13

Impostor Syndrome

selama studi lanjut ini, seringkali sy merasa ngga seharusnya sy tuh berada di tempat sy yg sekarang, lanjut phd – trus di Belanda – berkolega dgn pengajar-pengajar master sy dulu – dengan supervisor dan promotor yg hebat pula.. pernah menuliskan sekali di sini yg sebenarnya untuk menguatkan diri ^^ yaaa itu satu masa down diantara seribu masa..  yg kemudian sy tahu ini keadaan kaya gini sudah dilabelin #impostersyndrome atau #impostorsyndrome yg pada kenyataannya ngga se-sederhana “cuman lagi ngga pede”

buat sy sih ini berawal dari saat ada pertemuan antar phd baru di kampus.. setiap tahun ada 2 atau 3 kali workshops untuk phd newbie, yg secara acak akan berkelompok gituh.. dan kemudian saling mengenalkan diri.. seperti bisa diperkirakan, di universitas sy yg notabene technical university, akan selalu lebih banyak partisipan laki-laki di workshop ini *eh ini menurut sy yaa..

==== ada seorang prof yg menampilkan data statistis jumlah phd dan postdoc di uni beliau (umum) itu jumlah perempuannya sekitaran 58% dan untuk technical biasanya lebih kurang (sementara jumlah professor perempuan rata2 di sekitaran 15% saja – di uni umum itu lo yaa!) =====

kembali lagi ke intro workshop tsb aja yaa.. acara pertama yaa masing2 diminta mengenalkan diri dan projectnya di meja masing2… satu meja bulat ada sekitar 10 sampai 12 phd gitu, sy yg muka cahaya asia sendiri.. yak mulai deg2an ngga pedenya.. ditambah di meja saya – cuman sy yg perempuan.. yaaa, entah kenapa kok makin nambah ngga pede… lantas dimulailah oleh partisipan pertama di sebelah kiri sy (alhasil membuat sy menjadi giliran terakhir.. fiuuuh)

nama sy A, sy tergabung dalam proyek pengembangan liquid chip deteksi dan mengatasi perkembangbiakan sel bla bla bla..

WOW.. impressive! yg lain langsung memberikan komen, setelah berdecak kagum..

nama sy B, anda tentu menggunakan wireless internet bukan? nah, bayangkan ada berapa banyak gelombang radio yg seliweran di udara di sekitar kita, bagaimana mengatur keributannya itu menjadi proyek sy saat ini..

WOW… amazing! lagi2 kata2 kagum terlontar kembali.. disertai pertanyaan tentang bla bla bla seputaran hape, wifi, dll itu lah..

.. dan semacam itu lah partisipan berikutnya dan berikutnya.. berkaitan dengan kehidupan atau kecanggihan atau kerakyatan.. makin lama makin menakjubkan aja kedengerannya.. mana kelihatan banget mereka masih di kisaran umur 20an begicu… jadi nginget.. sy pas umur 20an ngapain yaaa… nambah lagi ngga pedenya… membuat sy -yg lagi nunggu giliran sambil ngedengerin betapa hebatnya proyek mereka- menjadi menua eh mengeciiiiil..

mengeciiil..

mengecil..

dan menguap begitu saja.. eh, kalau boleh berharap ya lemak 3D di perut sy aja lo yg menguap yaaa.. hehehe.. asli, sampai sy mikir, pas giliran sy nanti sy mau bilang apaaaaaa??? boleh ngga sy bilang sy tukang bersih2 yg nungguin mereka ngabisin minumannya di meja?

-.-

saya? saya? saya? hmm..

proyek sy ttg bercerita (dijital) sebagai dasar pengembangan literasi (dijital) anak usia dini.. kata sy cepat, lirih, dan sy akhiri sendiri biar sy ngga denger komen atau mendapat pertanyaan…. sudah yaa sudaaah.. OKAY guys.. now what?!?!?!?!

=========

sy paham apa yg sy rasakan saat itu.. unworthyness atau worthlessness.. dan sy juga tahu, bertahan dengan perasaan seperti itu akan mengarah pada DEPRESI seperti berita2 phd yg serem2 selama ini, dan yg paling bencana adalah bakalan bikin penelitian sy ngga selesai-selesai..

mungkin sy terlalu sering mendengar kalau: to get a PhD means you are the world’s leading expert in your topic. sementara sy ngga merasa secanggih itu deh.. sy hanyalah remahan kacang dalam terang bulan kacang coklat keju.. padahal kalau dipikirkan lagi, didengerin lagi pelan-pelan yaaaa… ya kan memang beneeeer.. topik sy yg cuman punya sy aja kan.. disertasi sy kan ya cuman sy yg tahu.. UNIK.. kaya sy.. ya ngga?

