10

Merayakan keberhasilan


Photo by Brooke Lark on Unsplash

Di kantor sy ada satu acara yg disebut “Koffie Plus”, jadi ngopi bareng sambil ada yg bawa jajanan buat merayakan keberhasilan, entah ulang tahun (keberhasilan hidup kaaan..), kerja sekian tahun, dapat hibah, publikasi, terpilih apa, dll.. yg dibawa biasanya yaa jajanan londo, umumnya seperti pie, brownies, atau cake.. dan saking seringnya sy curiga mereka ini cuman hobi makan, hahaha.. yaa cocok2 aja lah ya sm sy..

Sy terbiasa sih kalau yg dirayakan ulang tahun, kalau keberhasilan yg lainnya belum juga terbiasa karena menurut sy – sy kebanyakan mikirnya!

Ceritanya, sy kan menjalani program PhD yg disertasinya berbasis artikel penelitian, jadi disertasi sy nantinya merupakan kumpulan artikel yg dipublikasikan di jurnal internasional. Tiap jurnal punya gaya penulisan yg berbeda. Maka, setahun terakhir ini kerjaan sy seputar submit ke satu jurnal – dibaca editor – revisi – ditolak – cari jurnal lain – revisi style biar sesuai jurnal tsb – dibaca editor – revisi – ditolak. Gituh deh. hiks. Dan ceritanya artikel penelitian pertama sy sudah ditolak 2 kali, sampai sy sudah hilang rasa excitement ttg artikel ini, pokoknya ditulis ulang trus di-submit, syukur2 editornya mau baca.

taken from http://www.phdcomics.com

Nah, bulan Oktober lalu sy mendapat surel bahwa artikel penelitian pertama sy diterima untuk dipublikasikan + dengan revisi minor (revisi seputar non-content misalnya: tanda baca, istilah, cara penulisan, dll) selama 2 minggu. Bersyukur.. pasti laaah! Senang?.. hmmm mungkin.. yg sy rasakan lebih ke “lega” saja. Yg dikatakan supervisor dan teman2 langsung: congratulations! it’s time to celebrate! you should feel proud and happy! dan sy jawab: hmmm, tungguuuu… masih ada revisi yg harus dilakukan (meski pas revisi rasanya sudah eneg bacanya – just like in the comic). Setelah revisi selesai, kata supervisor dan teman2 sekali lagi: It took hard work! It’s time to celebrate! sy jawab: hmmm, tungguuuu… belum lihat hasil akhir onlinenya.. Setelah artikel tersebut akhirnya published online [ https://link.springer.com/article/10.1007/s13158-018-0230-z ], supervisor dan teman2 masih semangat dengan dorongan untuk merayakannya, “It’s time to celebrate!” namun.. di hari yg sama saat artikelnya online published, sy mendapat kabar bahwa suami masuk IGD.. (btw: he is pretty ok by now)

hilang sudah perayaannya, dan semua akhirnya memaklumi..

well, sebenarnya kalaupun suami tak apa, sy tau sy ngga bakalan bikin perayaan untuk hal ini… kayaknya krn sy-nya memang kebanyakan mikir banget orangnya.. iya sih sy sudah berhasil published, tapi.. 1) kalau menurut orang lain cuman ecek-ecek (ecek2 bisa diartikan: kecil dan ngga berarti) gimana? kan itu jurnal Q2 saja (jurnal penelitian dikategorikan berdasarkan berapa banyak yg quote artikel2nya, jurnal tertinggi masuk kategori Q1 – namun penilaian ini ngga lepas dari kontroversi dan beda2 menurut organisasi sih) dan synya merasa cuman remahan rengginang, masih buanyaaaak banget kurangnya dan salahnya dan ngga ngertinya 2) kan bukan sy aja yg kerja, sy ngerasa supervisor2 sy banyak membantu dalam proses revisi, sy beruntung mendapat supervisor yg baik dalam membimbing dan jagoan dalam penelitian2 mereka.. sy ngerasanya sy tuh setor kata2 acak adul – namun mereka bisa membantu mengemasnya menjadi aduhai.. alhasil karena overthink dua hal ini sy cenderung bilang: oh itu hanya kebetulan, dan memang ngga minat buat merayakannya..

