Travelling tanpa vs bersama bayi

sy sering mendengar akhir2 ini pesan2 ttg travelling pada perempuan, kalau travelling itu asiknya pas belum punya bayi.. karena kalau nanti punya bayi itu bakalan ribet..

bagaimana menurut seorang Moz?

ya tergantung orangnya lah, kalau dirimu orangnya ribet ya mau sendiri kek, mau sama orang kek, ya udah bakalan ribet aja.. itu menurut sayaaaaaa.. krn sy orangnya paling ngga bisa ribet, ya menurut sy ngga beda aja… dan sy ngerasa buat yg satu ini sy ngga berubah tuh… oh iya… yang sy heran adalah: kenapa yg dibilangin gitu (cmiiw) cuman perempuan sih, seolah2 itu tanggung jawabnya si ibu sorangan aja, dan pasangannya ngga ada – ya kecuali emang single parent yaa..

*tanyakenapa

waktu stan bayi: travelling non liburan

karena papanya bekerja di lain kota (beda kota sm rumah, beda kota sm tempat kerja sy juga), baby Stan dan sy emang biasa bepergian hanya berdua setiap harinya, seringnya juga sampai luar kota, targetnya rumah sy, rumah mami, tempat kerja (kampus dan playgroup), tempat klien (klien sy adalah sekolahan/paud), rumah teman, dan mall.. hahaha..

nah, kalau di tempat2 yg pasti itu (rumah/tempat kerja) sudah ada baju, snack, mainan anak.. dan di mobil juga sudah kaya orang pindahan, semua tersedia.. jadi sy ngga perlu nyiapin setiap saat..

kekurangan metode ini adalah: butuh persediaan banyak! hahahaha..

kalau pekerjaannya (biasanya training guru paud) butuh waktu agak lama dari 5 jam sy selalu mengajak mahasiswa sebagai asisten, bagian menyiapkan segala sesuatu baik untuk pekerjaan dan bayi, atau sy menangani klien bersama sahabat sy jadi gantian jaga baby-nya, atau kalau kurang dari 5 jam kadang titip ke adik atau kakak sy di rumah mereka, atau sy ada juga alternatif asisten rumahan (tapi bukan art sy) yg bisa dititipin.. nah, kalau sy kerjanya hitungan hari, minggu, atau bulan baru baby Stan dijagain papanya (papanya yg cuti)..

selain bukan bibi titi teliti, sy juga penganut azas irit, contoh sederhana sy pake toiletries yg sama aja dgn bayi, kecuali sikat gigi ^^, trus sy ngga beli tas bayi yang lucu2 berwarna pastel dan berbahan kain katun lembut itu.. bikin gemes sih pernik2 bayi tuh, tapi ngga praktis… ya keperluan bayi sy bawa pake tas ransel atau tas travelling biasa.. ini juga akan lebih praktis kalau tiba2 mobil ngadat dan sy harus naik colt atau bus antar kota (saat itu Sidoarjo – Surabaya seringnya)

waktu stan bayi: travelling liburan

nah kalau emang tujuannya adalah travelling buat liburan yaa biasanya kami selalu bertiga doooong. dan karena yg titi teliti alias biasa ribet itu swami, yah pak swami juga lah yg bagian ribet alias rajin banget bikin list dan checking barang2 kebutuhan si bayi.. dia mah dari saat single juga sudah begitu itu – lebih2 pas ada bayi…

dan syukurlah dulu Stan pakai sufor sebentar aja, sebelum dan sesudah ASI, kemudian lanjut susu UHT.. jadi ribetnya pake sufor (perbotolan dll) ngga lama2 deh ya.. ketika Baby Stan mulai bisa jalan, dia malah ngga mau pake stroller, berkuranglah bawaan terbesar saat itu.. saat bepergianpun, kami hanya mengambil road trip dengan mobil pribadi, irit dan praktis, dan yg lebih penting yaa sesuai budget keluarga kecil kami saat itu..

kesimpulan Moz

jadi kalau buat sy yaaa ngga beda antara sebelum dan sesudah ada bayi: sy ngga ribet sama kostum, pernik, make up, dan barang bawaan, cuman.. beda yg ada tuh sy makannya tambah banyak aja… hahahaha… entah ini alasan apa bukan..

