan ngga berarti) gimana? kan itu jurnal Q2 saja (jurnal penelitian dikategorikan berdasarkan berapa banyak yg quote artikel2nya, jurnal tertinggi masuk kategori Q1 – namun penilaian ini ngga lepas dari kontroversi dan beda2 menurut organisasi sih) dan synya merasa cuman remahan rengginang, masih buanyaaaak banget kurangnya dan salahnya dan ngga ngertinya 2) kan bukan sy aja yg kerja, sy ngerasa supervisor2 sy banyak membantu dalam proses revisi, sy beruntung mendapat supervisor yg baik dalam membimbing dan jagoan dalam penelitian2 mereka.. sy ngerasanya sy tuh setor kata2 acak adul – namun mereka bisa membantu mengemasnya menjadi aduhai.. alhasil karena overthink dua hal ini sy cenderung bilang: oh itu hanya kebetulan, dan memang ngga minat buat merayakannya..

trus jadi mikir2 dan nanya2 dan baca2 tentang ngapain juga sih ada kebiasaan ngerayain keberhasilan macam gituh, dan yg sy temukan adalah:

3 efek positif merayakan keberhasilan (bahkan keberhasilan kecil)

1 – menumbuhkan success mindset – konon, mindset satu ini bukan disulap jadi ada – melainkan harus ditumbuhkan.. kenapa mindset satu ini penting buat ditumbuhkan? karena apa yg kita lakukan dan pikirkan itu kan tergantung (dan dibatasi) oleh mindset kita.. keberhasilan adalah ketuntasan suatu tujuan.. dengan merayakan suatu keberhasilan – artinya kita mengakui bahwa diri kita mampu untuk menuntaskan satu tujuan kita.. setelah itu, mulai plan – do – achieve – celebrate lagi.. memulai sesuatu – mengerjakannya – sampai bisa menyelesaikannya.. maka mindset ini adalah representasi self-esteem bahwa kita itu bisa menuntaskan sesuatu (dengan optimis)..  dimana harusnya hal ini menjadi motivasi yg baik untuk pencapaian tujuan berikutnya, lebih lagi mindset ini memberikan efek happy mood loh.. dan feeling happy itu baik buat kesehatan.. 

2 – sharing mindset – karena rasa senang itu menular! (kecuali kalau neytijennya super julid, hahahaha) gini deh.. kalau kita semangat senyum2 di depan anak kecil, si anak akan reflek tersenyum juga kan (kadang sambil nanya ada apa sih – tapi tetap sambil senyum) itu masih murni jiwanya.. masih sehat tuh.. kalau kita senyum2 trus orang di sekitar kita marah2 (lo ngapain sih senyum2, gila ya! gue timpuk lo ya kalau senyum2 ga jelas!) nah itu artinya yaaa, ehem.. mungkin kebalikannya.. hahaha.. jadi, sharing itu juga menguatkan karena memberikan kesempatan buat reflektif.. dgn sharing kita akan dapat (selain pujian) pertanyaan dan saran, syukur2 ajakan kerja bareng, yekan yekan.. 

3 – menjemput sukses berikutnya – karena kalau kita sudah menumbuhkan dua mindset diatas, maka hal baik berikutnya adalah: kemampuan buat ngelihat segala sesuatunya dari sudut pandang yang positif lah… and success begets success..

jadi jangan ragu merayakan keberhasilan, sekecil apapun itu, paling tidak dengan yang terdekat lah ya.. mereka pasti bangga pada kita, kenapa kitanya sendiri engga? yekan.. dan buat sy pribadi, bagus juga sebagai bahan diskusi ttg persistence dan resilience sama Stan.. thus, sy dan Stan sepakat buat merayakan (any achievement) di tiap akhir pekan.. (sekalian jalan2, ngobrol2, dan refleksi)

buat sy minggu ini saatnya merayakan artikel yg sudah di-publish 2bulan lalu dan di-download hampir-1k ^^, plus bertambahnya usia; buat Stan merayakan ulangan Dutch spelling-nya minggu ini dapat nilai lebih baik dari biasanya ^^, 

what would you want to celebrate this weekend?