trus jadi mikir2 dan nanya2 dan baca2 tentang ngapain juga sih ada kebiasaan ngerayain keberhasilan macam gituh, dan yg sy temukan adalah:

3 efek positif merayakan keberhasilan (bahkan keberhasilan kecil)

1 – menumbuhkan success mindset – konon, mindset satu ini bukan disulap jadi ada – melainkan harus ditumbuhkan.. kenapa mindset satu ini penting buat ditumbuhkan? karena apa yg kita lakukan dan pikirkan itu kan tergantung (dan dibatasi) oleh mindset kita.. keberhasilan adalah ketuntasan suatu tujuan.. dengan merayakan suatu keberhasilan – artinya kita mengakui bahwa diri kita mampu untuk menuntaskan satu tujuan kita.. setelah itu, mulai plan – do – achieve – celebrate lagi.. memulai sesuatu – mengerjakannya – sampai bisa menyelesaikannya.. maka mindset ini adalah representasi self-esteem bahwa kita itu bisa menuntaskan sesuatu (dengan optimis)..  dimana harusnya hal ini menjadi motivasi yg baik untuk pencapaian tujuan berikutnya, lebih lagi mindset ini memberikan efek happy mood loh.. dan feeling happy itu baik buat kesehatan.. 

2 – sharing mindset – karena rasa senang itu menular! (kecuali kalau neytijennya super julid, hahahaha) gini deh.. kalau kita semangat senyum2 di depan anak kecil, si anak akan reflek tersenyum juga kan (kadang sambil nanya ada apa sih – tapi tetap sambil senyum) itu masih murni jiwanya.. masih sehat tuh.. kalau kita senyum2 trus orang di sekitar kita marah2 (lo ngapain sih senyum2, gila ya! gue timpuk lo ya kalau senyum2 ga jelas!) nah itu artinya yaaa, ehem.. mungkin kebalikannya.. hahaha.. jadi, sharing itu juga menguatkan karena memberikan kesempatan buat reflektif.. dgn sharing kita akan dapat (selain pujian) pertanyaan dan saran, syukur2 ajakan kerja bareng, yekan yekan.. 

3 – menjemput sukses berikutnya – karena kalau kita sudah menumbuhkan dua mindset diatas, maka hal baik berikutnya adalah: kemampuan buat ngelihat segala sesuatunya dari sudut pandang yang positif lah… and success begets success..

jadi jangan ragu merayakan keberhasilan, sekecil apapun itu, paling tidak dengan yang terdekat lah ya.. mereka pasti bangga pada kita, kenapa kitanya sendiri engga? yekan.. dan buat sy pribadi, bagus juga sebagai bahan diskusi ttg persistence dan resilience sama Stan.. thus, sy dan Stan sepakat buat merayakan (any achievement) di tiap akhir pekan.. (sekalian jalan2, ngobrol2, dan refleksi)

buat sy minggu ini saatnya merayakan artikel yg sudah di-publish 2bulan lalu dan di-download hampir-1k ^^, plus bertambahnya usia; buat Stan merayakan ulangan Dutch spelling-nya minggu ini dapat nilai lebih baik dari biasanya ^^, 

what would you want to celebrate this weekend?

Advertisements
10

10.000 langkah akhir pekan

Rencana akhir pekan

captured by Stan

maunya nulis banyaaaaak banget tapi ntar jadinya curcol, wkwkwk.. jadi sekarang mo menuliskan rencana rutin akhir pekan saja.. biar galaunya reda, baru sy bisa menuliskannya.. atau keburu lupa sama galaunya, hehehe..

pada inget ngga, Juli 2017 lalu heboh berita bahwa orang Indonesia itu paling malas berjalan kaki.. berita dengan bahasa Indonesia langsung menjamur, tapi untuk yg mau baca report asli ada disini bila berminat..

sayangnya, berita2 di Indonesia kebanyakan hanya membahas hasil riset yg menyatakan bahwa orang Indonesia itu yg langkahnya paling sedikit di dunia, titik..