Today you are YOU, that is truer than true

there is no one alive, who is youer than YOU ” -DrSeuss

dan supervisor sy pun berbaik hati memberikan peptalk keesokan harinya setelah ngelihat muka sy yg ditekuk2 kaya duit lusuh.. phd ini kan masa mengukuhkan dasar kemampuan meneliti dan mengatur proyek, yg nantinya akan dikembangkan setelah phd – yg mungkin akan butuh waktu dan tenaga yg lebih sampai bisa membentuk pengalaman dan reputasi di akademia (ga pake indosiar yaa!) masih panjang waktunyaaa.. dan ngga ada tuh yg bilang harus umur segini harus sudah apa.. perempuan atau laki-laki.. acia atau yurep.. karena pendidikan itu sepanjang hidup dan untuk siapa saja..

trus mata ini bersemangat lagi ala stephen chow!

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements
16

Beasiswa dan saya

pada satu masa di twitterland, yg bisanya sy baca sekilas saja, ada twit yg amat menggoda buat dikomentarin balik gara2 ada istilah:

(((ngemis))) beasiswa

trus jelas yg reply (dgn huruf acak dan tanda seru) yaa banyak dooong, trus di-reply balik sama si mawar – sebut saja kakak pencipta istilah tsb dgn nama ini ya – nunjukin kalau dia ngga ngerti salahnya dimana wong dia ngomong biasa aja kok neyti jen pada nge-gas gitu.. benci sana benci sini pun dimulai… dan seperti biasa, ramailah twitterland dgn lalalili seputar beasiswa (yg sebenarnya awalnya ramai karena sebelumnya ada twit pembahasan ttg menjadi orang tua yg bertanggung jawab – ngga ikutan ini sy deh, capek! wkwkwk)

sy – yg sejatinya hidup di bawah kucuran beasiswa dari masa ke masa.. jadi merasa tertohoq.. mengapa begitu hina diriku dihadapanmu, mawar… *halah *cari meme qasidah

lah gimana toh, dari awal pendidikan tinggi sampai saat ini ditambah workshops,  shortcourses, bantuan/media belajar, dan seminars yg sy ikuti, semua bukan murni duit sendiri atau dari orang tua, malah sy sebisa mungkin menghindari menggunakan pemberian orang tua (- kecuali kepepet ^^v) eh, kok mbahas orang tua lagi, ooopsie.. yaa pokoknya sy termasuk golongan yg bersemangat apabila mendapat kiriman info beasiswa ataupun hibah penelitian begituuuu..

saat itu seketika sy esmosi dong, langsung perintah si jempol – admin akun twitter sy untuk beraksi demi bela diri sendiri: beasiswa itu sejatinya penghargaan! beasiswa itu prestige! beasiswa itu dapetinnya ngga mudah! beasiswa itu butuh konsistensi! dar! der! dor! (tapi kemudian dibaca dan diedit ratusan kali sebelum di-twit kok ^^ lantas di-twit dgn sopan, intinya adalah pengendalian diri, saudara, betul tida?)

nah, ya gini ini yg kemudian jaka sembung.. alias bakalan kaga nyambung antar 2 kubu neytijen.. dan ngga akan bikin benci sana benci sini itu lantas menguap begitu saja, karena apa? ya karena dasarnya beda.. yakinnya beda booo..

beasiswa menurut saya

sedari kecil, sy melihat istilah beasiswa sebagai terjemahan dari kata “scholarship” yg merupakan sebuah prestise – beasiswa tipe penghargaan yg diberikan karena prestasi.. pengertian ini didukung oleh arti dan penggunaannya dalam kalimat di macmillan dan collins dictionary.. untuk mendapatkannya harus  berkompetisi dengan kemampuan penuh.. modal nilai setinggi-tingginya, prestasi non-akademik yg menonjol, nilai baik hasil tes bahasa inggris (yg ngga murah.. dan mungkin ngga sekali ikutnya.. *hiks), dan kemampuan komunikasi yg sesuai… setelah mendapatkannya juga harus mempertahankan, minimal prestasi tetap baik (sampai kapanpun jua..) dan selesai tepat pada waktunya.. (kapan kelar studinya, Moz? *eh maaf ya ini ngga relevan… *pakai kacamata hitam…)

pengertian lain beasiswa

sedangkan mawar, imho, melihat istilah beasiswa seperti dalam KBBI atau terjemahan “scholarship” dalam cambridge dictionary, bahwa beasiswa itu semacam bantuan finansial untuk orang yg tida mampu (dalam menempuh pendidikan tertentu..) <- maka ini juga benar kan.. arti beasiswa tipe pemberian/bantuan..