13

10.000 langkah akhir pekan

Rencana akhir pekan

captured by Stan

maunya nulis banyaaaaak banget tapi ntar jadinya curcol, wkwkwk.. jadi sekarang mo menuliskan rencana rutin akhir pekan saja.. biar galaunya reda, baru sy bisa menuliskannya.. atau keburu lupa sama galaunya, hehehe..

pada inget ngga, Juli 2017 lalu heboh berita bahwa orang Indonesia itu paling malas berjalan kaki.. berita dengan bahasa Indonesia langsung menjamur, tapi untuk yg mau baca report asli ada disini bila berminat..

sayangnya, berita2 di Indonesia kebanyakan hanya membahas hasil riset yg menyatakan bahwa orang Indonesia itu yg langkahnya paling sedikit di dunia, titik..

padahal akan lebih baik bila membahas dengan menyertakan 1-2 detail supaya lebih valid infonya.. misal: instrumennya apa dulu? riset tersebut menyatakan batasannya kok.. bahwa instrumennya smartphone dgn apps tertentu.. padahal ngga semua yg jalan kaki atau olah raga bawa smartphone-nya, ngga semua yg rajin jalan kaki atau olah raga punya apps tsb atau bahkan smartphone, dst.. gitu kan yaaa?

nah, jadi kemana2 deh, dan sok jadi reviewer, padahal sy mah apa atuh – hihihi..

lepas dari metodologi penelitian tersebut, sy sebenarnya mengiyakan kok, untuk diri sendiri..

karena saat hidup di Indonesia sy tidak merutinkan olah raga dengan alasan:

lazy meme

taken from indiatimes.com

1) sumuk atau panasnya kentang-kentang atau panasnya ora umum kalau orang Surabaya bilang;

atau 2) sibuk dan ngga ada waktu (mending buat tiduuuur);

atau 3) takut dijahatin orang pas lari pagi/siang/sore/malam (ciyuuuuus! daerah rumah emak ramai dan rawan..)

dan usaha sy untuk tetap jalan kaki adalah sebatas: dengan cari parkiran yg jauh dari tujuan.. misal, parkir mobil di parkiran umum depan kampus lantas jalan ke fakultas yg dituju.. atau kalau di mall yaa parkir setelah loket baru jalan2 meski pintu masuknya rada jauhan (dan alasan lain: suka lupa dimana naruh mobil wkwkwk)

mumpung hidup di negara kecil yg lumayan adem ayem tentrem inih, sy mencoba melawan malas kala wiken dengan bikin program 10.000 langkah akhir pekan..

jadi di hari Sabtu atau Minggu, kudu bangun pagi – sepagi mungkin, trus naik kereta kemana gitu sambil lanjut tidur trus jalan kaki ke sekeliling kota sampai gempor, baca2 ttg kota tersebut, kadang bertemu teman, kadang ngafe doang sendirian.. dan pulangnya tidur lagi di kereta..

ketika Stan ikut tinggal bersama sy, program barunya adalah mengunjungi museum2 di kota-kota di Belanda.. sambil baca sejarah kota-nya.. yaa buat Stan sambil belajar juga sih karena anak SD ada studi topografi* baik Belanda, Eropa, maupun dunia.. dan dengan tetap jalan kaki minimal 10.000 langkah dong.. bonusnya adalah bisa diskusi banyak hal sama anak sambil pikniiiiiik..

etapi bangkrut ngga kalu pergi tiap minggu? hmm syukurlah program ini adalah program murmer, anak2 sampai dengan usia 11 tahun bisa naik kereta api dengan gratis (dgn syarat tertentu, diantaranya harus punya kartu transport sendiri dan ortunya berlangganan abonemen tertentu).. lantas untuk tiket museumnya ada kartu langganan untuk anak seharga kurleb 33euro yg berlaku setahun.. fyi, museum di Belanda jumlahnya 473 (jumlah museum menurut situs museumkidsdotnl 2018) dan hampir ada di semua kota pula.. jadi terkadang buat kami juga bisa jadi tempat singgah kalau pas lagi hujan atau butuh toilet bersih..

yaaa sadar sih kalau 10.000 langkah tiap hari tetep ngga memungkinkan, cuman bersyukur juga masih dikasih jalan buat bergerak – alias naik sepeda, tiap hari kerja.. malah sempat beberapa bulan tuh sy harus menjalani rute naik sepeda 22km tiap hari loh (dan survive.. tapi ngga mau lagi >.<)

eh, apakah kecepatan bersepeda sy meningkat setelah tiap hari bersepeda selama tiga tahun?

TENTU TIDAK! wkwkwkwk

 

pengalaman pertama sy bersepeda di Belanda bisa dibaca disini.

 

*topografi

Topografi secara ilmiah artinya adalah studi tentang bentuk permukaan bumi dan objek lain seperti planetsatelit alami (bulan dan sebagainya), dan asteroid. Dalam pengertian yang lebih luas, topografi tidak hanya mengenai bentuk permukaan saja, tetapi juga vegetasidan pengaruh manusia terhadap lingkungan, dan bahkan kebudayaan lokal (Ilmu Pengetahuan Sosial). (wikipedia)