padahal akan lebih baik bila membahas dengan menyertakan 1-2 detail supaya lebih valid infonya.. misal: instrumennya apa dulu? riset tersebut menyatakan batasannya kok.. bahwa instrumennya smartphone dgn apps tertentu.. padahal ngga semua yg jalan kaki atau olah raga bawa smartphone-nya, ngga semua yg rajin jalan kaki atau olah raga punya apps tsb atau bahkan smartphone, dst.. gitu kan yaaa?

nah, jadi kemana2 deh, dan sok jadi reviewer, padahal sy mah apa atuh – hihihi..

lepas dari metodologi penelitian tersebut, sy sebenarnya mengiyakan kok, untuk diri sendiri..

karena saat hidup di Indonesia sy tidak merutinkan olah raga dengan alasan:

lazy meme

taken from indiatimes.com

1) sumuk atau panasnya kentang-kentang atau panasnya ora umum kalau orang Surabaya bilang;

atau 2) sibuk dan ngga ada waktu (mending buat tiduuuur);

atau 3) takut dijahatin orang pas lari pagi/siang/sore/malam (ciyuuuuus! daerah rumah emak ramai dan rawan..)

dan usaha sy untuk tetap jalan kaki adalah sebatas: dengan cari parkiran yg jauh dari tujuan.. misal, parkir mobil di parkiran umum depan kampus lantas jalan ke fakultas yg dituju.. atau kalau di mall yaa parkir setelah loket baru jalan2 meski pintu masuknya rada jauhan (dan alasan lain: suka lupa dimana naruh mobil wkwkwk)

mumpung hidup di negara kecil yg lumayan adem ayem tentrem inih, sy mencoba melawan malas kala wiken dengan bikin program 10.000 langkah akhir pekan..

jadi di hari Sabtu atau Minggu, kudu bangun pagi – sepagi mungkin, trus naik kereta kemana gitu sambil lanjut tidur trus jalan kaki ke sekeliling kota sampai gempor, baca2 ttg kota tersebut, kadang bertemu teman, kadang ngafe doang sendirian.. dan pulangnya tidur lagi di kereta..

ketika Stan ikut tinggal bersama sy, program barunya adalah mengunjungi museum2 di kota-kota di Belanda.. sambil baca sejarah kota-nya.. yaa buat Stan sambil belajar juga sih karena anak SD ada studi topografi* baik Belanda, Eropa, maupun dunia.. dan dengan tetap jalan kaki minimal 10.000 langkah dong.. bonusnya adalah bisa diskusi banyak hal sama anak sambil pikniiiiiik..

etapi bangkrut ngga kalu pergi tiap minggu? hmm syukurlah program ini adalah program murmer, anak2 sampai dengan usia 11 tahun bisa naik kereta api dengan gratis (dgn syarat tertentu, diantaranya harus punya kartu transport sendiri dan ortunya berlangganan abonemen tertentu).. lantas untuk tiket museumnya ada kartu langganan untuk anak seharga kurleb 33euro yg berlaku setahun.. fyi, museum di Belanda jumlahnya 473 (jumlah museum menurut situs museumkidsdotnl 2018) dan hampir ada di semua kota pula.. jadi terkadang buat kami juga bisa jadi tempat singgah kalau pas lagi hujan atau butuh toilet bersih..

yaaa sadar sih kalau 10.000 langkah tiap hari tetep ngga memungkinkan, cuman bersyukur juga masih dikasih jalan buat bergerak – alias naik sepeda, tiap hari kerja.. malah sempat beberapa bulan tuh sy harus menjalani rute naik sepeda 22km tiap hari loh (dan survive.. tapi ngga mau lagi >.<)

eh, apakah kecepatan bersepeda sy meningkat setelah tiap hari bersepeda selama tiga tahun?

TENTU TIDAK! wkwkwkwk

 

pengalaman pertama sy bersepeda di Belanda bisa dibaca disini.

 

*topografi

Topografi secara ilmiah artinya adalah studi tentang bentuk permukaan bumi dan objek lain seperti planetsatelit alami (bulan dan sebagainya), dan asteroid. Dalam pengertian yang lebih luas, topografi tidak hanya mengenai bentuk permukaan saja, tetapi juga vegetasidan pengaruh manusia terhadap lingkungan, dan bahkan kebudayaan lokal (Ilmu Pengetahuan Sosial). (wikipedia)

 

 

 

 

 

 

4

Berburu LOA untuk PhD Belanda

Hello PhD scholarship hunters..