nah, wajar kan sebagai orang yg tida-pernah-tida-mampu, mawar akan memandang bahwa pengajuan beasiswa seperti ini seperti ngemis.. walaupun, sebenarnyalah penggunaan istilah itu juga tida tepat disematkan pada karyasiswa…

ngemis itu menurut KBBI adalah meminta dengan merendah- rendah dan dengan penuh harapan.. lantas habis dikasih, ya sudah ngga ada kewajiban apa2 ke yg ngasih.. laah, ini kan bertentangan bahkan dengan beasiswa jenis pemberian sekalipun, karena si karyasiswa akan tetap mendapat kewajiban2 yg harus dipenuhi..

update closing

yaa, ngga ada yg salah dalam pemahaman beasiswa ternyata kan, masalahnya ada pada DIKSI dan SENSI.. diksi itu pemilihan kata ketika mau komenin sesuatu supaya selaras dgn apa yg mau disampaikan, kadang maksudnya ngga gitu tapi kok ya yg keluar itu.. alhasil bikin yg lain sensi, trus muter aja kaya kincir..

trus bagaimana mengatasi masalah diksi? yaa, banyak baca..

kalau mengatasi masalah sensi? yaa ngopi, eh, piknik yuuuuk!

note: ngga usah sambil nyanyi – “aku bukan pengemis cintaaaa…” ya!

update note: usul perluasan arti kata beasiswa ke KBBI doooong!

 

 

 

 

 

 

 

11

Obrolan santai bareng stan

di suatu acara undangan blogger yg baik hati (makasih buanyaaak, Den!), yg didominasi makanan Indonesia – eh perempuan Indonesia maksudnya.. stan sempat menjadi center of attraction, diwawancarai mbak2 ketjeh – salah satunya kakak blogger yg menetap di belanda juga, tentang macem2 tuh, termasuk diantaranya tentang tinggal di belanda..

intinya – karena stan bilang lebih suka tinggal di belanda, ditanyalah itu alasannya.. dan dengan polosnya, stan jawab:

“karena kalau tinggal di belanda, bisa update feed ig sampai 4kali sebulan.. sementara kalau di Indonesia yah gitu itu… trus juga suka bisa di-endorse…”

EPIC sekali yaaa jawabannya..

sementara pada yg ketawa ngakak – ada juga yg cuih cuih dalam hati kali ya… hahaha, entah karena udah judging duluan ttg anak 10thn dan social media-lah, … atau dan gadget-nya lah, … atau spesifik pada “dan ig-nya”

…lah *ketinggalan

sayangnya obrolan ini ngga diteruskan pada saat itu – eh… apa mungkin untung yaaa, karena kalau ditanya lagi lanjutannya trus langsung ditagih yg puyeng adalah emaknya..

loh kok bisa?

nah itu dia.. saat sudah kembali berdua, masih di dalam kereta api,  sy tanyakan kembali pertanyaan tersebut..

ma: jadi, lebih suka tinggal di mana?

s: disini (belanda)

ma: kenapa?

s: karena kalau tinggal di belanda, bisa banyak yg mau di-post di ig… sementara kalau di Indonesia yaaa sekali sebulan atau bahkan engga sama sekali..

ma: kenapa engga sama sekali, sementara di belanda bisa

s: ya karena engga ada yg menarik laaah, inget dong mama kalo wiken kita ngapain.. paling dinner sm papa trus ngafe atau ke mall.. yaaa, enak sih, aku suka, tapi engga asik buat di-posting, menarik – engga, ngasih inspirasi – juga engga.. lah ngapain terusan?

kalau di belanda kan mama juga tau, aku suka ke museum2nya, suka lihat perpus2nya, suka buku2nya, suka naik kereta, suka jalan2nya, suka nyobain yg baru, dan itu bisa tiap minggu kan ma..

kata stan berapi2, gluk, bikin mamanya tersedak

s: iya kan ma?

ma: *garuk2 kepala, hmm, iya juga sih.. 

