Obrolan santai bareng stan

di suatu acara undangan blogger yg baik hati (makasih buanyaaak, Den!), yg didominasi makanan Indonesia – eh perempuan Indonesia maksudnya.. stan sempat menjadi center of attraction, diwawancarai mbak2 ketjeh – salah satunya kakak blogger yg menetap di belanda juga, tentang macem2 tuh, termasuk diantaranya tentang tinggal di belanda..

intinya – karena stan bilang lebih suka tinggal di belanda, ditanyalah itu alasannya.. dan dengan polosnya, stan jawab:

“karena kalau tinggal di belanda, bisa update feed ig sampai 4kali sebulan.. sementara kalau di Indonesia yah gitu itu… trus juga suka bisa di-endorse…”

EPIC sekali yaaa jawabannya..

sementara pada yg ketawa ngakak – ada juga yg cuih cuih dalam hati kali ya… hahaha, entah karena udah judging duluan ttg anak 10thn dan social media-lah, … atau dan gadget-nya lah, … atau spesifik pada “dan ig-nya”

…lah *ketinggalan

sayangnya obrolan ini ngga diteruskan pada saat itu – eh… apa mungkin untung yaaa, karena kalau ditanya lagi lanjutannya trus langsung ditagih yg puyeng adalah emaknya..

loh kok bisa?

nah itu dia.. saat sudah kembali berdua, masih di dalam kereta api,  sy tanyakan kembali pertanyaan tersebut..

ma: jadi, lebih suka tinggal di mana?

s: disini (belanda)

ma: kenapa?

s: karena kalau tinggal di belanda, bisa banyak yg mau di-post di ig… sementara kalau di Indonesia yaaa sekali sebulan atau bahkan engga sama sekali..

ma: kenapa engga sama sekali, sementara di belanda bisa

s: ya karena engga ada yg menarik laaah, inget dong mama kalo wiken kita ngapain.. paling dinner sm papa trus ngafe atau ke mall.. yaaa, enak sih, aku suka, tapi engga asik buat di-posting, menarik – engga, ngasih inspirasi – juga engga.. lah ngapain terusan?

kalau di belanda kan mama juga tau, aku suka ke museum2nya, suka lihat perpus2nya, suka buku2nya, suka naik kereta, suka jalan2nya, suka nyobain yg baru, dan itu bisa tiap minggu kan ma..

kata stan berapi2, gluk, bikin mamanya tersedak

s: iya kan ma?

ma: *garuk2 kepala, hmm, iya juga sih.. 

… … …

s: trus gimana lo kalau kita balik nanti?

ma: *lihat langit2 kereta api cari wangsit du du du du

 


 

PR ini.. 

jadi kepikiran enaknya kemana kalau wiken (selain kerja!)

karena kalau di Indonesia kami bisanya pergi bareng2 kalau wiken – sementara padahal kalau wiken macet, jadi kadang kita (bapak&emaknya) ngga mau cape2 kena macet dsb..

dan kalau di Surabaya aja kayanya 2 museum sudah, kebun binatang sudah, Surabaya carnival sudah, kalau kegiatan main, berenang, atau nonton bioskop milih ngga wiken lah biar agak murah – eh.. agak sepi juga maksudnyaaaa ^^,

daaaan kalau bapak sm emaknya sudah cape mikir yaaa ujung2nya kalau ngga di rumah aja yaaaa: marilah wisata mall!

trus gimana cobaaaa?

 

 

 

 

 

 

Advertisements

11 thoughts on “Obrolan santai bareng stan

  1. Trus aku mendadak kangen lagi makanan2 waktu itu.
    Aku baca omongannya Stan kok miris sendiri ya. Segitu ga ada tempatnya ya di Surabaya atau kota2 besar lainnya untuk menyalurkan hasrat dan rasa ingin tahu banyak anak2 di Indonesia akan banyak hal. Misalkan museum atau tempat2 lainnya selain mall. Taman pun sedikit, digusur pula dijadiin Mall. Semoga pas waktunya balik Sby Stan ga lama2 ya sedihnya.

    • iyooo, makanannya (dan kuenya yg imut2 itu) top banget.. jagoan semua itu yg masak – dan suppliernya juga tentunya, wkwkwk..

      aamiin.. makasih banyak.. doa emaknya juga begitu.. sementara ngumpulin tempat2 main yg edukatif di Surabaya dan sekitarnya..

  2. aaah mas tristaaaan.. tante ikutan melooowww.. duh bener deh mbak, pulang ke indo itu nanti terkadang ya ada rasa kangen meliliiiit (udh kyk mules gitu hahaha) sama enschede hehehe.. kl ina farza, awalnya juga banyak protes, terutama ttg macet dan ruang untuk jalan kaki.. dulu kl ada macet mereka panik, selalu dikiranya ada masalah apa, kecelakaan lah atau apa hehehe.. dan iya loh mbak bener banget masalah wiken itu, kl pun banyak tempat bagus (bukan mall) dan gratis, semacam edu park gitu, tapi jauuuuh lokasinya dan sering macetnya yg udah bikin lemesssss… mas tristaaaan, keep inspiring yaaa wherever you are.. kecuuups

    • makasih tanteArin.. yaa begitulah.. sementara sih mikirnya diajakin ke kota-kota kecil di sekitar Surabaya naik kereta api, bisa buat belajar sejarah… daaaan kulineran dong mbak, hahaha.. luhur sekali cita2 emaknya ini kan.. *makanan mulu yg dipikirin

  3. LOL aku ada disitu, ngerti juga sama kalimat yang langsung ngejudge anak 10 tahun dan media sosial 😉

    Alasan Tristan udah bagus sih, dan salut lho anak umur 10 tahun udah bisa ngomong begitu, udah mikir kalo weekend lebih banyak kegiatannya daripada di Indonesia. Kayaknya ga semua anak 10 tahun kepikiran kayak gitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s