Khusus buat yang mengejar PhD di Belanda dengan beasiswa LPDP, BUDI, dan MORA, satu persyaratan awal adalah memiliki LOA atau Letter of Acceptance dari universitas yg dituju..

Nah, ngedapetin LOA ini sebenarnya gampang2 susah..

=========================

Sy dulu mencoba 2 pendekatan awal yg berbeda..

1. Dari universitasnya.. sy cari uni mana aja yg memiliki program studi Teknologi Pendidikan.. kemudian sy melihat daftar staf professor yg ada.. lantas membaca publikasi terbaru masing2 baru kemudian memilih yg sreg..

2. Sy menentukan kata kunci penelitian yg sy inginkan.. lantas sy browse kata kunci tsb di jurnal2 Teknologi Pendidikan, dan memilih artikel2 yg menarik dan mendaftar nama2 penulisnya..

Setelah daftar sudah di tangan, tahap berikutnya adalah menghubungi beliau2 via email untuk memperkenalkan diri dan menanyakan apa beliau2 bersedia menjadi pembimbing, ditambah apakah uni tempat beliau2 bekerja mau menerima beasiswa dari negara kita.

Nah tahapan awal ini memang bukan sesuatu yg mudah, apalagi kalau belum terbiasa menulis surat formal dalam bahasa Inggris (bisa googling contoh2nya deh ya, then make it personal)..

syukurlah sy ketemunya yg baik2.. yg malah berbagi artikel yg beliau2 tulis.. malah pernah ada yg janjian ketemu saat beliau2 ke Indonesia.. hmmm, tipsnya apa? Sy selalu bilang bahwa sy baru membaca artikel beliau dan berkeinginan buat diskusi ttg topik tsb.. sy juga menyertakan contoh tulisan sy.. jadi bukan cuman email berisi sy siapa dan maunya apa ya..

=====================

Kali ini, Nuffic NESO dan Academic Transfer (site yg memuat lowongan2 phd, di Belanda dan negara lain.) memberikan kesempatan buat bertatap muka langsung dengan perwakilan uni (daftar uni dan perwakilan ada di website NESO ya).. Daftarnya mudah, cuman isi form data diri.. kemudian tinggal menunggu penjadwalan dari NESO.. acara akan diadakan di Jakarta, 9 November 2018. Biasanya sih, NESO selalu mengadakan acara pameran pendidikan di kota2 besar di Indonesia.. cuman kayanya ya baru kali ini ada acara khusus PhD wannabe..

Untuk yg berdomisili di Jakarta dan sekitarnya sih silahkan langsung mengisi form dan menyiapkan diri untuk pertemuan tsb.. untuk yg tidak berdomisili di Jakarta dan sekitarnya namun ada niatan jalan2 atau punya budget lebihan ya monggo.. kalau tinggalnya jauh dan budget ngepas yaaa pakai cara biasa saja by emailing the professors seperti yg sudah sy deskripsikan di awal postingan, terbukti berhasil kok, hehehe

Anyway, apa pun caranya.. good luck ya.. kabar2in kalau jadi ke Belanda 💁🏻

11

Imej diri (2)

Bukan kelanjutan dari posting ttg Imej Diri kemaren, cuman masih berkaitan lah.

kan sy tergabung dalam PhD coach di kampus, bidang presentasi, jadi sy bertugas sebagai coach dalam workshop intensif ttg presentasi akademik buat phd2 baru di tahun ini

(ngomongnya kalem, padahal teriaknya ke penjuru dunia sambil lonjak2 – i am an official phd coach! ^^, uhuk.. maaf, orang ngga pede trus naik kelas itu rasanya seneng banget, hihihi, kalem lagi yaaak *peace ^^v )

salah satu materi adalah membangun Imej Diri saat presentasi – yg berawal dengan kegiatan mengenal diri sendiri 

mendadani imej diri saat presentasi itu dianggap penting banget karena taulah, waktu kita presentasi di depan orang lain kan hanya 15-20 menit saja.. selain content yg jelas penting, maka tampil mempesona di pandangan pertama itu hukumnya wajib

nah, sebagai profesional di bidang akademis yang kompetitif, imej diri yang harus dibangun itu adalah imej “terpelajar” – educated lo yaaa bukan complicated kayak relationships2 di facebook, wkwkwk… imej terpelajar itu didukung oleh dua unsur: being warm and looking professional.

