11

Verzets Museum Junior Amsterdam

Saat ngelihatin blog lagi, trus mikir, enaknya nulis apa sih yaaa.. trus dapat ide terkait program kami, 10.000 langkah akhir pekan –  jalan-jalan tiap Sabtu ke keliling kota lain buat menjelajah museum atau centrumnya..

Jadi sepanjang 2019, mumpung masih tinggal di negara yg apa aja dimuseumin ^^, sy akan menulis ttg kunjungan kami ke museum2.. yaaa saking ketje parahnya museum2 ini, dan kami merasa selalu bisa belajar banyak saat kunjungan tersebut..

Verzets Museum (Junior) – Amsterdam  – Museum Sejarah

Sewaktu Stan nyodorin nama museum ini, sy belum ngeh ini museum apa.. reviunya keren banget pokoknya, promo Stan, related to history – world war 2.. hmm, sy jadi pesimis bakalan bisa enjoy karena ngga suka banget dgn tema perang, tapi ya sudahlah.. sy pasrah aja..

tentang perang? foto2 perang kah? alat2 perang? atau apa???

namun ternyata museum ini beda banget sama bayangan saya tentang “museum perang”.. museum ini memiliki 2 bagian, kami hanya mengunjungi bagian Junior saja, tapi asik bgt sampai-sampai 4 jam ngga terasa dan bahkan saat museum sudah akan ditutup kita masih betah didalamnya, wkwkwk.. kesimpulannya museum ini SUPER KEREN!

menurut pendapat sy, museum ini dikemas dgn pesan: It is important to see all sides of the story! dan dgn pendekatan Storytelling

Untuk masuk ke bagian junior, pertama2 kita akan duduk di sepetak ruangan bioskop kecil yg dinamakan “mesin waktu”.. dari tahun 2000, mundur ke 1990, ke 1970, terus sampai tahun-nya world war direpresentasikan dgn gambar barang2 sehari2 misalnya media komunikasi, media untuk mendengarkan musik, media belajar, dll.. sy suka nih, serasa nostalgia lihat barang2 saat masa kecil..

Keluar dari “mesin waktu” kita akan masuk kedalam kehidupan 4 anak, Henk, Eva, Jan, dan Nelly.. 4 anak ini mewakili 4 tipe keluarga yg hidup di Belanda kala PD2.. kisah nyata loh ini.. 4 anak ini juga ada fotonya ketika sudah jadi opa-oma… nah, di museum ini, kehidupan anak2 tsb direpresentasikan dalam bentuk bagian2 rumah dan bangunan yg penting dalam hidup si anak tsb, hmm, seperti masuk IKEA with a story di tiap biliknya deh..

1 – Henk – anak Belanda yg hobi koleksi barang2 yg berhubungan dgn perang (pecahannya apa, peluru, perlengkapan pilot atau pesawat perang, dll), keluarga Henk ngga memihak siapa2, dia pikir perang atau ngga perang itu akan sama aja.. sampaaaai.. sahabatnya yg Jewish harus pindah dan dia sedih karena merasa kehilangan, kemudian dia harus mengalami periode susah makan – dimana tiap orang, termasuk anak, harus punya kartu ID makan dan antreeee buat dapetin makanannya.. belum kalau tumpah – yaa ngga jadi makan sampai besoknya… disini dipamerkan barang2 koleksi Henk di kamarnya dan foto keluarganya.. Ah, Henk baru paham ternyata perang itu amat berpengaruh pada hidup siapa saja dan menyusahkan.. bahkan untuk orang yg ngga terlibat secara langsung.. di luar ruangan Henk, ada game labelling barang2 belanjaan rumah tangga kaya makanan, minuman, sabun, dll.. seru dan sy suka… wkwkwkwk *mamak2 gamers

2 – Eva – Jewish, anak Austria, pindah ke Belanda saat Austria diduduki Nazi, tinggal di Amsterdam dan tetanggaan sm Anne Frank.. saat Nazi memasuki Belanda, ada peraturan bahwa anak Jewish musti ditandain bajunya (pake emblem bentuk bintang) dan dibatasi area perginya, mulai deh acara persekusinya, trus makin lama makin ekstrim sampai ada ancaman semua Jewish akan dibunuh, hingga keluarga Eva harus pindah2 rumah untuk bersembunyi, dan berat menentukan apakah mereka terus bersama atau bersembunyi terpisah.. di satu ruangan kamar tidur tempat persembunyian Eva berhari-hari digambarkan betapa bosannya Eva dgn hari2nya – kemudian dia tertangkap dan harus masuk camp transit, lantas pindah camp nazi di Jerman untuk anak perempuan, tempat tinggal-nya yang seperti penjara, siksaan dan keharusan untuk bekerja seharian – dimana dia harus mencari barang berharga di bekas lokasi perang misal kalung, cincin, dan jam tangan dari korban2 perang.. Meski sempat terpisah dari keluarganya, akhirnya Eva bisa bertemu ibunya (gegara sakit, masuk RS, dan bisa kabur) dan kembali ke Belanda.. Menelusuri ruangan2 tempat cerita hidup Eva bikin trenyuh dan amat menyedihkan..