… … …

s: trus gimana lo kalau kita balik nanti?

ma: *lihat langit2 kereta api cari wangsit du du du du

 


 

PR ini.. 

jadi kepikiran enaknya kemana kalau wiken (selain kerja!)

karena kalau di Indonesia kami bisanya pergi bareng2 kalau wiken – sementara padahal kalau wiken macet, jadi kadang kita (bapak&emaknya) ngga mau cape2 kena macet dsb..

dan kalau di Surabaya aja kayanya 2 museum sudah, kebun binatang sudah, Surabaya carnival sudah, kalau kegiatan main, berenang, atau nonton bioskop milih ngga wiken lah biar agak murah – eh.. agak sepi juga maksudnyaaaa ^^,

daaaan kalau bapak sm emaknya sudah cape mikir yaaa ujung2nya kalau ngga di rumah aja yaaaa: marilah wisata mall!

trus gimana cobaaaa?

 

 

 

 

 

 

9

Terjebak Drama Korea

…sila lewatkan postingan receh berikut inih..

ceritanya bbrp saat lalu sy berhasil menyelesaikan satu artikel jurnal sy setelah beratus-ratus purnama revisi sy lewati… hihihi… dan setelah itu blank dong.. bengong lah ai di hadapan laptop, tak tau arah… (meski sudah tau musti lanjut ngerjain artikel berikutnya sih..) tapi tetep aja paused, hmm.. sy merasa kudu ada reward nih.. kan i finally finished something! gitchu…

kalau di Indonesia, mungkin sudah terbanglah sy ke tempat spa murce dan menghabiskan 4 jam mempersantai diri, bkn mempercantik yee, muka sy sudah takdirnya beginih >.<

lah kalu di Belanda.. hmm, sy cuman bisa terbang pake henpon.. utak atik foto buat update IG.. truus browse twitwar di twitter dan menahan diri buat ngga komen ke berita2 ajaib nun jauh disana.. truuus masuklah sy ke fb.. tararaaaaam…

ada seorang teman yg baru saja share clip 11 menit dari sebuah…

drama korea ^^,

yg menampilkan 3 kesukaan saya dari sebuah film:

1) setting sekolahan 2) anak perempuan pemberani 3) HANTU!

the who can see

waaaaa… kayaknya seruuuuu nih… hestek horror lover… dan lumayan menghibur kayanya..

tapi drakor? hmm gapapa kan konon katanya korea-an suka banyak cerita yg konyol gitu, meski tetep horor kan… semoga tetep sereeeem ya, harapan sy tulus…

apalagi setelah kecewa ngga bs nonton pengabdi setan dan menemukan fakta bahwa insidious the last key ngga seserem yg dibayangkan (sy pikir krn nontonnya di tv, eh kata suami yg nonton di bioskop pun begitu, cuman sesekali kaget aja kena soundnya – suami istri pecinta horror ^^)

kemudian sy memutuskan untuk search via fb aja episode pertama serial ini, dgn kata kunci “the one who can see“, hihihi, kan sy ngga tau judulnya.. barulah setelahnya sy tahu judulnya

HWAYUGI

whatever the meaning is..

cerita hwayugi dibuka dalam setting kelas sekolah dasar.. dengan tokoh utama Seon Mi yg bisa lihat hantu sementara temen2nya engga, dan diapun di-bully habis2an karenanya.. namun setting sekolahan berakhir di beberapa menit awal itu ajaaaa…

looo bukan setting sekolahan jeeee…. salah kan ya kaaan…

yaaa tapi cerita tetap tentang si anak perempuan dengan payung kuning ajaibnya… oke, krn tokoh utamanya tetep.. eh ya gapapa sy lanjut deh nontonnya… dari sekolahan, ceritanya ganti ke settingan dimana dia pulang sekolah diikuti si hantu guru, yg mempertemukan dia dgn tokoh kedua dan ketiga, Ma Wang dan Oh Gong.. daaaaan, cerita seputaran tokoh anak perempuan pemberani ini pun berakhir di menit keduapuluhan…

hiyaaaaa… hilang dong kesukaan pertama dan kesukaan kedua sy -___-”