being warm itu terkait bahasa tubuh: senyum, tatapan mata, dan sikap terbuka (apapun yang menunjukkan rasa percaya diri yang cukup – ngga lebay)

looking professional itu terkait dengan penampakan: rapi, simpel, dan sesuai (secukupnya, not too flashy but not under-dressed, dengan warna muted – grey, black, navy blue atau senada dengan apa yg akan dipresentasikan)

TEORI-nya begitu..

kembali ke kegiatan awal nih ya.. waktu itu ada sekitar 80an phd baru dan 10 coaches (termasuk sy ^^) masing-masing diberi banyak stiker polkadot 2 warna, biru dan merah, kami berkeliling saling menyapa (nyapa aja lo ya, ga pake ngobrol apalagi ngopi bareng hihihi :p), kemudian satu sama lain menempel stiker biru atau merah di punggung lawan bicara.. biru berarti lebih gede kesan profesional, merah berarti lebih gede kesan warm.. iyaaa ini tentang kesan pertama..

note: sy sudah tahu kegiatan ini sebelumnya, jadi persiapan matang dong, pake baju kantoran banget, blus dengan setelan blazer hitam, dan heels 10cm.. wkwkwk rambut diikat rapi, pake bedak dan pake lipstik… alamaaaak.. kayak mahasiswa magang deh pokoknya, hehehe

coba tebak bagaimana hasil pendapatan stiker sy, banyak/dikit?? biru/merah??

 

13

Makanan Indonesia di Belanda

makanan indonesia

Nasi Rames porsi raksasa di salah satu resto di Belanda

berada jauh dari tanah air ibu pertiwi, konon katanya ada satu hal yg pasti dikangenin:

#makananIndonesia atau #jajananIndonesia

nah, buat saya…

beda dengan tinggal di negara atau kota lain mungkin, kelebihan tinggal di Belanda – setidaknya di kota tempat tinggal sy sekarang -Enschede- relatif mudah-lah beli kebanyakan bumbu dan bahan2 masakan Indonesia, khususnya indomie goreng (yg harganya kisaran 45sen, atau indomie kuah yg lagi diskonan di kruidvat 1 euro dapat 5 bungkus..) dan kecap manis ABC 600ml dengan harga 2,69 euro, asal ngga males nggowes ajah.. hahaha.. eh, tapi ada banyak toko online juga deh…

tapi beneran kok inih.. mo beli beras gampang banget – ada di semua jenis supermarket deh kayanya cmiiw – lontong siap masak pun ada (dalam kemasan plastik), terus sambal ada macam2 – sambal terasi – sambal bajak – sambal manis – sambal hijau – nah, sampai-sampai nih ya – ada toko online yg KHUSUS jual macam2 sambal ala Indonesia! dahsyat ngga sih…

lantas bumbu2 bubuk dan bumbu2 kering siap sedia di supermarket atau kalau mau lebih lengkap ya di toko Asia (di Belanda nyebutnya ya juga “toko”), kalau bumbu jadi hmmm, yg bukan buatan Indonesia sih sy kurang cocok ya.. sy biasa pake bumbu bamboe atau finna.. bumbu pecel (kebanyakan merk karangsari), bumbu gado-gado, sampai yg favorit wong londo – bumbu sate – yg variannya macem2 juga.. dan yg paling sy suka.. kerupuk.. hehehe.. kadang beli yg jadi atau yg masih harus digoreng dulu.. lantas makanan juga ada yg tersedia dalam bentuk kalengan juga.. sambal goreng, gudeg, sayur lodeh, dll, daaan last but not least – tahu tempe ^^

fyi tahu tempe harganya kurleb 1,5 euro per-kotak (200-300gr)

kalau mau beli jadi ya bisaaaaa… ada beberapa resto terkenal di berbagai pelosok Belanda, porsinya besar2 loh.. menyesuaikan ukuran Belanda kali ya.. eheeem – harganyapun ikut “besar”… ada yg rasanya idola bangeeeet… ada yg yaaa cukup lah ya buat tombo kangen…

buat yg (pernah/sedang) tinggal di Belanda mohon referensinya dong yaaa… ^^

tapi kan ADA looooo… bukannya ngga ada makanan Indonesia di Belanda..