3 – Jan – anak Belanda, anak seorang pastor yg menentang Nazi.. atas dasar kemanusiaan dan kebaikan, keluarga mereka kerap menolong Jewish, termasuk pilot yg terluka saat perang, jadi ruangannya ada rumah Jan, gereja, gudang bawah tanah, dan kandang peliharaannya keluarga Jan, keluarga Jan mendapat banyak tekanan dari Nazi, sampai ayahnya ditangkap, dan Jan harus melarikan diri ke kota lain, ganti nama, dan numpang di rumah keluarga orang, dan harus update pesan2 dari bapaknya.. kebayang ngga sih, anak kecil yg harus melarikan diri karena dikejar2 polisi, dan lantas hidup sendirian dan berganti-ganti keluarga.. di satu pojok ruangan juga ada game yg menunjukkan cara2 mengirimkan pesan secara rahasia misal dengan pesan super kecil yg bacanya harus pake kaca pembesar, atau pesan pake sandi morse.. serasa main escape room kalau ini..

4 – Nelly – anak Belanda yg keluarganya bergabung dengan partai Nazi cabang Belanda, bapaknya malah ketua partai lokal.. si Nelly merasa kehidupan keluarganya membaik sejak kedatangan nazi.. dia juga suka karena banyak teman baru sejak bergabung dgn anak2 muda di partai tersebut.. intinya – dia ngefans banget sama Hitler dan program2nya… tapi apa kabar Nelly di lingkungan rumah dan sekolahnya? dia diintimidasi karena dianggap berkhianat dong.. kami jadi berdiskusi ttg Nelly.. what do you think about Nelly? would you also hate Nelly? would you think Nelly’s decision to join nazi is not smart? kemudian kami dikenalkan dengan kata “propaganda” – dan propaganda nazi itu kaya apa aja.. jadi, nazi emang jagoan nge-hoax di segala media jaman itu – film, radio, koran, poster, selebaran dan dimana aja tempat nongkrong yg lagi ngehits.. contoh propaganda nazi misal: Hitler itu sosok penyayang anak jadi hatinya lembut, ras Jerman itu superior jadi dunia akan lebih baik bila dikuasai nazi, Rusia itu ancaman terhadap budaya kristen, Jewish itu perwujudan setan jadi harus dimusnahkan, dll.. nah, di ruangan Nelly kami bisa belajar tentang visual literacy dengan game, gambar mana yg paling sesuai untuk propaganda tertentu.. psssst, meski propaganda nazi ini berhasil banget di Jerman, tapi tidak sesukses itu di Belanda..

nah, selain kisah 4 anak tersebut, banyak cerita dari anak2 lain di luar Belanda terkait PD2…. sy suka banget karena museum ini menjelaskan perang pada anak2 dengan sederhana, dengan kata2 anak2 juga.. jadi mudah dipahami pesan2 seperti: harus melihat dari sisi yang berbeda saat melihat satu masalah, jangan langsung percaya sama media2, komunikasikan dan diskusikan bagaimana menyikapi perbedaan2 dengan anak – karena mereka generasi penerus kita..

kesimpulannya: mengunjungi museum ini menyenangkan tapi juga melelahkan emosi ya..

dan karena museum ini di Amsterdam, yg super duper ramai sepanjang tahun, kami jalan kakinya ngga banyak menjelajah dan menghindari jalanan mainstream, hehehe.. ya ngga nyampe 10,000 langkah juga karena museumnya cuman 2km dari stasiun utama.. lumayan lah.. kebayang kalau di Suroboyo sudah pesen go-ride kayanya.. wkwkwk..

Advertisements
6

Memulai 2019

kan.. sementara yg lain sudah berlari, synya yg hari ini terima buku agenda baru dari fakultas baru ngerasa terbangun.. agenda baru, kalender baru, hey.. tahun baru iniiiih.. target baru buat semester ini apaaaa?

oh sungguh amat sigap *nampol diri sendiri

sesungguhnya sy memang sudah memikirkannya mulai Desember lalu.. pas banget sama momen kelahiran, jadi seharusnya cocok buat momen refleksi.. ngapain aja kemaren? trus planning.. mo ngapain nanti? mo jadi apa nanti? tapi terus terang sy ngga tahu harus mulai dari mana – eh klise amat.. sejujurnyalah sy ngga punya keberanian untuk menghadapi kenyataan.. haisy..