hmm, tapi kan ceritanya tetep hantu2 gitu kaaan.. jadi sy lanjut lagi deh.. ^^v

setelah menit ke-dua puluh alur meloncat ke setting 25tahun kemudian, saat Seon Mi sudah dewasa dan menjadi CEO sebuah perusahaan real estate! hahaha.. cocok.. karena dia bisa beli property harga murah krn lama ngga laku atau berhantu.. namun kemudian dia bisa ngusir hantunya, dan propertynya bisa dijual lagi dgn harga normal… suksesss dooong dia… yg bikin lucu asistennya yg nganggap si boss aneh, suka ngomong sendiri dll.. yaaa horor komedi lah yaaa… sy terhibuuuur…

eits… masih lanjut nih ceritanya… setelah satu jam nih, baru nyadar ini hiyyaaa drama yg satu ini bakalan ngga jauh2 dari nuansa romansa… aduuuuuuuuuh… hahaha… trus jadi galau sendiri, lanjut ngga ya…

jadi ini tuh A Korean Odyssey, versi modern dan gokil dari kisah Journey to the West (JW)… itu looo… cerita ttg pendeta mencari kitab suci bersama monkey king Sun Go Kong dan temen2nya.. kebetulan sy suka ceritanya JW.. jadi yaaa paket lengkap deh, hwayugi ini ada hantu2annya.. ada komedinya.. dan ada kisah cinta yg rumit antara Monkey King dan Seon Mi (karakter si pendeta atau manusia suci dalam kisah JW) – (dan kisah2 cinta siluman ataupun zombie lainnya… wkwkwk)

dan.. meskipun di grup para sahabat dan keluarga ngga ada yg nonton drakor, sy ajakin juga ngga ada yg minat, ya jadi ngga ada yg mendukung sy berbunga-bunga dan galau karena nuansa romansa di drakor ini, biarin deh.. sudah terlanjur cintaaa… yaaa sy tetap lanjut menunggu episode demi episode nih tiap weekend (tayang tiap sabtu dan minggu malam di korea)… lumayan, jadi reward setelah duduk berkepanjangan saat weekdays… ya kan ya kan ya kan…

 

*postingan sambil nungguin episode 8

*update.. soundtrack2nya bikin galau! apalagi dengerin pas winter juga.. meleleh! ini salah duanya: bumkey – when i saw youost episode 1

 

 

 

 

 

4

primbon parenting: talking while walking

Blog1

jadi gini, sbg emak2 (sok) sibuk, sy suka takut sy ngga bisa memenuhi satu hal penting dalam parenting:

be available for your children

ada untuk anak ini beda lo dari nyiapin keperluan dan kebutuhan anak..

beda juga sama nganterin anak maen misalnya…

bedanya yg satu ini ngga bisa disambi (eh apa yg bahasa Indonesianya??? ngga bisa diduain deh pokoknya..) karena itu kalau menurut sy sih musti dijadwalkan, engga bs gitu mikir: yaaa liat2 anginnya deh, anginnya mah lewat ya lewat aja… anaknya makin gede lo iniiiiiih…. <- ngingetin diri sendiri! ^^

padahal menurut primbon parenting ala MbakMoz:

tiap minggu harusnya ada aktivitas bersama anak (dimana ortu ga boleh ada kerjaan lain) dimana aktivitasnya merupakan pilihan/kesukaan anak (DAN ortu bisa juga ikutan, kalau main bola yaaaa makasih lah yaaa…)

aktivitas ya, jadi “kegiatan”… nah dgn melakukan kegiatan bebarengan, diharapkan akan mengalir percakapan yg ENGGA bersifat todongan, tuduhan, atau interviu hingga bisa sama2 sharing tentang pendapat masing2 ttg hal2 yg ada.. jadi fokus gitu deh sm anak, hmmm kaya pedekate gitu deh, masa iya kita pedekate sambil asik cuci piring, kan engga mungkin ^^, yg mungkin adalah cuci piring sambil ngomel2… jiaaaaah… *emak2 bangeeeet eike yak..

gini soalnya.. di hari-hari biasa, kalau baru pulang ke rumah, sy nyuci piring (piring lagi.. piring lagi.. ada apa dgn piring? hahaha) sambil mikirin banyaaaaaak… kayak deadline ini itu makin dekat, atau mau nulis apa nanti malam, atau mau baca artikel mana yg tadi sekilas kayanya bagus banget buat dikutip di artikel berikutnya, atau sambil memperkirakan awal tahun ini kira2 transferan beasiswa datengnya kapan yaa, atau mikirin curhatan2 mana yg belum dibales tadi yaaa, atau mikir tagihan pajak bakal datang kapan, dan lain-lain yg selalu bikin pening kepala.. eh trus Stan – anak lanang menjelang remaja – suka mendadak datang ke dapur bawa cerita panjang lebar tentang sekolah, guru, atau temen2.. ngga brenti2 lo ceritanya… terusss terusss dan terussss….