jadi sy suka sebel sendiri sama dua hal:

  1. kalau dibilangin, ya puas2in makan di Indonesia, kan di Belanda makanannya makanan londo – ngga ada makanan kaya gini.. trus sy jelasin daaan masih pake ngga percaya.. haiyaaaa 350 tahun berhubungan tuh memberikan kedekatan ke segala lini apalagi lingkup makanan, wong mereka menjajah juga demi rempah-rempah, ya ngga sih? *esmosi
  2. kalau yg mau datang ke Belanda apalagi trus mau singgah di rumah sy (laaaaah, rumah singgah Enschede judulnya, hahaha….) lantas sdh nanya banyak tentang makanan2 inih, sy jelasin, eh dateng2 masih bawa beras atau bawa indomie berkarung-karung, arrrrrrgh… eh maap, bawa beras dan indomienya nyata – karungnya hanya di mata sy.. hehehe..

cuman nih… cuman yaaaa.. kalau mau irit, ya apa2 jangan beli di resto – kan mihil… musti nyoba bikin sendiri.. harus bersahabat sama resep2 online atau ig-nya para koki rumahan (karena segalanya berawal dari mata ya kakak…)

berhasil? hmmm.. yaaa lumayan laaah, meski kadang ngga pada percobaan pertama sukses, hahaha.. mulai yg gampil ala bubur ayam, bubur kacang ijo, bubur sumsum, piscok, sampai yg agak perjuangan kayak siomay, cilok, cireng, rangin, terang bulan, martabak, pastel..

dan yg bikin pedih itu ya..

beli bahan, nyiapin, masaknya tuh lamaaaaaaa.. berhasilnya juga lama, ehlahdahlah makannya cepet habis (syukurlah).. lantas cuci piringnya lamaaaaa… malez ngga seh… wkwkwk.. ibu2 cap opo iki.. pemalaz…

jadi yg berlaku buat sy, yg sebenarnya dikangenin adalah:

KEMUDAHAN mendapatkan makanan ataupun jajanan Indonesia ^^

bagaimana tidak.. saat di Surabaya, sy tinggal di dalam daerah perumahan elit yg juga kawasan cafe, restauran, dan warung yg happening dan ramai pengunjung sepanjang hari, eits.. tapi ini tidak terkait langsung dengan tempat yg sy sebut diatas yaaa.. bahkan BUKAN di perumahan elitnya juga, hahaha..

rumah mami sy tuh di KAMPUNG lama asli Suroboyo yg terletak di dalam kawasan happening ituh, huehuehue..

alhasil nih kampung dalam waktu beberapa tahun saja penuh dengan tempat kos2an dan fasilitas2nya.. depan rumah persis tuh warung toiletries dan jajanan kering dan kadang jual roti bakar bandung, sebelahnya tempat air galonan dan isi ulang, ada yg jual jajan basah, lantas laundry kiloan (ini emang bukan makanan, tapi penting untuk kehidupan juga, wkwkwk), rujak cingur, bakso yg super laris (warungnya agak jauhan, cuman karena yg jual tetangga sy bisa juga beli di rumahnya), nasi bungkus murmer, nasi pecel dan lauknya yg alakazam endessss banget, ote2 jagoan, dan banyak warung2 makanan dan minuman ala2 es degan ijo dan es dawet, belum lagi yg lewat seliweran dari pagi – sate laler – bakso bakar, bakso biasa, lontong balap langganan dengan lento yg kriyus kriyus, cilok – cireng, putu, kripik2, pisang molen mini, sampai tahu tek – nasgor dan migor di malam hari.. gluk, ini mo cerita apasi ga jelas banget ya! hahaha…

*ngelap iler dulu

gluk..

jadi pengeeeeeen.. jadi pengeeeeen… jadi pengen makan apa inih yaaaa??????