*tutup muka

sesungguhnya sy ngga setuju sama yg bilangnya “let it flow” atau “no reflection needed” and “no planning needed” karena sy ngerasa: kudu tanggung jawab ngga sih kita sama hidup inih? harus kan? yaa karena itulah ngga pas kalau nyerah dan hidupnya gitu2 aja.. harusnya refleksi teratur dong, yg jelek2 dikurangin, yg bagus2 ditingkatin.. kan gituh..

ya gituh..

teorinya… … …

namun apa daya… yg teringat di benak sy: waduh, 2 semester lalu (sebagai mahasiswa, acuan waktu sy adalah “semester” yaaa) I was falling behind in this life.. hiks… jadi biarkanlah dia berlalu, dan mari mulai membuat timeline semester ini saja…

beberapa menit kemudian merasa: ah ngga usah juga deh, ya udah yg bisa dikerjakan yuk mari dikerjakan – selesai ya udah.. kalau engga ya apes.. dan pada akhirnya, sy membiarkan semua berlalu begitu aja..

sampai hari ini..

mendadak, entah ada angin apa membuat sy ngga mau percaya begitu aja sama semua kenangan -yg jelek2 pula- setahun kemaren.. masa iya sih, ngga ada keajaiban sama sekali yg melintas, yekan.. atau ini hanyalah angin segar agenda baru? wkwkwkwk.. sering2 beli agenda aja kalau gitu…

PERTAMA yg sy lakukan adalah membuat daftar hal yg harus sy syukuri.. bikinnya dgn susah payah mencari hal2 positif yg sy lakukan di 2018 lalu.. masa iya yg sy inget cuman impostor syndrome dan bully2an dan permasalahan sekitar topik: perempuan yg kuliah s3 – di luar negeri – ngga sama suaminya – sempat ngga sama anaknya pula, haduh masa iya ngga ada bagus2nya? wkwkwk.. padahal terakhir kayanya ada beberapa hal yg sy rayakan sebagai suatu keberhasilan… nah.. sy harus intip blog, ig, twitter, dan gallery foto di hp untuk membuat daftar ini..

dan hasilnya…

I was quite OK.. (dan juga ngedumel sendiri – harusnya sy bikinnya bulanan biar ngga susah trackingnya kan.. wkwkwk..) yg penting adalah kemudian sy tau bahwa ternyata sy bisa bertahan.. dan itu karena sy ngga menyerah.. I was tired and broken, yes, but I kept on moving forward.. yaa itulah hidup mungkin.. sometimes makes me go the long way around for my biggest lesson: that I need to give myself permission to be a human being..

pelan-pelan saja, Moz!

KEDUA yg sy lakukan adalah memikirkan apa nih selanjutnya? semester selanjutnya adalah semester ke-8 di perjalanan PhD sy.. kudune lulus! seharusnya ya lulus! hahaha.. aamiin.. habis lulus ya pulang ke Indonesia.. dua hal ini ngomongnya gampang tapi persiapannya njlimet tenan alias sungguh rumit! yg pertama yaa disertasi harus komplit.. yg kedua adalah.. pindahan *oh la la karena itu bagian kedua ini harus benar2 sy jabarkan serinci mungkin, dan bikin jadwal yg harus sy ikutin.. time flies!

anyway..

– beste wensen – best wishes –



10

Merayakan keberhasilan


Photo by Brooke Lark on Unsplash

Di kantor sy ada satu acara yg disebut “Koffie Plus”, jadi ngopi bareng sambil ada yg bawa jajanan buat merayakan keberhasilan, entah ulang tahun (keberhasilan hidup kaaan..), kerja sekian tahun, dapat hibah, publikasi, terpilih apa, dll.. yg dibawa biasanya yaa jajanan londo, umumnya seperti pie, brownies, atau cake.. dan saking seringnya sy curiga mereka ini cuman hobi makan, hahaha.. yaa cocok2 aja lah ya sm sy..

Sy terbiasa sih kalau yg dirayakan ulang tahun, kalau keberhasilan yg lainnya belum juga terbiasa karena menurut sy – sy kebanyakan mikirnya!

