chaotic international class

Me (mixed: Bahasa Indonesia-English-Nederlands):

Omdat ik nu in Nederland woon, het is belangrijk dat ik leer Nederlands spreken  (^^,). Op het werk, overal spreekt men Nederlands. Ik vind Nederlands is moeilijk taal. Daarom, ik heb les. Ik heb 2 keer per week les. elke maandag- en woensdag avonds. De lessen duren 2 uur. in de les, Ik leer ze stap voor stap. stap 1 is vragen en antworden met de docent. stap 2 is luisteren. stap 3 is voorlezen. stap 4 is vragen en antworden met een of twee vriendinen.

Elise (my colleague – real Nederlands way):

Omdat ik nu in Nederland woon, is het belangrijk dat ik Nederlands leer. Overal spreekt men Nederlands, ook op het werk. Aangezien ik Nederlands een moeilijke taal vind, volg ik les. De lessen zijn elke maandagavond en woensdagavond en duren 2 uur. Elke les bestaat uit vier stappen. Stap 1 is vragen en antwoorden met de docent. Stap 2 is luisteren. Stap 3 is voorlezen. Stap 4 is vragen en antwoorden met een of twee partners.

nah lo… kalau dibandingin begini, ketauan kemampuan bahasa Belanda eike masih ndlosor (*tm Cetut*)

les bahasa belanda

jadi ceritanya eike ikutan les Bahasa Belanda sebulan ini… sudah bertahun2 rasanya ngga ikutan les bahasa, terakhir les bahasa inggris itu pas es em pe… eh boleh dong nyebutnya eike *kibas poni, kan eike keBelanda-Belandaan sekarang… *dilempar iPad sama yg baca hihihihi

pelajarannya menarik -ngga gampang banget tapi juga ngga susah – well, so far, instrukturnya hampir seumuran dan asik diajakin ngobrol, coursemates-nya berduabelas… multi nasional – ada 5 dari iran, 2 dari jerman, 1 india (tapi juga bisa bahasa jerman), i china, 1 romania, 1 internasional (hehehe, dia udah pindah2 ke banyak negara hampir tiap 3-5tahun dari kecil, polyglot, jadi bisa jerman juga), dan eike

nah, minggu ini… setelah liburan paskah, kok rasanya males banget berangkat les.. kayak anak sd gitu, pulang sore, mandi, makan, trus berangkat les, hihihi males karena sedikit jenuh (maklum, eike orangnya bosenan… galauerss sejati).. ngebayangin nanti datang… tanya jawab… listening… baca… tanya jawab lagi… begitu terus polanya…

boseeeeen…

etapi… kali ini beda… eng ing eng

sesi tanya jawab sama partner ngobrol baru, kali ini sama si cowo kiut dari eropa tengah (erte), anak manis ini kayak kucing keinjek ekornya, dikit2 miauw gituh.. topiknya adalah cara belajar bahasa – jadi pertanyaannya: bagaimana kamu menggunakan buku latihan? trus dia balik nanya, pertanyaan macam apa itu? ya dikerjain lah.. lantas ada pertanyaan lain, responnya tetap komen ttg pertanyaan itu dengan gaya bahasa tubuh dan tampang yg sarkas… hadeuh, si adek mah… sering2 eike menahan tawa tiap kali dia respon: tuh kan aneh, masa kaya gitu ditanyain sih… hihihihi… ngingetin sama sohib eike yg punya karakter sama…

lantas formasi berubah, dari berpasangan ke berkelompok, yg masuk ke kelompok kami adalah si cowo asia selatan (assel) yang sudah paham dan lancar ngomong belande… topik berubah ketika partner pertama nodong partner kedua,

kok bisa sih kamu lancar gituh (o.O)

assel bilang kalau dia tinggal bareng sekelompok anak2 Belanda.. jadi ya dia bisa latihan tiap hari….