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7

janjian ketemuan pake apps

rawpixel-661923-unsplash

Photo by rawpixel on Unsplash

hmm di awal ramadhan, bisa ditebak semua grup wa di hape +62 sy, pada ributin apa – janjian ketemuan buat bukber dong..

begitu juga di akhir ramadhan.. belum2 udah pada janjian reuni.. yang dulu akrab dengan sebutan halal bihalal, lantas sepertinya tergerus karena suatu hal..

dan itu merata di grup temen sekolah, temen main, temen komunitas, temen kantor, dll… nah lo… ada berapa grup di hp +62 sy? hmmm… yang ini kita lewati saja ya.. wkwkwk

proses janjian ini yang kalau ditinggal tidur semalaman, dan besok pagi baru dibuka – wah bisa ratusan… iya.. sebanyak itu.. mendekati wiken sepanjang bulan.. gimana ngga banyak, wong kata “hayuuuk” + “kapan” + “terserah” itu bisa berulang sebanyak jumlah member yang aktif, hehehe.. (((kalikan jumlah grup)))

namanya juga orang banyak yekan, ya ribut lah.. pertamanya bilang “hayuk”… begitu hayuk bersambut lanjut dengan “kapan”.. begitu ditanya hari – jam – tempat jawabannya “terserah”, begitu disodorin tanggal, ujung-ujungnya “waaaa ngga bisa akutu…” kata satu orang, lantas ganti tanggal lagi, eh yg lain ngga bisa, gitu terus deh sampai liburannya habis..

tapi iya sih, di tiap grup selalu ada satu atau beberapa yang amat bersemangat buat jadi seksi sibuk, mereka berani menentukan waktu (yang pastinya mereka bisa) dan mungkin tempat, dengan resiko disebelin sama yg lain karena belum tentu cocok dengan jadwal mereka.. dan semoga ngga berakhir dengan diem2an di grup setelah liburannya habis DUH!

OOT: tapi ngga kebayang trus yg memang aktif dalam masa ramadhan – syawal bisa ikutan berapa kali bukber dan reuni ya?

kalau di kantor sy, di kampus Belanda maksudnya.. ceritanya kita selalu punya dana buat hura-hura setiap saat.. selain makan siang sandwich bareng sebulan sekali, perayaan ulang tahun, perayaan keberhasilan, dan juga ada outbond di musim dingin dan musim panas..

gimana janjiannya?

kita pake app yang namanya datumprikker. dimana si pengundang tinggal set up tempat dan waktu, kemudian ngasih range tanggal, misal dalam sebulan.. lantas dikirim ke temen2 yang mo diundang..

nah, yg dapet invitationnya langsung bisa nandain di tiap harinya, YA – MUNGKIN – TIDAK..

setelah selesai, langsung bisa kelihatan hasilnya per-tanggal yang sudah dipilih..

datumprikker

datumprikker

dan akan kelihatan prosentase pemilih tanggal itu.. kalau di satu tanggal yang prosentasenya gede – berarti banyak yg ikutan, tapi awalnya kita pilih TIDAK, masih bisa di-edit juga sampai dengan deadline yang ditentukan, kalau emang pengen ikutan si..

keputusan terakhir ya bakalan disodorin sama si app tanggal berapa yg prosentasenya paling gede… yg lain ya ngga pake baper wong memang pilih TIDAK dan ngga diubah.. praktis dan manis kan ya..

menurutmu, app macam ginian cucok ngga sih di indonesia?

eniwe.. Selamat merayakan hari raya Idul Fitri 1439H.. semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT.. Selamat liburan yang berlibur.. Yang masih bekerja dan ngga libur yaa tetap semangat ya!