Ceritanya, sy kan menjalani program PhD yg disertasinya berbasis artikel penelitian, jadi disertasi sy nantinya merupakan kumpulan artikel yg dipublikasikan di jurnal internasional. Tiap jurnal punya gaya penulisan yg berbeda. Maka, setahun terakhir ini kerjaan sy seputar submit ke satu jurnal – dibaca editor – revisi – ditolak – cari jurnal lain – revisi style biar sesuai jurnal tsb – dibaca editor – revisi – ditolak. Gituh deh. hiks. Dan ceritanya artikel penelitian pertama sy sudah ditolak 2 kali, sampai sy sudah hilang rasa excitement ttg artikel ini, pokoknya ditulis ulang trus di-submit, syukur2 editornya mau baca.

taken from http://www.phdcomics.com

Nah, bulan Oktober lalu sy mendapat surel bahwa artikel penelitian pertama sy diterima untuk dipublikasikan + dengan revisi minor (revisi seputar non-content misalnya: tanda baca, istilah, cara penulisan, dll) selama 2 minggu. Bersyukur.. pasti laaah! Senang?.. hmmm mungkin.. yg sy rasakan lebih ke “lega” saja. Yg dikatakan supervisor dan teman2 langsung: congratulations! it’s time to celebrate! you should feel proud and happy! dan sy jawab: hmmm, tungguuuu… masih ada revisi yg harus dilakukan (meski pas revisi rasanya sudah eneg bacanya – just like in the comic). Setelah revisi selesai, kata supervisor dan teman2 sekali lagi: It took hard work! It’s time to celebrate! sy jawab: hmmm, tungguuuu… belum lihat hasil akhir onlinenya.. Setelah artikel tersebut akhirnya published online [ https://link.springer.com/article/10.1007/s13158-018-0230-z ], supervisor dan teman2 masih semangat dengan dorongan untuk merayakannya, “It’s time to celebrate!” namun.. di hari yg sama saat artikelnya online published, sy mendapat kabar bahwa suami masuk IGD.. (btw: he is pretty ok by now)

hilang sudah perayaannya, dan semua akhirnya memaklumi..

well, sebenarnya kalaupun suami tak apa, sy tau sy ngga bakalan bikin perayaan untuk hal ini… kayaknya krn sy-nya memang kebanyakan mikir banget orangnya.. iya sih sy sudah berhasil published, tapi.. 1) kalau menurut orang lain cuman ecek-ecek (ecek2 bisa diartikan: kecil dan ngga berarti) gimana? kan itu jurnal Q2 saja (jurnal penelitian dikategorikan berdasarkan berapa banyak yg quote artikel2nya, jurnal tertinggi masuk kategori Q1 – namun penilaian ini ngga lepas dari kontroversi dan beda2 menurut organisasi sih) dan synya merasa cuman remahan rengginang, masih buanyaaaak banget kurangnya dan salahnya dan ngga ngertinya 2) kan bukan sy aja yg kerja, sy ngerasa supervisor2 sy banyak membantu dalam proses revisi, sy beruntung mendapat supervisor yg baik dalam membimbing dan jagoan dalam penelitian2 mereka.. sy ngerasanya sy tuh setor kata2 acak adul – namun mereka bisa membantu mengemasnya menjadi aduhai.. alhasil karena overthink dua hal ini sy cenderung bilang: oh itu hanya kebetulan, dan memang ngga minat buat merayakannya..

trus jadi mikir2 dan nanya2 dan baca2 tentang ngapain juga sih ada kebiasaan ngerayain keberhasilan macam gituh, dan yg sy temukan adalah:

3 efek positif merayakan keberhasilan (bahkan keberhasilan kecil)

1 – menumbuhkan success mindset – konon, mindset satu ini bukan disulap jadi ada – melainkan harus ditumbuhkan.. kenapa mindset satu ini penting buat ditumbuhkan? karena apa yg kita lakukan dan pikirkan itu kan tergantung (dan dibatasi) oleh mindset kita.. keberhasilan adalah ketuntasan suatu tujuan.. dengan merayakan suatu keberhasilan – artinya kita mengakui bahwa diri kita mampu untuk menuntaskan satu tujuan kita.. setelah itu, mulai plan – do – achieve – celebrate lagi.. memulai sesuatu – mengerjakannya – sampai bisa menyelesaikannya.. maka mindset ini adalah representasi self-esteem bahwa kita itu bisa menuntaskan sesuatu (dengan optimis)..  dimana harusnya hal ini menjadi motivasi yg baik untuk pencapaian tujuan berikutnya, lebih lagi mindset ini memberikan efek happy mood loh.. dan feeling happy itu baik buat kesehatan.. 

2 – sharing mindset – karena rasa senang itu menular! (kecuali kalau neytijennya super julid, hahahaha) gini deh.. kalau kita semangat senyum2 di depan anak kecil, si anak akan reflek tersenyum juga kan (kadang sambil nanya ada apa sih – tapi tetap sambil senyum) itu masih murni jiwanya.. masih sehat tuh.. kalau kita senyum2 trus orang di sekitar kita marah2 (lo ngapain sih senyum2, gila ya! gue timpuk lo ya kalau senyum2 ga jelas!) nah itu artinya yaaa, ehem.. mungkin kebalikannya.. hahaha.. jadi, sharing itu juga menguatkan karena memberikan kesempatan buat reflektif.. dgn sharing kita akan dapat (selain pujian) pertanyaan dan saran, syukur2 ajakan kerja bareng, yekan yekan.. 