eh iya, jaman sy juga belum ada instagram kok, facebook juga belum ngehits, sy dulu masih ber-friendster ria, jadi mungkin kurang tantangan yaaa.. *peace

dan sy pasrah aja kalau sy TIDAK dikategorikan sebagai emak indonesia ideal yang harusnya lebih cemepak (kalau dalam bahasa jawa, bahasa indonesianya apa ya, yg bagian nyiapin2 gituh deh) syukurlah yaaa pasangan sy termasuk dalam #timribet sementara sy-nya adalah #timcuek

 

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Travelling tanpa vs bersama bayi

  1. Kamu lagi mudik kok sik sempat2e nulis? Apa ada yang menggelitikmu? 😁

    Dengan ini aku menyatakan : tidak ada bedanya sama sekali dan ga ribet. Dibawa santai saja. Aku tuh pernah baca, punya bayi hampir sama kayak punya binatang peliharaan (atau punya anjing ya lebih tepatnya, aku lupa). Bukan bermaksud menyamakan bayi sama hewan, tapi maksudnya dari segi penanganannya. Kalau bayi sudah dibiasakan santai dan ga ribet, maka bayinya ga ribet. Ortunya pun musti santai, biar nyetrum ke bayinya pun santai. Apa yg dirasakan ortu dirasakan juga sama bayi. Jadi kalau ortunya biasa ga ribet dan santai, bayinya pun jadi santai dan ga ngerepotin. Liburan kan tujuannya bersenang2 bersama. Jadi ya letakkan dulu hal2 ideal di rumah. Misalkan kalau bayi masih mpasi, ya ga usah sampai bawa alat mpasi segala ke tempat liburan. Kasih bayi makanan instan sesekali kan juga ga haram hukumnya. Atau suapin sama kayak apa yang kita makan, tapi bagian2 tertentu yang bisa dia makan. Hal2 gitulah. Jangan sampai dengan adanya bayi jadi menghambat kesenangan travelling yang sudah terpupuk sejak muda trus nyalahin bayinya “iya nih, ada bayi jadinya travelling ditunda dulu. Takutnya ada apa2 atau ribet” lha sing ribet sopo kok sing disalahno bayine 😅 duh aku ngecepret kok cek akehe sih. Maklum, testimoni harus dikeluarkan ben ga dadi jerawat.

    • terpacu platform tetangga, hahaha.. ttg susahnya travelling kalau sudah punya anak, atau ya iyaaaa akan lebih mudah buat aku karena anakku udah gede, padahal aku setuju denganmu.. semua ya kembali ke kebiasaan orangnya.. kalau mo travelling biasa ribet ya bakalan tetep ribet baik ada atau ngga ada bayi.. dan keribetan itu juga bakalan nular ke bayinya.. makasih ya ceritanya.. keluarkan Den kalau masih ada lagi.. hahaha..

  2. pas anak 1, kami masih enak traveling ke mana”
    pas anak 2, alamakkk tasnya makin banyak
    wkwkwk
    jadi susah
    beda sama kami sih
    bocil” ini lebih suka naik stroller
    makanya kalo traveling kami mengutamakan sewa stroller daripada bawa” dari rumah

    • Aku anak 2, diaperbag malah makin kecil lho, wkwkwk. Pengalaman waktu anak masih 1, banyak yg dibawa tp ga dipake. Tp klo untuk traveling keluar kota, aku jg blm berani sih. Lbh kepada krn bingung ini masalah pertidurannya gmn. Lha anak yg besar sama yg kecil kok sama2 umek pol klo tidur. Gerak melulu keliling kasur sepanjang malam.

  3. Setuju dengan sebagian besar pernyataannya, mbak. Sedikiit saja perbedaannya sih, dan itu lebih ke masalah pengharapan emaknya sih hahaha. Misal ingin traveling dengan tujuan bisa jalan-jalan berskedul. Kadang bayi atau batitanya cuma mau di tempat penginapan doank ahahaha..Jadi turunkan sedikit harapan saja sisanya sih sama ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s