 

13

Impostor Syndrome (2)

Image result for impostor syndromesy berbohong ketika menulis sy baik2 saja semenjak postingan terakhir..

sengaja

karena menurut beberapa artikel yg sy baca, alternatif pertama mengatasi #impostorsyndrome adalah tetap menjalani semuanya dengan semangat, senyum, dan  mengatakan pada diri sendiri sy baik2 saja, dan harapannya sy akan bisa kembali terbiasa benar-benar bersemangat menjalani hari2 sy..

alternatif kedua adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya sy memiliki orang2 terdekat yg bisa sy curhatin, sy hanya butuh jujur dan terbuka – pada diri sy sendiri kemudian pada mereka ttg apa yg sy rasakan..

alternatif ketiga adalah memastikan bahwa sy tidak sendiri, maksudnya ada banyak phd lain yang pernah atau sedang merasakan hal seperti ini, bukan buat saingan penderitaan sih (pinjam istilah Deny) tapi untuk menyadarkan diri bahwa ini satu fase wajar yg harus dilalui..

alternatif keempat adalah menantang diri sendiri, put myself on a test – on self esteem and self confidence.. karena growth zone itu adanya diluar comfort zone, pemaksaan diri keluar comfort zone itu akan menempatkan seseorang pada learning edgethe condition that make us able to learn something.. ah yaa, mungkin menjalani phd selama ini itu sudah terlalu menyamankan, ada kantor sendiri yg spacious dan nyaman, akses informasi tumpah-tumpah, ada rutinitas yang membuai..

sy coba semuanya dong..

alternatif pertama, sy tulis, sy ucapkan, sy coba rasakan.. tapi tetap aja setiap akan progress meeting bersama para pembimbing berasa: mati deh, habis ini dipecat beneran! kalau udah gini, panick monster yg biasanya keluar menjelang deadline (dan bisa bikin sakti menulis, hehehe) itu malah hilang.. ngga produktif deh berhari-hari… = failed =

alternatif kedua.. hmm.. ngga tahu salahnya dimana.. tiap sy bilang sama orang2 terdekat kalau sy lagi error mode eh dianggapnya biasa aja.. ngga dianggap serius gitu rasanya… apa mungkin karena selama ini sy terlihat (sok) kuwat – jadi ketika sy punya satu masalah dianggapnya:

yaaa kan kamu kuwaaaat, kamu bisa laaah ngatasin itu sendiri

=tapi aku kok stressful ya yg sekarang ini, ngga bisa ngerjain apa2=

yaa mungkin itu untuk saat ini – ngga tau lagi kalau besok kan (*ala Dilan, weks)

yaa, intinya.. ini ngga membantu titik malah bikin emosi jiwa = failed =

alternatif ketiga.. belum mencari, tahu2 pada suatu pagi salah satu teman phd malah nangis dan panik dan mengucapkan berkali2 bahwa dia akan resign duluan sebelum dipecat gara2 dia belum juga berhasil menyelesaikan artikel penelitian pertamanya.. waaaa, malah bikin pengen nangis (bareng) lah ini… masalahnya dia itu mahasiswa terbaiq selama kuliah di kampus ini yg dapat tiket emas menuju phd.. terbayang kan kemudian apa yg malah sy rasakan? – ah apalah akuh inih remahan kastengel ajah – ujungnya kami malah ngobrol curcol ngalor ngidul – dan tidak bekerdja dengan semestinja… walah! =failed =

alternatif keempat.. tahun lalu sy mengikuti workshop untuk menjadi coach.. phd coach.. lantas karena suatu hal – uhuk, sy menunda untuk terjun jadi coach beneran.. meski suka banget belajarnya, tapi kok rasanya ngga pede-pede amat ya buat prakteknya.. namun demi kesehatan dan kebahagiaan jiwa *tsaaaah akhirnya sy memaksakan diri sign up buat jadi phd coach – awal spring kemaren untuk bidang academic presentation..

w.a.i.n.i.

di satu sisi… kesempatan bagus banget kan inih…

di sisi lain… ngebayangin sy.. berhadapan dengan phd2 jagoan kampus.. internesyenel pula.. OH MY.. malah makin down low ngga sih nantinya???

lagian sy bingung harus mulai dari mana mempersiapkannya.. bahasa inggris yg seringkali mendadak belepotan saat bicara di depan khalayak ramai??? (errrr, pas ngga ramai juga teteup belepotan sih, wkwkwkwk).. tema apa yg mau diomongin???.. baju formal???.. sepatu penambah tinggi badan dan rasa percaya diri???.. tampang sok teu???..

eeeeeeeeeee… etapi, paling tidak sy sudah ganti fokus stress yekan yekan???

*yippie!

cerita coaching menyusul yaaaaak!