3 – menjemput sukses berikutnya – karena kalau kita sudah menumbuhkan dua mindset diatas, maka hal baik berikutnya adalah: kemampuan buat ngelihat segala sesuatunya dari sudut pandang yang positif lah… and success begets success..

jadi jangan ragu merayakan keberhasilan, sekecil apapun itu, paling tidak dengan yang terdekat lah ya.. mereka pasti bangga pada kita, kenapa kitanya sendiri engga? yekan.. dan buat sy pribadi, bagus juga sebagai bahan diskusi ttg persistence dan resilience sama Stan.. thus, sy dan Stan sepakat buat merayakan (any achievement) di tiap akhir pekan.. (sekalian jalan2, ngobrol2, dan refleksi)

buat sy minggu ini saatnya merayakan artikel yg sudah di-publish 2bulan lalu dan di-download hampir-1k ^^, plus bertambahnya usia; buat Stan merayakan ulangan Dutch spelling-nya minggu ini dapat nilai lebih baik dari biasanya ^^, 

what would you want to celebrate this weekend?

13

10.000 langkah akhir pekan

Rencana akhir pekan

captured by Stan

maunya nulis banyaaaaak banget tapi ntar jadinya curcol, wkwkwk.. jadi sekarang mo menuliskan rencana rutin akhir pekan saja.. biar galaunya reda, baru sy bisa menuliskannya.. atau keburu lupa sama galaunya, hehehe..

pada inget ngga, Juli 2017 lalu heboh berita bahwa orang Indonesia itu paling malas berjalan kaki.. berita dengan bahasa Indonesia langsung menjamur, tapi untuk yg mau baca report asli ada disini bila berminat..

sayangnya, berita2 di Indonesia kebanyakan hanya membahas hasil riset yg menyatakan bahwa orang Indonesia itu yg langkahnya paling sedikit di dunia, titik..

padahal akan lebih baik bila membahas dengan menyertakan 1-2 detail supaya lebih valid infonya.. misal: instrumennya apa dulu? riset tersebut menyatakan batasannya kok.. bahwa instrumennya smartphone dgn apps tertentu.. padahal ngga semua yg jalan kaki atau olah raga bawa smartphone-nya, ngga semua yg rajin jalan kaki atau olah raga punya apps tsb atau bahkan smartphone, dst.. gitu kan yaaa?

nah, jadi kemana2 deh, dan sok jadi reviewer, padahal sy mah apa atuh – hihihi..

lepas dari metodologi penelitian tersebut, sy sebenarnya mengiyakan kok, untuk diri sendiri..

karena saat hidup di Indonesia sy tidak merutinkan olah raga dengan alasan:

lazy meme

taken from indiatimes.com

1) sumuk atau panasnya kentang-kentang atau panasnya ora umum kalau orang Surabaya bilang;

atau 2) sibuk dan ngga ada waktu (mending buat tiduuuur);

atau 3) takut dijahatin orang pas lari pagi/siang/sore/malam (ciyuuuuus! daerah rumah emak ramai dan rawan..)

dan usaha sy untuk tetap jalan kaki adalah sebatas: dengan cari parkiran yg jauh dari tujuan.. misal, parkir mobil di parkiran umum depan kampus lantas jalan ke fakultas yg dituju.. atau kalau di mall yaa parkir setelah loket baru jalan2 meski pintu masuknya rada jauhan (dan alasan lain: suka lupa dimana naruh mobil wkwkwk)

mumpung hidup di negara kecil yg lumayan adem ayem tentrem inih, sy mencoba melawan malas kala wiken dengan bikin program 10.000 langkah akhir pekan..

jadi di hari Sabtu atau Minggu, kudu bangun pagi – sepagi mungkin, trus naik kereta kemana gitu sambil lanjut tidur trus jalan kaki ke sekeliling kota sampai gempor, baca2 ttg kota tersebut, kadang bertemu teman, kadang ngafe doang sendirian.. dan pulangnya tidur lagi di kereta..

ketika Stan ikut tinggal bersama sy, program barunya adalah mengunjungi museum2 di kota-kota di Belanda.. sambil baca sejarah kota-nya.. yaa buat Stan sambil belajar juga sih karena anak SD ada studi topografi* baik Belanda, Eropa, maupun dunia.. dan dengan tetap jalan kaki minimal 10.000 langkah dong.. bonusnya adalah bisa diskusi banyak hal sama anak sambil pikniiiiiik..