erte mengernyitkan keningnya, kok kamu bisa tinggal bareng anak2 yg sok itu… mereka kan ngga terima housemate yg ngga bisa ngomong belande? dengan gayanya yg super sarkas…

assel langsung pasang muka bangga sambil keluarin hp layar lebarnya… dia jelasin kalau sebelum datang ke belanda, dia kirim banyak imel apply buat tinggal sama anak belande itu pake bahasa mereka – pake google translate, dan banyak yg nerima… dia bilang: ya kita harus usaha nunjukin kalau kita mau ke belande, ya karena mereka semua anak belande ya kita harusnya bilang kalau kita respect dan kita mau belajar bahasa belande… dan aku diterima karena itu…

erte langsung duduk tegak, gini ye bang.. kite kan cuman “sebentar” disini, jadi harusnya ngga ada paksaan buat belajar dong.. emang mereka siapa ngatur2 kita harus belajar bahasa mereka? kalau aku ngerasa butuh ya aku akan belajar, tapi sok banget kan kalau mereka bilang hanya akan nerima housemate yg berbahasa belande.. kayak kita harus datang merendah gitu (sambil ngelirik eike, serasa mau nunjuk: dasar asia!…trust me, I know!)

dan keriuhan pun berlangsung seru, debat antara harusnya, mustinya, respect, appreciate, asia-eropa, dan segala macam… hihihi, aseeeeeek, RAME

lantas bu guru pun menengahi dengan cerita ttg berkomunikasi, ngga ada hubungannya, cuman mungkin buat pelajaran aja, kata beliau mulai cerita..

pernah ada masalah antara dia dengan bank di belanda… sarannya, never complain kalau sama orang belande.. jadi jangan nodong di awal, “kamu salah” atau “aku marah”.. melainkan:

  1. awali dengan, sepertinya kita ada masalah disini… WE…
  2. kemudian paparkan faktanya…
  3. setelah itu dia gunakan term”surprised” bahwa dia “surprised” karena ada ‘ketidaksesuaian’.. bukan upset, atau, angry, atau yg lain

jadi jadikan masalah itu adalah masalah bersama… bukan masalah kita sendiri aja…  ibaratnya ajakin orang yg kita ajak bicara itu disebelah kita bukan hadap2an dan nodong2an gitu…

dan kelaspun agak adem… sampai dia melanjutkan, “tapi itu berlaku di belande, kalau di jerman lain lagi, mereka akan mikir ya aku ngga ngerasa ada masalah kok, dadah bye, karena orang jerman itu lebih direct…

*jerman alert

yg jerman langsung protes… oh yaaaaaaa… dan debat antara belande-jerman pun mulai… ditambah si mbak2 yg dari china (yg ternyata tinggal di Jerman sebelumnya) baru saja punya pengalaman buruk dengan orang belande…

rameeee hahahaaha… sampai waktu les-nya habis… hihihi… seru gile…. ini lebih kaya kelas CCU, Cross Cultural Understanding gituh… atau kayak kelasnya anak tk…

daaaaaan eike ngga jadi bosen sama kelas ini…

 

 

 

Advertisements

6 thoughts on “chaotic international class

  1. Wihhh seruuuu kelasnya. Aku kangen sekolah maneh lek ngene *halah guayaa padahal pas sekolah ben minggu mesti nangis2 saking sorone boso londo haha. Latar belakang muridnya apa Phd semua? Kalo aku dulu sekolah ditempat yg disubsidi gemeente, jadi banyak vluchtelingen. Sing sak kelas karo aku wonge tegangan tinggi kabeh hare. Hampir setiap jam pelajaran mesti eker2an karo guruku. Suatu saat ga betah yo aku, tak sentak mereka huahaha kaget dipikir aku perempuan Indonesia yg pemalu dan pendiam. Ga ngerti ae wong Jatim seperti macan hahaha *aku maksude 😅😅 kapan2 ah nulis pengalaman pas sekolah bahasa Belanda. Sukses ya sekolahe, berarti kalo kita ketemuan bisa donk dipraktekkan…. Bahasa Jawa 😆😆

    • Iya den… Ini kelas gratisan buat yg phd.. Masih awal jadi ngga bikin nangis bombay… Masih perkenalan, ttg kerja, ttg asal, ttg keluarga, ttg belanja, yg gitu-gitu deh… Mboh maneh mari ngene… Lek angel yo buyaaaaaar… Wkwkwkwk… Jowoan ae…

  2. Pingback: Sinetron ala Belanda | @MaureenMoz

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s