walaaaaah..

sy nyerah, tiap lagi lemah gitu seringnya sy akan mendengar seperlunya > berasumsi > beropini..  walau mungkin dia ngga perlu opini sy saat itu… ampuuuun… *tutup muka… *emak macam apah sayah inih

syukurlah si anak nih terbiasa kritis responsif komunikatif..  dia bakalan protes sertamerta “mama, you didn’t listen!” lantas si ibu akan tertunduk malu dan merasa bersalah… hahaha… engga lah..

sy biasanya minta maaf sudah menyampaikan opini sy tanpa diminta.. kemudian kembali berusaha mendengarkan,  kalau sy pas ngga bisa konsen dengerin sy akan jujur, dan minta waktu untuk mencoba fokus setelah cuci piring tentunya…

dan kalau itu hal yg cukup mengganggunya kita akan masukkan ke agenda buat diobrolin kala weekend, karena untuk hal ini, sy berguru pada mami sy untuk selalu meluangkan waktu untuk: talking while walking

kebiasaan keluarga niy kalau mau fokus ngobrol malah ngajakin masuk mobil trus kemana gitu… atau minim beli makan dimana gitu yg rada jauhan alias di luar kota… dasar pada tukang makan semua… dan tukang ngobrol semua… tukang berantem semua, eh

alesannya kalau ngobrol pas lagi pergi2 waktunya akan lebih lama, milih tujuan bisa barengan, dan kegiatan mengisi waktunya bisa bervariasi.. banyak yg bisa muncul sebagai obyek yg bisa diomongin (atau buat ngeles sementaraaa kalau topiknya susah.. hihihi)… dan biasanya.. seringnya.. piknik itu bikin mood enak… dan mood enak adalah koentji!

dan alasan lain adalah, kalau pas pergi bareng kan susah buat diem2an… aneh aja kalau pergi bareng trus sibuk sama gadget sendiri2 kaaaan (kalau sibuk sm game minim pamer2 skor laaaah, hahahaha… *emak gamer) trus paling penting adalah susah marahannya, harus baikan cepet lo, hihihi.. an kalau pergi bareng pasti ada sesi makan bareng, susah lo makan sambil marah, ya ngga sih? kalau sambil jalan kaki atau bersepeda dan menikmati udara luar itu bikin seger dan ga gampang emosi.. menurut teorinya sih ortu wajib melembutkan reaksi saat2 “being available” softening your reaction is a must! dan ini susah buat emak2 yg terbiasa emosinya gegap gempita…

catatan penting untuk ngobrol sm anak yg sy juga masih membiasakan diri..

catatan buat “talking”

satu.. pastikan dulu apa yg dibutuhkan, saran atau dengerin atau bantuan mengatasi sesuatu.. ngga semua2 dalam hidup anak ortunya musti step-in kan?

dua.. apapun yg diomongin  kudu didengerin sampai tuntas, trus dengerin juga pendapatnya tanpa lecture/criticize.. respon pertama yg dianjurkan hanya mengulangi saja.. atau memperjelas, misalnya “jadi kamu ngerasa sebel karena…” (kaya sm klien curhatan gitu deeeh)

catatan buat “walking”

satu.. arahkan anak untuk memilih kegiatan yg diinginkan, kemudian tempatnya.. baru diskusikan apakah kegiatan tersebut bisa melibatkan ortunya apa engga..

dua.. ortu musti siapkan alternatif2 kegiatan, baik untuk mengisi waktu ataupun kalau2 terjadi hal yg ngga sesuai, misalnya hujan atau perjalanan harus tertunda.. bisa games sederhana atau nyanyian atau buku aktifitas yg bisa dikerjakan bersama

catatan umum

Kids learn by imitating. termasuk dalam pengendalian emosi. mereka belajar dari ortu bagaimana cara mengatasi emosi untuk menyelesaikan masalah dan menghadapi perasaan yg rumit.. ortunya musti belajar terus nih yaa…

children are lovely, parenting is (indeed) hard work

 

 

 

 