etapi bangkrut ngga kalu pergi tiap minggu? hmm syukurlah program ini adalah program murmer, anak2 sampai dengan usia 11 tahun bisa naik kereta api dengan gratis (dgn syarat tertentu, diantaranya harus punya kartu transport sendiri dan ortunya berlangganan abonemen tertentu).. lantas untuk tiket museumnya ada kartu langganan untuk anak seharga kurleb 33euro yg berlaku setahun.. fyi, museum di Belanda jumlahnya 473 (jumlah museum menurut situs museumkidsdotnl 2018) dan hampir ada di semua kota pula.. jadi terkadang buat kami juga bisa jadi tempat singgah kalau pas lagi hujan atau butuh toilet bersih..

yaaa sadar sih kalau 10.000 langkah tiap hari tetep ngga memungkinkan, cuman bersyukur juga masih dikasih jalan buat bergerak – alias naik sepeda, tiap hari kerja.. malah sempat beberapa bulan tuh sy harus menjalani rute naik sepeda 22km tiap hari loh (dan survive.. tapi ngga mau lagi >.<)

eh, apakah kecepatan bersepeda sy meningkat setelah tiap hari bersepeda selama tiga tahun?

TENTU TIDAK! wkwkwkwk

 

pengalaman pertama sy bersepeda di Belanda bisa dibaca disini.

 

*topografi

Topografi secara ilmiah artinya adalah studi tentang bentuk permukaan bumi dan objek lain seperti planetsatelit alami (bulan dan sebagainya), dan asteroid. Dalam pengertian yang lebih luas, topografi tidak hanya mengenai bentuk permukaan saja, tetapi juga vegetasidan pengaruh manusia terhadap lingkungan, dan bahkan kebudayaan lokal (Ilmu Pengetahuan Sosial). (wikipedia)

 

 

 

 

 

 

4

Keliling Eropa Dengan Rail Pass

mozbackpackingstory

Musim semi Mei 2018 lalu Stan dan sy berkeliling ke 4 negara (Swiss, Italia, Austria, Jerman) naik kereta api dengan RailPass selama 7 hari (libur sekolah seminggu)

bentar, bentar… apa kalau mau naik kereta api di Eropa musti beli RailPass? yaa tentu TIDAK lah.. tergantung tujuannya apa, mau kemana aja, sama siapa, berbuat apa, eh… jadi kalau mau lokalan aja, di negara2 tertentu, tiketnya murah aja kok.. dengan catatan belinya di website layanan kereta api lokalan juga yaa.. aktifkan fitur translate di chrome deh..

Tujuan awal Stan: Swiss (any city), Pisa, Cinque Terre, Pompeii, Roma

Tujuan awal Moz: Bernina Express route dan Klagenfurt (rumah my besties)

dan kami akhirnya mengunjungi tujuan berikut inih: Zurich, Bernina Express, Milan, Pisa, 5 desa Cinque Terre, Roma, Napoli, Pompeii, Venezia, Klagenfurt, Munich.. waaaaa banyaaaak… dadakan nih kebanyakan..

RailPass: InterRail Vs EuroRail

Untuk keliling Eropa, tersedia pilihan pass InterRail dan EuroRail

  • InterRail untuk yang tinggal di Eropa (sy menggunakan pass ini jenis Global Pass)
  • EuroRail untuk yang tidak tinggal di Eropa

kedua jenis ini punya official website sendiri2 yaa.. dan meski ada banyak website yang juga menjual pass ini, saran sy yaa langsung beli ke website masing2 aja..

Alasan memilih kereta api?

  • bebas macet.. memang naik bus ngga selalu macet sih apalagi ambil perjalanan malam dan dini hari, tapi baru2 ini kami pernah mengalami 6 jam keterlambatan menuju Berlin karena suatu hal di jalanan, padahal bus hanya siap (persediaan camilan, minuman, dan air di toilet) untuk 6 jam perjalanan,  bisa dibayangkan deh bau toiletnya, iuuuuuuh, belum lagi kalau “kebelet in the middle of nowhere”  eniwe, kesimpulannya kemungkinan kena macet itu ada..
  • praktis.. stasiun kereta api (utama) pada umumnya ya di tengah kota, bisa langsung cuci mata di alun2 kota.. kalau bandara kan pastinya agak2 minggir yaaa, jadi musti naik bus/kereta lagi bila ingin mengunjungi tengah kota..
  • Bernina Express.. jalur kereta yang satu ini dalam tujuan kami kali ini..
  • sudah pernah keliling Eropa pake bus dengan menggunakan Eurolines Pass ^^,
  • ya karena MURAHlah ya untuk kami berdua.. sy sudah membandingkan untuk menggunakan kereta api Vs bus Vs pesawat murah, dan jatuhnya yaa lebih murah menggunakan kereta api… karena… kalau naik kereta api, Stan bisa bepergian dengan GRATIS! (s/d usia 11 tahun dengan child pass) ah beruntungnya kamu nak.. *emak jeles

Alasan memilih RailPass?

