Belajar bahasa asing

pekerjaan pertama sy yang pakai SK (baca: resmi) adalah jadi guru bahasa inggris untuk anak tk, tahun *&^% (maaf, krn tahunnya kelamaan, jadinya automatic blurred begitu… ^^v ) pekerjaan sebelumnya: guru les, bahasa inggris.. kemudian jadi dosen di jurusan pendidikan bahasa inggris.. bahasanya? ya bahasa inggris laaaah…lantas setelahnya juga tetep dapet tugas ngajar bahasa inggris meski tidak di jurusan tsb…

jadi jelas dong, sy memenuhi syarat untuk:

belajar bahasa asing (inggris) dengan mudah

satu, rajin ketemu bahasa inggris..

dua, suka belajar bahasa inggris (lah wong menghasilkan, huehuehue)

setelah belasan tahun mengajarkan hal yang sama, berulang-ulang, tiap tahunnya… meskipun sy variasi kelas inggris dengan lagu dan film pilihan mahasiswa (yang ngga banyak beda juga tiap tahunnya) jelas membuat sy sering merasa dejavu… dan lama2 numb… “woalah yoooo, gampil (*mudah) gini kok yo salah toooooo….” begitu kira-kira di benak sy.. gimana ngga terasa mudah, verb tenses 12 pola itu muncul tiap semester >.< hal itu membuat sy sering heran dan ngga ngerti melihat tingkah laku mahasiswa.. yang sakit perut lah, yang pucat pasi lah, yang berusaha menghindar lah… apalagi kalau ujian… *tepok jidat *jidat mahasiswa bukan jidat sy *eh ngga jadi ntar dilaporin polisi

tahun ini, sy bebas ngajar *hip hip hooray ^^ tapi… sy malah ikutan kelas bahasa belanda, entah apa yang ada di benak sy, kepedean atau apa deh… padahal wajib juga engga… (ya karena gratisan aja, wkwkwkwk…) pedeeeee…

bahasa asing satu ini, bahasa belanda, meski alfabetnya sama nyebutinnya (kecuali g, yang diucapkan dengan nada emosi mau buang riak…) tapi dia: 1. punya vokal dan gabungan vokal (diftong) yg luwar biasa susah, seperti “ui” yg diucapkan kayak “ou” tapi dengan aksen ngece (apa ya bahasa indonesianya ngece? mocking?…) (kalau lagi galau akut boleh senam muka belajar dutch vowels & diphtong via akun youtube ini) dan 2. punya pola kata dan kalimat yang aneh… kenapa aneh? karena ngga ada aturan, ya suka-suka dia aja gitu.. misalnya kapan satu kata mendapat kata depan “de”/”het”apakah aliran feminin/maskulin kayak prancis? engga juga… pfffh…

eniwei, karena sy guru bahasa asing (inggris), dan sy merasa faham kalau tipsnya belajar bahasa asing ya dua diatas itu: rajin ketemu dan suka belajarnya… jadi tetep pede banget gituh sama belajar bahasanya…

satu: rajin ketemu… hmmm, lesnya seminggu dua kali… selama tiga bulan ini… lantas di kantor pun sebagai satu-satunya yang bukan dari belanda (ada satu dari jerman dan satu dari amrik, tapi sudah belasan tahun di belanda…), rajin dong sy ketemu bahasanya… dua: suka belajarnya… hmm.. so far sih karena temen2 les asik2 aja, lantas hidup di negaranya, yaaa… keren aja kalau bisa ngerti bahasa belanda kan? (baca: bisa ngerti kalau lagi digosipin! wkwkwkwkwk…. *indonesia mode on)

jadi sy menjalani hari2 les pertama dengan percaya diri dan penuh cinta *halah… namun ada salah satu kejadian yg menohok berkesan…

quiz speaking pertama kali… tema: perkenalan… sy belajar dong sebelum les, udah latihan sampai fasih beneeer dah… mijn naam is… ik kom uit… ik woon in… ik ben…  dll… saat hari H… waktu sy tampil.. ditanyain apa aja langsung bisa jawab lancar bingiiiit *duh kagum sama diri sendiri deh eike *penonton dilarang protes … lantas nyebut umur… lah bu guru les mendadak takjub gituh sama umur eike *sibak poni

trus pake muji tapi nuduh, hmmm krn belum nikah kali ya? uhuy, ik heb al getrouwd.. trus dipotong lagi, anak? (ehem… kayaknya bu guru les menganggap menikah dan punya anak itu bikin keliatan tua ya, huehuehuehue… ) ik heb een acht jaar zoon… oh yaaa… bu guru dan semua teman memandang kagum *menurut eike… lantas bu guru bilang: ok coba ceritakan tentang anakmu..

whoooa, sy terdiam (0.O) mata sy membelalak… a-n-a-k… loh… kok… apah? tidakkah bu guru tahu kalau predikat dan kata kerja untuk orang ke-3 itu beda lagi (…dan sy belum eh tidak belajar sampai situ?????)

mendadak sy merasa tatapan2 kagum itu berubah menjadi tatapan2 siap memangsa… perut sy mual, badan lemas, kaki gemeteran.. suara yg tadinya lantang dan merdu jadi gagap + serak + keluar garis nada irama… >.<  oh cukup rhoma cukuuuup…

begini ya rasanya…. now I know…

._.

 

:: dalam rangka mengenang les bahasa belanda jilid satu yang sudah usai :: note: eike sudah mengantongi sertifikat les bahasa belanda a1 – tingkat dasar ::

:: dan mengenang mahasiswa2 yang pernah nyaris pingsan di kelas sy ::

 

 

Advertisements

17 thoughts on “Belajar bahasa asing

  1. Selamaattt lulus A1! Tak pikir A2 lho bahkan B1 pas baca struktur penulisanmu yang grammatica nya koyok wes B1. Aku biyen lulus A1 ora ngerti opo2 tentang grammatica, blass. Lha wong bondo nekad ujiane haha *mangkane saiki ngos2an

  2. hahahaha, jadi inget waktu aku tes bahasa Korea kemarin mbak.
    udah nyiapin jagisogae (introduction) kata tutorku maksimal 5 menit, terus 2 temanku yang paling top maju duluan dan perkenalan diri sampai 15 menit. ngomong apaan aja tuh, aku aja ga paham.
    tapi aku tetep pede, rada improvisasi pakai nanya ke audiens gitu (padahal aslinya lupa mau ngomong apa) dan kata tutorku aku developed so fast, hihi.

  3. bahasa itu pelajaran yang manja maam, kadang kalau udah fasih bahasa inggris, ditinggal belajar bahasa lain sebulan aja, eh ngerajuk dia nya mah 😀 tapi kalo dapet perhatian penuh, bakalan gampang..

  4. hahahaha…. ternyata begitu perasaan para mahasiswa pas ujian ya mo 😆 saya juga baru tahu. selama kurun waktu ngajar dulu, saya menganggap para mahasiswa itu lebay aja pas ujian, dengan segala tingkah polah mereka yg bikin geregetan itu 😆
    i know now too, thanks to you….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s