9

Selamat Tahun Baru

waah, waktu terasa berlalu begitu cepat di penghujung tahun yaa.. tau-tau besok udah ganti tanggalan aja.. nah, tiap masa liburan tahun baru biasanya sih di rumah – liat kembang api dari jendela, waktunya reviu setahun kemaren (counting all my blessings & blessings in disguise – karena hidup itu paket lengkap yekan – suka dan duka… sy belajar mensyukuri semuanya, meski ngga langsung ngerti hikmahnya…), kemudian baru coret2 di kalender baru dan agenda (planning and resolution)..

november lalu sy sempet ikutan course ttg pengembangan diri yg diantaranya mengajarkan tentang membuat alat bantu refleksi akhir tahun: wheel of life.

wheel of life

dimulai dengan (1) identifikasi aspek hidup apa aja yg penting.. ini sy nulisnya banyak banget, tapi SmartArt pie-nya microsoft cuman bisa maksimal 7 variabel, hehehe.. alhasil sy pas2in dengan kolom yg ada.. yg sekiranya bisa sy gabungin ya udah sy satuin aja..

(kalau ada aspek lain, boleh dong share juga yaaa…)

kemudian di tiap aspeknya, berikan (2) tanda sampai dimana pencapaiannya.. berdasarkan preferensi pribadi tentu, bisa dari tingkat keberhasilannya atau tingkat kepuasannya.. nah, kalau dimasukkan chart pie begini jadi lebih mudah ngebandinginnya kan ^.^ don’t forget to be nice to yourself.. jangan pelit2 lah ngasih nilainya..

wheel of life

resolusi tahun baru

setelahnya ya baru bikin catatan diri sendiri tentang (3) apa & gimana nahan yg sudah lumayan bagus kemarennya, (4) apa yg dirasa kurang dan gimana naikinnya, (5) apa yg mau dicapai/dimiliki/dicoba di masa mendatang, dan yg ngga kalah penting: (6) kebiasaan jelek apa yg mau dibuang..

buat bikin resolusinya tipsnya cuman dua:

mulai dari yg mudah (but still… DREAM BIG!) buat sy: nomor (3) planning (dan semoga teteup rajin), yg nomor (5) pengen punya mesin kopi! (tassimo? senseo? nespresso? dolce gusto?) dan nomor (6) kurangi online window shopping – hahaha ampuuun ini mah! fomo – fear of missing online-discount

trus jangan banyak2 maunya, hahahaha.. soalnya nanti seiring waktu juga bakalan nambah sendiri kok… buat sy yaaa di aspek studi – submit artikel, nulis artikel, sama penelitian terakhir.. lainnya bakalan ngikut lah yaaa…

 

 

 

selamat tahun baru 2018.. semoga masa mendatang lebih baik dari sebelumnya.. enjoy holiday… dan let’s sprinkle kindness everywhere yaa..

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Helsinki Trip: Suomenlinna Island

Backpacking – Mom & Son: Helsinki plan

kami berada di Helsinki selama 24 jam:

  • 10 jam pertama bermalam di bandara (baca ceritanya di sini),
  • 10 jam eksplorasi Helsinki (Suomenlinna Island & All around the City), dan
  • 4 jam di bandara lagi siap untuk perjalanan berikutnya

untuk 10 jam eksplorasi kota itu, sy memutuskan untuk membeli travelling 1-day pass, pass untuk 1 hari di dalam zona 1 (Helsinki dan bandara yg terletak di Vantaa termasuk dalam 1 zona) yg bisa digunakan di semua moda transportasi  (harganya 9€-dewasa + 4,5€-anak-anak, untuk update harga + cakupan wilayah zona 1 bisa dibaca disini)

setelah membeli tiket di mesin tiket di dalam bandara, kami memulai hari dengan naik bus dari Vantaa menuju tengah kota Helsinki, kemudian tram ke market square (don’t ask the detail, we google-map-ed our way to the port,

tanpa google map, aku hanya butiran debu…   -____-“

sesampainya di market square kami baru ngelihat kesibukan orang2 mendirikan tenda2 buat jualan… yaaaa lupa ini minggu, jam 9 pagi.. helsinki masih sepi! (padahal udah laper, yaaa bawa bekal sih, tapi kan buat piknik, masa iya piknik makan angin -__- cuman berdoa kuat2 si tole ngga cranky aja)

nah, dari market square ini nyari jetty tempat ferry buat nyeberang ke Suomenlinna.