  • bisa dibuat FLEKSIBEL ama jadwal, tinggal naik turun kereta aja.. namanya aja tiket terusan yekan..
  • dengan RailPass perginya bisa UNLIMITED, mau seharian turun naik beberapa kali keluar masuk negara mana saja dalam wilayah yang tercakup dalam layanan dalam peta ini
  • sekali lagi, jatuhnya lebih MURAH daripada beli per-tujuan

Alasan memilih InterRail – Global Pass?

karena tujuannya banyak ^^ dan lintas negara… jadi kalau memang mau kebanyakan mau fokus ke Italia aja misalnya, mending memilih One Country Pass yang harganya separuhnya.. atau kalau obsesi naik kereta2 cepat yang eksklusif akan lebih irit bila memilih Premium Pass karena harganya sudah termasuk biaya reservasi kereta api (sekitar 10-30euro per-jalur looo kan totalannya lumayan juga).

Berapaan sih?

Harga resmi InterRail 2018 jenis Global Pass untuk dewasa, 5 hari (fleksibel-tidak harus berurutan) perjalanan dalam 15 hari, adalah 269euro (sekitar 4,5juta rupiah) TIPS: belinya pas diskon aja.. biasanya sebelum awal musim (tertentu, misal spring/summer) bakalan ada diskon s/d 30%

Sy? kalau sy  ya belinya pas diskon lah.. sy kan emak MoDis..

alias

MOdal DISkon!

pssst… foto2nya ada disini

8

Travelling tanpa vs bersama bayi

sy sering mendengar akhir2 ini pesan2 ttg travelling pada perempuan, kalau travelling itu asiknya pas belum punya bayi.. karena kalau nanti punya bayi itu bakalan ribet..

bagaimana menurut seorang Moz?

ya tergantung orangnya lah, kalau dirimu orangnya ribet ya mau sendiri kek, mau sama orang kek, ya udah bakalan ribet aja.. itu menurut sayaaaaaa.. krn sy orangnya paling ngga bisa ribet, ya menurut sy ngga beda aja… dan sy ngerasa buat yg satu ini sy ngga berubah tuh… oh iya… yang sy heran adalah: kenapa yg dibilangin gitu (cmiiw) cuman perempuan sih, seolah2 itu tanggung jawabnya si ibu sorangan aja, dan pasangannya ngga ada – ya kecuali emang single parent yaa..

*tanyakenapa

waktu stan bayi: travelling non liburan

karena papanya bekerja di lain kota (beda kota sm rumah, beda kota sm tempat kerja sy juga), baby Stan dan sy emang biasa bepergian hanya berdua setiap harinya, seringnya juga sampai luar kota, targetnya rumah sy, rumah mami, tempat kerja (kampus dan playgroup), tempat klien (klien sy adalah sekolahan/paud), rumah teman, dan mall.. hahaha..

nah, kalau di tempat2 yg pasti itu (rumah/tempat kerja) sudah ada baju, snack, mainan anak.. dan di mobil juga sudah kaya orang pindahan, semua tersedia.. jadi sy ngga perlu nyiapin setiap saat..

kekurangan metode ini adalah: butuh persediaan banyak! hahahaha..

kalau pekerjaannya (biasanya training guru paud) butuh waktu agak lama dari 5 jam sy selalu mengajak mahasiswa sebagai asisten, bagian menyiapkan segala sesuatu baik untuk pekerjaan dan bayi, atau sy menangani klien bersama sahabat sy jadi gantian jaga baby-nya, atau kalau kurang dari 5 jam kadang titip ke adik atau kakak sy di rumah mereka, atau sy ada juga alternatif asisten rumahan (tapi bukan art sy) yg bisa dititipin.. nah, kalau sy kerjanya hitungan hari, minggu, atau bulan baru baby Stan dijagain papanya (papanya yg cuti)..