 

Suomenlinna Island

fact: pulau ini adalah sea fortress, benteng abad 18 yang menggabungkan 6 pulau kecil, dari 10 tempat yg instagrammable di Finlandia, dan dekat dari Helsinki, masuk pulau ini GRATIS, ferry menuju pulau ini termasuk wilayah day pass – jadi ga bayar lagi

perfect for stan >>> ada bau2 sejarahnya gitu, dan ga jauh2 jadi ngga capek

perfect for mama >>> gratisan dan instagrammable, wkwkwkwk ^^

 

durasi perjalanan?

  • perjalanan ferry sekitar 15 menitan.. pemandangannya baguuuuuuuuuus bangeeeeet (sampe tole lupa kalau dia laper) rasanya looo lihat lautan biruuuuuu  sejauh mata memandang dan pulau2 kecil gitu, langsung bikin pengen berpetualang ala2 treasure island..
  • keliling pulau2nya semampunya sekitar 2 jam – niy jalan kaki santai dan foto2 (we had around 175 87 pictures (175 pictures covered all Helsinki Trip), doyan fotoooooo dan semua2 difotoin, mau bikin video ala2 vlogger juga, tapi gagal, kebanyakan ketawa… hancuuuuur deh hahaha ga bakat ngartesss), stan suka banget gegara banyak bukit2 dan batu2 yg bisa dia naikin.. hadeuh.. sementara emaknya hobi molor anaknya hobi amat ngabisin energi yak…
  • picnic di salah satu taman 30 menit, meski suhunya dingin tapi matahari bersinar terang, lumayan lah sambil menghangatkan diri…
  • nongkrong di cafe 30 menit juga,
  • took a nap 30 menit (moloooor bu????)

jadi total 4 jam kami habiskan di pulau Suomenlinna

(horeeeee.. masih punya 6 jam buat exploring the city!!! ceritanya bakalan nyambung lagi yaaaa…)

ada apa aja?

ada benteng2 laaaah, beserta beberapa senjata seperti meriam dll, seru juga masuk2 ke dalam ruang2 yg dindingnya dari batu itu dan ngebayangin musti ngintip dari jendela2 sempit di malam hari buat ngawasin lautan luas seluas-luasnya..

ada resto & cafe2 lucu – kami nongkrong di cafe piper makan pie bayam.. mau pesen teh hangat eh yg ngelayanin bingung, it’s summer katanya, kami tidak punya minuman hangat saat summer.. eh lah dah lah.. summer suhu 10’C begini yaaa masih bikin badan menggigil toh mas… >.< ,

ada 6 museums (kami ngga masuk nih, bayar sekitar 4-7euro/museum <- *oalah nak, maafkan yaaa mamanya kismin) jadi yaaa cuman foto2 aja didepannya, hehehe, lagian kalau minggu bukanya lebih siang jeeee, kan kami juga pengen keliling kota, hahaha… *alesan

ada perpustakaan, tapi tutup di hari Minggu, masuk juga ngga ngerti bahasanyaaa…

ada stand2 jual ice cream, souvenirs, dll – akhirnya karena pede dengan kehangatan matahari – kami beli ice cream daaaaan – sambil nunggu ferry balik – memakannya dengan rakus di depan pintu gerbang masuk, yg langsung bikin bayi2 merengek2 minta ice cream juga ke ortunya hahaha… sengajaaaaaa… *devil mode on

 

cof

ferry helsinki – soumenlinna

cof

pemandangan otw ke soumenlinna

cof

jembatan yg menghubungkan antar pulau

cof

salah satu gerbang benteng

cof

taman bunga begitu sampai di soumenlinna

cof

cafe2 cantik dimana-mana

cof

perpustakaan (tutup di hari minggu… kebayang bahasanyaaaa…)

cof

lorong2 yg seru karena ada yg bercabang di dalam..

cof

toiletnya unik, dan bersih!

cof

pemandangan indah

dav

pie bayam dan mozarella (hangat!), di cafe piper

cof

pemandangan dari salah satu ujung pulau

dav

istirahat, leyeh2 trus ketiduran deh, hihihi *tukang molor

dav

isi bensin, ngunyaaaaah..

 

Sejarah Suomenlinna

(terjemahan bebas dari website resminya)

Dibangun thn 1748, saat Finland masih bagian Swedia, nama asal: Viapori. Tujuan dibangunnya untuk melindungi Swedia dari serangan Rusia. Thn 1808, dikuasai Rusia, kemudian setahun sesudahnya seluruh Finland juga dikuasai Rusia.

Thn 1918, benteng ini kembali dimiliki Finlandia yg sudah merdeka dan diganti namanya menjadi Soumenlinna yg artinya: “the castle of Finland”.