selain bukan bibi titi teliti, sy juga penganut azas irit, contoh sederhana sy pake toiletries yg sama aja dgn bayi, kecuali sikat gigi ^^, trus sy ngga beli tas bayi yang lucu2 berwarna pastel dan berbahan kain katun lembut itu.. bikin gemes sih pernik2 bayi tuh, tapi ngga praktis… ya keperluan bayi sy bawa pake tas ransel atau tas travelling biasa.. ini juga akan lebih praktis kalau tiba2 mobil ngadat dan sy harus naik colt atau bus antar kota (saat itu Sidoarjo – Surabaya seringnya)

waktu stan bayi: travelling liburan

nah kalau emang tujuannya adalah travelling buat liburan yaa biasanya kami selalu bertiga doooong. dan karena yg titi teliti alias biasa ribet itu swami, yah pak swami juga lah yg bagian ribet alias rajin banget bikin list dan checking barang2 kebutuhan si bayi.. dia mah dari saat single juga sudah begitu itu – lebih2 pas ada bayi…

dan syukurlah dulu Stan pakai sufor sebentar aja, sebelum dan sesudah ASI, kemudian lanjut susu UHT.. jadi ribetnya pake sufor (perbotolan dll) ngga lama2 deh ya.. ketika Baby Stan mulai bisa jalan, dia malah ngga mau pake stroller, berkuranglah bawaan terbesar saat itu.. saat bepergianpun, kami hanya mengambil road trip dengan mobil pribadi, irit dan praktis, dan yg lebih penting yaa sesuai budget keluarga kecil kami saat itu..

kesimpulan Moz

jadi kalau buat sy yaaa ngga beda antara sebelum dan sesudah ada bayi: sy ngga ribet sama kostum, pernik, make up, dan barang bawaan, cuman.. beda yg ada tuh sy makannya tambah banyak aja… hahahaha… entah ini alasan apa bukan..

eh iya, jaman sy juga belum ada instagram kok, facebook juga belum ngehits, sy dulu masih ber-friendster ria, jadi mungkin kurang tantangan yaaa.. *peace

dan sy pasrah aja kalau sy TIDAK dikategorikan sebagai emak indonesia ideal yang harusnya lebih cemepak (kalau dalam bahasa jawa, bahasa indonesianya apa ya, yg bagian nyiapin2 gituh deh) syukurlah yaaa pasangan sy termasuk dalam #timribet sementara sy-nya adalah #timcuek

 

 

 

11

Imej diri (2)

Bukan kelanjutan dari posting ttg Imej Diri kemaren, cuman masih berkaitan lah.

kan sy tergabung dalam PhD coach di kampus, bidang presentasi, jadi sy bertugas sebagai coach dalam workshop intensif ttg presentasi akademik buat phd2 baru di tahun ini

(ngomongnya kalem, padahal teriaknya ke penjuru dunia sambil lonjak2 – i am an official phd coach! ^^, uhuk.. maaf, orang ngga pede trus naik kelas itu rasanya seneng banget, hihihi, kalem lagi yaaak *peace ^^v )

salah satu materi adalah membangun Imej Diri saat presentasi – yg berawal dengan kegiatan mengenal diri sendiri 

mendadani imej diri saat presentasi itu dianggap penting banget karena taulah, waktu kita presentasi di depan orang lain kan hanya 15-20 menit saja.. selain content yg jelas penting, maka tampil mempesona di pandangan pertama itu hukumnya wajib

nah, sebagai profesional di bidang akademis yang kompetitif, imej diri yang harus dibangun itu adalah imej “terpelajar” – educated lo yaaa bukan complicated kayak relationships2 di facebook, wkwkwk… imej terpelajar itu didukung oleh dua unsur: being warm and looking professional.

being warm itu terkait bahasa tubuh: senyum, tatapan mata, dan sikap terbuka (apapun yang menunjukkan rasa percaya diri yang cukup – ngga lebay)

looking professional itu terkait dengan penampakan: rapi, simpel, dan sesuai (secukupnya, not too flashy but not under-dressed, dengan warna muted – grey, black, navy blue atau senada dengan apa yg akan dipresentasikan)

TEORI-nya begitu..

kembali ke kegiatan awal nih ya.. waktu itu ada sekitar 80an phd baru dan 10 coaches (termasuk sy ^^) masing-masing diberi banyak stiker polkadot 2 warna, biru dan merah, kami berkeliling saling menyapa (nyapa aja lo ya, ga pake ngobrol apalagi ngopi bareng hihihi :p), kemudian satu sama lain menempel stiker biru atau merah di punggung lawan bicara.. biru berarti lebih gede kesan profesional, merah berarti lebih gede kesan warm.. iyaaa ini tentang kesan pertama..

note: sy sudah tahu kegiatan ini sebelumnya, jadi persiapan matang dong, pake baju kantoran banget, blus dengan setelan blazer hitam, dan heels 10cm.. wkwkwk rambut diikat rapi, pake bedak dan pake lipstik… alamaaaak.. kayak mahasiswa magang deh pokoknya, hehehe

coba tebak bagaimana hasil pendapatan stiker sy, banyak/dikit?? biru/merah??